3 Tips Wawancara dengan HRD di Masa Pandemi – Terminal Mojok

3 Tips Wawancara dengan HRD di Masa Pandemi

Artikel

Seto Wicaksono

Pandemi covid-19 membuat kita semua harus beradaptasi dengan kondisi yang sebelumnya, belum pernah dihadapi oleh kebanyakan orang. Tak terkecuali para pekerja dalam berbagai bidang, termasuk para staf HRD. Kegiatan seleksi karyawan pun perlahan berubah, dari yang sebelumnya tatap muka menjadi online.

Dalam beberapa hal, memang ada dampak positif dari proses online tersebut, utamanya untuk menekan penyebaran virus corona yang semakin menjadi-jadi. Di sisi lain, proses seleksi karyawan bisa menjadi lebih efektif dan efisien. Begitu pula dengan para pelamar kerja. Mereka bisa melakukan proses kapan pun dan di mana pun, selama terkoneksi dengan internet.

Bagaimana pun proses seleksi atau wawancara kerjanya, pasti akan melibatkan banyak pertanyaan yang diajukan oleh para HRD. Dan pertanyaan yang diajukan selalu beragam juga berkembang, ditambah variasi probing yang diajukan kepada para kandidat. Hal ini membuat pelamar kerja harus terbiasa merespon dengan sigap segala pertanyaan yang diajukan. Meski sejatinya, proses wawancara kerja sama saja seperti mengobrol biasa.

Ada beberapa pertanyaan yang biasanya diajukan oleh HRD kepada para pelamar kerja, seperti:

“Bisa perkenalkan diri Anda terlebih dahulu?”

“Apa yang membuat dirimu tertarik apply di posisi ini?”

Atau untuk yang sudah berpengalaman, biasanya akan ditanya,

“Kenapa dirimu resign dari pekerjaan sebelumnya?”

Di masa pandemi seperti sekarang ini, ada beberapa pertanyaan tambahan yang biasanya diajukan oleh HRD untuk menggali lebih dalam tentang diri kandidat.

Berikut beberapa pertanyaan yang dimaksud, agar bisa dijadikan bahan diskusi bersama.

“Di tengah pandemi seperti sekarang ini, kegiatan apa saja yang dilakukan agar tetap produktif?”

Pertanyaan ini diajukan untuk mengetahui rutinitas para pelamar kerja, baik yang fresh graduate atau masih bekerja, apa saja yang dilakukan selama pandemi. Apalagi di tengah protokol jaga jarak dan lain sebagainya, kebanyakan dari kita disarankan di rumah dan melakukan segala sesuatunya dari rumah.

Baca Juga:  Saran bagi Pekerja yang Hobi Resign padahal Baru Kerja Sebentar

Tentu saja dengan berada di rumah, kita semua tidak hanya berdiam diri. Ada kegiatan lain yang bisa dilakukan agar tetap produktif. Beberapa diantaranya, bisa berkebun, jualan secara online, bekerja secara freelance, menjadi relawan, atau bisa juga mengikuti seminar online yang dapat memberikan ilmu juga wawasan tambahan.

Beberapa kegiatan tersebut sangat mungkin dilakukan dan bisa menjadi nilai tambah untuk para pelamar kerja. Tidak ada jawaban salah atau benar, jelaskan apa saja kegiatan yang dilakukan selama pandemi dan berada di rumah. Paling penting, yang memiliki manfaat bagi diri sendiri maupun orang banyak.

“Kesulitan apa saja yang dialami ketika bekerja dari rumah atau berada di rumah selama pandemi?”

Lagi, dalam pertanyaan ini tidak ada salah atau benar. HRD bisa saja menanyakan hal ini untuk menggali informasi dan mengetahui, kendala apa saja yang dialami selama kerja dari rumah dan melakukan segala sesuatunya secara online. Jika memang kendalanya adalah sinyal internet, tidak menutup kemungkinan sesuatu yang dibutuhkan akan difasilitasi dalam waktu mendatang.

Selain itu, pertanyaan ini juga bermaksud untuk mengetahui problem solving seperti apa yang dilakukan ketika ada kendala di rumah. Jadi, ada baiknya ceritakan mulai dari kendala apa saja yang dialami, baik teknis maupun non-teknis, dan apa yang sudah diusahakan untuk mengatasi kendala tersebut.

“Apa pendapatmu tentang bekerja dari rumah?”

Dalam pertanyaan ini, HRD ingin mengulik opini para pelamar kerja terkait kerja dari rumah. Sekali lagi, tidak ada salah atau benar. Kendati demikian, saran saya, berikan opini dengan gagasan yang kuat. Entah membandingkan tentang merasa lebih nyaman bekerja dari kantor atau di rumah, bagaimana efektivitasnya, kendala apa saja yang biasanya ditemui. Jika bisa menjelaskan lengkap dengan solusi, kesan positif sudah pasti bisa didapatkan.

Baca Juga:  Dari Istana Negara Hingga Senayan: Mas Didi Kempot, Tolong Buat Lagu dari Tempat-Tempat Ini, Dong!

Apa pun opinimu, akan menjadi sesuatu yang bernilai. Jadi, usahakan berikan gagasan yang masuk akal dan alasan mengapa bisa berpikir demikian.

Bagaimana pun proses interview-nya, baik secara tatap muka maupun online, tetap tunjukkan profesionalitas dan perlihatkan antusias ketika sudah mulai menjawab segala pertanyaan dari HRD. Tidak bisa dimungkiri, ketika kandidat antusias dan sangat komunikatif dalam proses wawancara kerja, juga sudah mencari tahu atau menguasai posisi yang dilamar, nilai tambah sudah pasti didapat.

BACA JUGA Bahagia Mengerjakan Hal Sia-sia dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.