• 386
    Shares

MOJOK.CO – Meski Sudirman Said tercatat kalah cukup jauh dari lawannya, Ganjar Pranowo, dari berbagai hasil quick count, namun Calon Gubernur Jawa Tengah yang diusung Gerindra ini mengklaim bisa menang jika Pilgub Jateng berlangsung fair.

Calon Gubernur Jawa Tengah, Sudirman Said, masih merasa yakin dirinya bisa unggul jika Pilkada Serentak 2018 untuk wilayahnya dilangsungkan dengan adil. Dalam pertemuan dengan Ketua MPR, Zulkifli Hasan, Sudirman menyampaikan bahwa ada peristiwa tidak mengenakkan selama proses pemilihan berlangsung di Jateng selama pencoblosan.

Sudirman menceritakan bahwa timnya sempat harus berurusan dengan sekelompok orang tak dikenal karena membawa uang konsumsi untuk saksi. Kejadian ini berlangsung di tol menuju Semarang, seorang sopir yang merupakan tim sukses Sudirman-Ida sempat ditodong pistol. “Tim saya dituduh sebagai pengedar narkoba dan uang yang dibawa dituduh hasil transaksi narkoba,” jelas Sudirman.

Pada kesempatan sebelumnya, Sudirman bahkan menyebut bahwa Pilkada di Jateng hampir memakan korban jiwa karena tuduhan tersebut kepada salah satu timnya. “Saya akan buka seperempat ceritanya, selebihnya nanti pada waktunya,” tuturnya. “Di tengah jalan tol ditodong pistol sopirnya,” jelasnya kemudian. Sudirman memang tidak menceritakan lebih rinci apa yang terjadi, tapi menurutnya ada pihak-pihak yang ingin merusak demokrasi di Jateng.

Kejadian ini menurutnya merupakan sebuah catatan yang buruk dalam pelaksanaan Pilkada Serentak 2018 di Jateng. Bahkan Sudirman mengklaim hasil suara bisa saja berubah jika KPU Jateng bertindak adil. “Kalau pilkada ini lebih fair, saya yakin bisa lebih baik dan kita bisa unggul,” tuturnya.

Baca juga:  Profil Djarot Syaiful Hidayat, Cagub Sumatera Utara

Zulkifli Hasan yang merupakan petinggi PAN pun ikut urun rembug, “Idealnya memang kita the winner. Tapi 43 (persen dari quick count) itu sesuatu yang luar biasa,” ujarnya bersama Sudirman Said di Kompleks, Senayan, Jakarta.

Perolehan Sudirman Said memang cukup luar biasa. Di banyak survei pasangan Sudirman-Ida diprediksi tidak akan bisa bicara banyak melawan Ganjar Pranowo-Taj Yasin yang diusung PDIP. Apalagi Sudirman menghadang Ganjar di “kandang banteng”, provinsi terkuat PDIP selama beberapa tahun terakhir.

Zulkifli pun membandingkan Sudirman dengan Ganjar. Menurutnya, Sudirman yang bukan seorang ketum parpol, tidak punya rekam jejak aktivis, tidak memiliki modal dana cukup besar, dan baru bekerja 3 bulan sudah mampu membayang-bayangi Ganjar di kandang sendiri. “Dalam situasi yang patut kita syukuri. Banyak kejutan ya,” kata Zulkifli.

Pertemuan antara Cagub Jateng dengan Ketua MPR ini merupakan bagian dari laporan Sudirman terkati hasil Pilgub Jateng. Membaca hasil survei yang memprediksi suara Sudirman tidak lebih dari seperempat suara Jateng, tapi pada kenyataanya lebih dari 40 persen, membuktikan bahwa ada banyak survei yang tidak beres di Jateng. “Jadi menurut saya lembaga survei ini (di Jateng) sudah pesanan semua,” kata Zulkifli.  (K/A)