Mixed Feeling HRD Saat Mengetahui Ada Karyawan yang Ajukan Resign – Terminal Mojok

Mixed Feeling HRD Saat Mengetahui Ada Karyawan yang Ajukan Resign

Artikel

Sebagai HRD, setiap kali ada rekan kerja yang ajukan resign, perasaan saya begitu nano-nano.

Bekerja sekira empat tahun di ruang lingkup HRD, membikin saya semakin terbiasa akan pertemuan dan perpisahan, khususnya dengan para karyawan di perusahaan. Tidak terhitung berapa pelamar kerja yang sudah diproses, diterima, sekaligus disambut oleh saya dengan ucapan, “Selamat bergabung!” Sampai dengan karyawan yang mengajukan resign, kemudian saya beri ucapan, “Semoga sukses di tempat baru, ya.”

Resign memang hak karyawan. Tidak perlu diragukan lagi. Bahkan, perusahaan pun tidak berhak melarang—kecuali ada kesepakatan bersama terkait hal ini, itu sih persoalan lain. Sudah banyak pembahasan tentang hal ini. Berbanding lurus dengan hal tersebut, ada sisi lain yang rasanya cukup menarik untuk dipertanyakan. Yakni, tentang: bagaimana perasaan HRD pada saat mengetahui ada karyawan atau rekan kerja yang ajukan resign?

Dari pengalaman yang sudah dilalui, sampai dengan saat ini, rasanya selalu campur aduk ketika mengetahui ada karyawan atau rekan kerja yang ajukan resign. Senang, sekaligus sedih pada waktu bersamaan. Apalagi, jika karyawan tersebut terbilang sangat akrab di lingkungan kantor, punya rekam jejak kinerja yang sangat baik, dan sudah bekerjasama dalam waktu yang cukup lama. Rasanya seperti kehilangan partner sekaligus sahabat di waktu yang sama. Bukan berarti yang prestasinya biasa-biasa saja dan baru bekerja dengan durasi singkat dikesampingkan begitu saja.

Baca Juga:  Dibanding Kartun Jepang, Kartun Barat Jauh Lebih Mengasyikkan!

Kembali kepada premis awal. HRD, mau bagaimanapun, tidak memiliki hak menahan keinginan para karyawannya yang ingin resign dengan bebagai alasan yang diajukan. Apalagi saat mengetahui alasannya adalah mendapatkan penawaran kerja, prospek, sekaligus benefit yang lebih baik di tempat kerja baru. Ya, masa sih HRD atau rekruter tega menahan karyawannya untuk menetap di kantor yang sama—jika tidak ada retain, prospek di waktu mendatang, atau penawaran apa pun?

Memang, sederhananya, perusahaan tinggal menemukan kembali karyawan baru yang bisa jadi jauh lebih baik dari karyawan sebelumnya, melalui berbagai proses dan tahapan seperti biasanya. Namun, tentu saja, hal tersebut tidak semudah omongan coach yang dengan entengnya menganalogikan karyawan yang izin sakit, berarti ingin menyabotase bisnis perusahaan.

Mulai dari screening CV, memanggil sekaligus menjadwalkan para kandidat untuk proses wawancara tahap awal, belum lagi kemungkinan re-schedule, dan seterusnya, dan seterusnya. Ada usaha dan berbagai kesulitan yang harus dihadapi. Selain itu, tahukah kalian bahwa hal tersebut membutuhkan effort, koordinasi yang baik antar divisi, diskusi dengan user terkait kriteria kandidat yang dibutuhkan sesuai deskripsi pekerjaan, dan lain sebagainya.

Mixed feeling menjadi frasa yang tepat untuk menggambarkan perasaan HRD untuk persoalan ini. Campur aduk. Antara senang dan sedih. Senang, karena akhirnya rekan kerja bisa mendapatkan tempat kerja yang dirasa lebih baik dari berbagai hal. Mengaplikasikan segala kemampuan yang dipelajari pada kantor sebelumnya di tempat yang baru. Belum lagi tawaran dari sisi kenaikan jabatan. Beberapa hal tersebut juga menjadi alasan logis kenapa seorang karyawan terbaik, pada akhirnya memutuskan untuk resign dan pindah ke tempat kerja baru.

Baca Juga:  Suka Duka Menjadi Enumerator Quick Count Pilkada 2020

Sedih, karena pada akhirnya, HRD dan perusahaan, sering kali harus merelakan karyawan terbaik resign untuk kebaikan yang bersangkutan dan prospek dalam jangka waktu yang sangat panjang. Selama pengajuan resign dilakukan sesuai prosedur dan dikomunikasikan dengan baik, barangkali, di waktu mendatang bisa dihubungi atau ditawarkan kembali bergabung di perusahaan lama untuk posisi yang jauh lebih mumpuni.

Dalam prosesnya, tidak jarang HRD masih sering menerima curhatan sekaligus menjadi pendengar yang baik, bahkan memberi saran jika dibutuhkan tentang banyak hal, kepada karyawan yang ingin mengajukan resign. Tentang apa yang dirasakan saat ini di lingkungan kerja, tips dan trik saat mengikuti proses seleksi karyawan, sampai prosedur ketika mengajukan surat resign. Semua itu akan dijelaskan melalui sesi sharing. Sebab, di waktu mendatang, HRD juga ingin karyawannya bisa berkembang dari sisi kemampuan.

Pada akhirnya, HRD adalah salah satu profesi yang disadari atau tidak, mau tidak mau, harus terbiasa mengucapkan “selamat datang” saat menyambut karyawan baru dan “selamat tinggal” ketika harus merelakan ada rekan kerja yang resign. Bahasa JakSel-nya, sih, “The one who said welcome and good bye at the same time.”

BACA JUGA 3 Alasan Resign yang Sebaiknya Dihindari oleh Para Karyawan di Setiap Perusahaan dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.