5 Fase yang Pasti Dialami sehabis Ngirim Surat Lamaran Kerja

Setelah surat lamaran pekerjaan dan CV dikirim, dimulailah fase dag dig dug nunggu kabar dari perusahaan yang kita coba lamar itu.

Artikel

Avatar

Selayaknya manusia yang ingin hidup layak, tentunya kita butuh bekerja biar dapet duit, kecuali kalian sudah punya warisan bermiliar-miliar rupiah. Nggak peduli lulusan apa, yang namanya mau kerja pasti wajib ngirimin lamaran kerja sekalipun dapet rekomendasi dari orang dalem. Nah, bikin surat lamaran kerja yang baik dan benar itu juga tricky, banyak yang bilang kudu gini dan gitu, belum lagi kalo udah masuk urusan CV.

Ada yang bilang bikin CV harus menarik, harus ekspresif, harus pake foto paling bagus, padahal menurut video pas saya ngikutin program Kartu Prakerja, CV yang bagus itu justru yang nggak neko-neko, putih polos saja, pake font Times New Roman atau Arial, dan nggak usah dikasih foto.

Nah, setelah surat lamaran kerja dan CV kelar, waktunya ngirim tuh lamaran entah via email atau via kirim dokumen fisik. Abis itu dimulailah fase dag dig dug nunggu kabar dari perusahaan yang kita coba lamar itu, apakah diterima atau enggak. Mending kalo langsung ada kabar, lah kalo kudu digantung tanpa kabar kan tambah ngeselin. Mau ngirim lamaran ke tempat lain, eh nanti malah tiba-tiba dipanggil yang sono. Mau nunggu, ya nggak tahu sampe kapan, padahal selama nunggu kan kita juga pasti banyak pengeluaran.

Berikut ini adalah fase yang selalu kita hadapi setelah ngirim lamaran kerja.

Fase pertama, sehari setelah ngirim: Optimistis level multisemesta

Kita merasa menjadi kandidat yang layak diterima oleh perusahaan. Surat lamaran kerja sudah dibuat sebaik mungkin. CV sudah sangat menarik dan menunjukkan potensi-potensi yang dimiliki. Semua persyaratan pekerjaan sudah dikantongi. Sertifikat-sertifikat sudah dilampirkan dan berjumlah lebih dari cukup.

Sungguh, suatu ketidakmungkinan kalau perusahaan tidak memanggil buat interveiw. Pun di level ini sudah mulai berlatih bagaimana caranya menjawab semua pertanyaan di kala interview nanti, sampai-sampai berlatih di depan cermin atau malah melakukan simulasi interview dengan sohib sendiri. Pokoknya, pasti lolos!

Sabar, Anak Muda. Perjuanganmu baru dimulai.

Baca Juga:  Sederhananya Mengatakan Maaf

Fase kedua, 2-3 hari kemudian: Rajin ngecek email

Ini adalah fase-fase menyenangkan. Pokoknya abis ngirim lamaran dan optimistis setengah mati, sehari, dua hari, tiga hari setelahnya adalah momen paling seru buat buka email atau siaga selalu kalo ada telepon dari nomor asing. Ada SMS masuk langsung dibuka, padahal isinya malah penawaran kredit dari Koperasi Simpan Pinjam Aisyah Nuraini—siapa pulak itu Aisyah Nuraini? Giliran dapet telepon dari nomor asing, eh ternyata debt collector online dari home credit yang bilangin sohib kita belum bayar cicilan.

Juga, yang dulu ngecek email sebulan sekali, sekarang jadi rajin tiap hari sampe lebih dari sepuluh kali dibuka. Ya sapa tahu ada pemberitahuan buat interview, kan. Eh yang selalu muncul malah email spam dari akun-akun nggak jelas. Mana biasanya email spam itu minta donasi lagi. Lah kagak tahu apa, ini yang nerima email juga butuh donasi gegara belum dapet pekerjaan.

Fase ketiga, 5-7 hari kemudian: Mulai putus asa. Ngirim lamaran kerja ke tempat lain

Saat perusahaan menggantungkan kepastian lamaran kerja kita, harapan juga semakin luntur. Mulailah males ngecek email karena nggak mungkin lagi ada jawaban. Buka Instagram perusahaan juga mulai males-malesan karena nggak ada info bermanfaat sama sekali. Pun sebal kalo tahu sohib seperjuangan ternyata sudah dipanggil interview duluan di perusahaan lain.

Nah, melihat sohib yang sudah interview, mulailah kita tergoda buat ngirim lamaran ke perusahaan lain. Nggak tanggung-tanggung, langsung sebar CV ke banyak perusahaan. Beberapa bahkan nggak sempet ngedit pengantarnya, jadi misal mau lamar jadi staf kantor perusahaan rokok, di pengantar lamaran pekerjaan masih ditulis “Tertarik mengisi bagian redaksi Mojok.co”, dan ya… otomatis langsung disobek-sobek lah itu surat lamaran pekerjaan.

Abis itu, eh ternyata dari banyak yang dikirimi lamar pekerjaan, semuanya sama-sama menggantungkan kita. Kan sungguh sangat bedebah!

Fase keempat, satu abad kemudian: Mencoba move on meski sakit hati

Pada fase ini sudah pasrah menerima nasib. Barangkali menjadi pekerja memang bukan jalan hidup kita. Kalo udah kayak gini, waktunya buka google dan ngetik “Jual beli akun ojol” dan pilih-pilih akun yang mau dibeli. Iya, saat putus asa karena nggak dapet pekerjaan, menjadi driver ojol adalah pilihan lain yang bisa diambil. Lagian nggak masalah jadi ojol, toh banyak sohib-sohib kita yang berprofesi ini dan bisa dapet banyak duit. Malahan ada yang sebulan bisa dapet lima juta, tujuh juta, bahkan sepuluh juta. Bayangkan, cuma jadi driver ojol bisa berpenghasilan segitu.

Baca Juga:  Apa Iya Lulusan Farmasi Cuma Bisa Baca Resep dan Jaga Apotek?

Eh, itu sih enaknya ya. Biasanya orang lain yang baru mau gabung ke dunia per-ojol-an selalu melihat yang enak-enak dulu, padahal pas jalanin ya setengah mati juga ternyata. Jangankan berjuta-juta, nyari pelanggan aja udah setengah mati sekarang. Pada akhirnya saat sudah memutuskan jadi ojol dan ditampar oleh realitas yang sungguh menyakitkan, dimulailah lagi fase mengirim lamaran pekerjaan ke beberapa perusahaan.

Fase kelima, di kehidupan berikutnya: Mencoba ikhlas dan kerja seadanya

Berbulan-bulan berlalu sejak ngirim lamaran pekerjaan di kantor yang diinginkan dan sesuai bidang keahlian, eh masih aja digantung. Yah, akhirnya ngirim lamaran kerja ke sembarang tempat aja deh. Dan yesss, keterima di kedai jus-jusan. Nggak masalah jadi tukang ngejus, yang penting dapet gaji bulanan. Nggak masalah kontrak enam bulan dan kena denda kalo keluar sebelum tenggat yang ditentukan, toh nggak bakal keluar juga selama tetap digaji.

Tiba-tiba saja dapet email dari perusahaan yang berbulan-bulan kita lamar itu. Besok disuruh interview.

Mampus nggak tuh?

BACA JUGA Akal Sehat dan Lowongan Kerja Abal-Abal dan dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.