MOJOK.COTinder di masa pandemi ini alih fungsi dari tempat cari jodoh menjadi tempat cari temen ngobrol. Tingkat keberuntungan naik pesat, kudune.

Mengeluh karena status jomblo di tahun 2020 itu semacam berusaha menghangatkan nasi yang sudah menjamur. Ada banyak cara untuk mengentaskan status jomblo di masa kini, jadi kalau masih sambat jomblo apalagi demi konten, fiks Anda wagu.

Cara yang bisa ditempuh untuk mengentaskan kejombloan ada banyak, salah satunya dengan gabung ke aplikasi kencan. Tinggal login, pasang foto terganteng/tercantik, tulis bio kalian sekreatif mungkin, selesai. Tinggal berharap pada keberuntungan.

Bicara aplikasi kencan, kita pasti akan teringat Tinder. Tinder adalah aplikasi kencan yang paling dikenal oleh orang di dunia. Cara menggunakannya juga simpel, cocok tinggal swipe kanan, nggak cocok tinggal swipe kiri. Kalau orang yang Anda swipe kanan kebetulan juga swipe kanan profil Anda, kalian bisa mulai ngobrol.

Selain mudah digunakan, Anda juga bisa mengatur preferensi orang yang Anda cari. Anda bisa mengatur radius pencarian ((jodoh)), bisa mengatur rentang umur orang yang Anda inginkan, dan memilih gender apa yang Anda inginkan. Nggak heran kalau Tinder digunakan banyak orang, dari yang jomblo hingga yang mengaku jomblo.

Biasanya ketika “match”, sebutan untuk orang yang saling cocok di Tinder, orang yang “match” akan ketemuan buat ngobrol untuk kenalan lebih jauh. Di Tinder juga disediakan fitur chat untuk orang yang sudah match.

Tapi gara-gara pandemi ini, fungsi Tinder dan aplikasi kencan yang lain jadi berubah. Bukan semata karena nggak mungkin ketemuan, tapi karena orang-orang nggak menempatkan mencari jodoh sebagai prioritas. Tinder di masa pandemi ini digunakan untuk mencari temen ngobrol.

Baca juga:  Fahri Hamzah Minta Jokowi Ikut Mundur Jika Prabowo Mundur dari Capres

Pandemi ini membuat interaksi sosial kita jauh berkurang. Entah yang berpasangan atau tidak, efeknya sama. Karena pertemuan amat dibatasi, bahan obrolan pun jadi begitu terbatas. Akhirnya, yang nggak jomblo pun bakal bosen ngobrol terus-terusan dengan orang sama dan kehabisan bahan.

Karena hal tersebut, fungsi Tinder jadi berubah. Orang yang punya Tinder akan mengubah bionya untuk menarik orang yang punya ketertarikan terhadap suatu hal, biar bisa ngobrol. Aplikasi kencan tersebut jadi berisi orang-orang yang butuh temen ngobrol yang baru.

Orang-orang di Tinder tak lagi fokus mencari pasangan. Ya nggak semua sih, tapi kebutuhan mencari teman ngobrol meningkat dibanding sebelumnya. Karena kalau dilogika, kalau match tapi nggak bisa ketemu ya buat apa?

Sensasi ngobrol sama stranger yang kita nggak tahu seutuhnya tapi ngobrolnya bisa nyambung dan intens itu yang dicari. Perkara ada bibit-bibit cinta, itu bonus. Yang penting ngobrol dulu, kata pepatah kan alah cinta karena biasa, ya to?

Maka bagi kalian yang selalu gagal match atau tergabung barisan kena swipe kiri, peluang kalian mendapat ((jodoh)) terbuka lebar. Yang perlu kalian lakukan sekarang adalah baca buku yang banyak, pasang bio yang menarik, kalau perlu ndakik-ndakik sekalian, dan pasang foto terbaik di Tinder.

Tapi kalau masih gagal, kayaknya lebih baik kalian mendalami ternak lele atau kawin silang gurame.

Baca juga:  Menelusuri Rumus Jokes Bapak-bapak yang Tetap Bapak-bapak walau Diucapkan Bukan oleh Bapak-bapak

BACA JUGA One Piece Mungkin Ceritanya Bermasalah, tapi Naruto Jelas-jelas Sampah dan artikel menarik lainnya dari Rizky Prasetya.