Tips Menjawab Pertanyaan tentang Kekurangan Diri saat Wawancara Kerja

Artikel

Seto Wicaksono

Dari banyaknya pertanyaan yang saya ajukan pada saat sesi wawancara kerja, ada satu pertanyaan yang hampir selalu membuat para kandidat kebingungan. Tidak sedikit pula kandidat yang akhirnya hanya bisa melamun, memikirkan jawaban yang tak kunjung ketemu insight-nya.

Sebetulnya pertanyaannya sih sederhana. Sangat sederhana malah. Pertanyaan yang dimaksud adalah perihal kekurangan diri kandidat.

“Boleh disebutkan apa saja yang menjadi kekurangan Mas/Mbak?”

Jika saya mulai mengajukan pertanyaan tersebut, beberapa kandidat tampak kebingungan dan mengambil jeda cukup lama. Bahkan sering kali berujung pada kalimat, “Maaf, Pak. Saya nggak tahu lagi harus jawab apa soal kekurangan saya.”

Padahal, seharusnya mereka bisa selo aja dalam menanggapi pertanyaan tersebut.

Jawaban yang nyeleneh pun sudah beberapa kali saya dapatkan. Di antaranya:

“Kekurangan saya, nggak bisa tidur cepet, Pak. Jadi, kalau bangun suka kesiangan.”
“Kekurangan saya boros, Pak. Soalnya saya nggak bisa nahan diri buat jajan. Jadi, saya susah nabung sampai sekarang.”
“Kekurangan saya, kalau mandi selalu lama, Pak. Nggak tahu kenapa padahal saya nggak ngapa-ngapain.”

Ketiga jawaban itu betul-betul saya dengar secara langsung di hadapan saya. Bikin saya keheranan dan mangkel dalam waktu yang bersamaan.

Sebetulnya, nggak ada jawaban salah atau benar, tapi mohon menyesuaikan situasi gitu. Masa lagi proses wawancara kerja, jawabannya betul-betul nyeleneh, seakan tidak menemukan jawaban lain. Lagi pula, saya nggak mau tahu juga selama mandi dia ngapain aja. Suer.

Dan jawaban lain yang juga sering saya dengar adalah:

“Kekurangan saya pelupa, Pak. Jadi, saya selalu bawa notes biar nggak lupa lagi.”

Sebetulnya, nggak apa-apa. Sekali lagi, tidak ada jawaban salah atau benar. Tapi, semakin lama, saya merasa jawaban tersebut menjadi template dan disebut oleh hampir semua kandidat. Maksud saya, masak satu generasi pelupa semua, sih? :’(

Baca Juga:  Rasulullah Iseng Ngeprank? Afwan Akh @Hawaariyyun, Nabi Muhammad Bukan Atta Halilintar

Saya tidak menyalahkan para kandidat, karena bisa jadi jawaban template tersebut didapat dari internet, seminar, atau media lainnya. Saran saya, dalam menjawab kekurangan diri saat wawancara kerja, ada baiknya berdasarkan refleksi dari masing-masing kandidat, bukan jawaban template dari internet. Hal ini juga bisa diaplikasikan ketika kandidat ditanya tentang kelebihan atau kemampuan diri.

Sebab, pada dasarnya wawancara kerja itu proses memperkenalkan diri sendiri/menceritakan tentang gambaran diri kepada perusahaan. Bukan malah memperkenalkan kelebihan juga kekurangan yang orang lain miliki.

Ada sedikit tips dari saya bagi para pelamar kerja jika masih bingung dalam menjawab kelebihan dan/atau kekurangan diri. Baik secara personal maupun dari sisi teknikal (kemampuan diri).

Tips agar mengetahui kelebihan dan/atau kekurangan diri secara personal

Pertama, dengan cara refleksi. Mengandalkan diri sendiri, memikirkan dan mengingat lebih dalam, sebenarnya diri kita orang yang seperti apa. Telusuri lebih dalam bagaimana kemampuan kita selama ini.

Kedua, jika cara pertama sulit, coba tanyakan kepada kerabat terdekat yang dirasa mengenali kalian secara personal. Namun, jawaban yang didapat bukan untuk diterima plek-plekan. Saring jawaban yang didapat, lalu temukan insight-nya. Apakah benar kalian begini dan begitu. Pilih yang paling sesuai dan mendekati diri kalian masing-masing.

Tips agar mengetahui kelebihan dan/atau kekurangan diri secara teknikal

Seharusnya, hal ini lebih mudah dilakukan dan ditelusuri. Sebab, biasanya berkaitan langsung dengan kemampuan yang dimiliki dengan posisi yang dilamar. Misalnya saja, kamu melamar untuk posisi IT, kekuranganmu adalah belum menguasi SQL. Lalu untuk graphic designer, belum memahami soal motion video, dan seterusnya, dan seterusnya.

Intinya, suatu kemampuan yang dibutuhkan pada posisi tersebut, namun ada salah satu atau beberapa yang belum dikuasai. Kemampuan ini bisa ditakar oleh diri sendiri.

Baca Juga:  Sering Terjadi di Lowongan Kerja: Lowongannya Marketing, Ternyata Nyarinya Sales 

Beberapa cara tersebut sangat mungkin dilakukan. Dan sebaiknya, kalian sudah memahami tentang diri sendiri, sebelum bertemu dengan HRD. Pertanyaan tentang kelebihan dan/atau kekurangan diri itu memang sederhana, tapi tidak bisa disepelekan.

Mohon maaf sebelumnya jika pada tulisan ini tidak ada daftar alternatif jawaban dalam menjawab pertanyaan tentang kelebihan juga kekurangan diri. Sebagai recruiter yang bertugas mewawancara pelamar kerja, saya tidak ingin memberi template baru. Cukuplah “pelupa” yang dijadikan sebagai template oleh para kandidat dalam menjawab kekurangan diri.

Satu lagi, jika ditanya tentang kekurangan diri oleh HRD, please banget, hindari dan jangan menjawab, “Saya nggak tahu, Pak. Karena yang berhak menilai diri saya orang lain.” Sekali lagi saya tegaskan, jangan.

Ya, kalau hanya orang lain yang berhak menilai diri dia, ngapain juga saya repot-repot melakukan proses wawancara. Tinggal tunjuk aja siapa orang yang bisa mewakili dirinya, terus saya wawancara dia, biar langsung dapat jawabannya.

BACA JUGA Lamaran Kerja Bisa Ditolak karena Kesalahan-kesalahan saat Wawancara Ini dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
15


Komentar

Comments are closed.