MOJOK.CONingsih Tinampi nggak sadar bahwa produk yang dia jual akan menciptakan chaos yang lebih besar dari chaos yang sudah ada.

Lama tak terdengar, Ningsih Tinampi (sayangnya) muncul lagi. Ningsih muncul lagi dengan membawa berita yang amat besar: dia menjual obat corona. Dia tidak main-main, meski saya masih yakin bahwa ini hanyalah lelucon April mop yang kebablasan.

Ningsih Tinampi dikenal sebagai ((p r a k t i s i)) pengobatan alternatif, dan diklaim sudah menyembuhkan banyak orang. Entah penyakit apa yang sudah disembuhkan, setidaknya orang-orang berkata seperti itu.

Saya sempat menengok kanal YouTube milik Ningsih, dan memang banyak orang didemok-demok lalu menjerit terus bilang sakit mereka terasa mendingan. Sayang, saya nggak nemu video Ningsih main Counter Strike, nggak seru ah.

Tapi semua hal punya batas jelas yang tidak boleh dilewati. Tanpa mengurangi rasa hormat ke Ningsih Tinampi (since I have none), obat corona itu sudah cukup melewati batas.

Batas yang dilewati pertama adalah virus ini belum bisa dikontrol, masih banyak yang harus dipelajari dari virus ini. Batas kedua adalah klaim bahwa obatnya sesuatu yang tidak asing di dunia kedokteran.

Saya tidak meragukan kemampuan linuwih dari Ningsih Tinampi (wong saya nggak paham perkara gituan), tapi merasa lebih tahu dari para ahli yang sedang bekerja sama mengatasi virus ini justru berisiko bikin masalah baru.

Baca juga:  Klaim BPOM Obat Corona Ningsih Tinampi dan Hal Yang Perlu Diluruskan

Ahli virus dunia saja bilang kalau vaksin kemungkinan baru selesai dibuat pada bulan September, lha ini ujug-ujug datang seakan mengatakan “ini obat corona, monggo diminum,” ha koe ki sopo?

Ningsih Tinampi seakan lupa bahwa (lagi-lagi, sayangnya) dia itu public figure. Hal yang dia lakukan akan ditiru para pengikutnya. Dengan dia menjual so-called obat corona ini malah membuat upaya-upaya mengatasi corona ini menguap begitu saja.

Mari kita buat skenario. Ningsih Tinampi menjual obat ini, lalu beberapa waktu kemudian ada yang membuat testimoni “waaw obat ini meski tidak membuat muka saya mendingan, tapi menyembuhkan corona saya, thanksss Ibu Ningsih yang uwu uwu inyonghaseyooo.” Orang yang awam dengan dunia medis, apalagi dunia virus, akan berbondong-bondong beli.

Lalu PSBB, social distancing, kampanye #DiRumahSaja menguap begitu saja karena socalled obat corona.

Ningsih Tinampi nggak sadar bahwa produk yang dia jual akan menciptakan chaos yang lebih besar dari chaos yang sudah ada. Pemerintah pusat hingga daerah (kayaknya) mati-matian berusaha menangani corona bisa jadi malah menguap begitu saja.

Kepercayaan rakyat kepada pemerintah memang turun drastis, tapi bukan berarti Ningsih Tinampi mengambil celah yang terbuka. Sebagai public figure, yang dia harus lakukan justru ikut mengampanyekan program pemerintah dan mempercayai tindakan medis yang diambil.

Seluruh dunia sedang bahu-membahu mencari vaksin corona. Butuh waktu yang tidak sebentar memang, tapi saatnya kita mengangkat tangan untuk memberi energi kepada para saintis. Ini saatnya kita percaya penuh kepada saintis, dan “pengobatan alternatif” yang bisa kita lakukan adalah cuci tangan, mandi, dan physical distancing.

Tapi tulisan ini tidak akan berguna jika (semoga tidak) Ningsih Tinampi masih melihat pandemi ini sebagai potensi bisnis yang menarik.

Baca juga:  Menjawab Mitos-mitos Seputar Virus Corona

BACA JUGA Inilah Skenario Para Anarko yang Sebenarnya dan artikel menarik lainnya dari Rizky Prasetya.