• 285
    Shares

MOJOK.COUntuk menarik simpati kader PAN, Prabowo puji Zulkifli Hasan dengan menceritakan strategi cerdiknya mengalahkan Ahok dalam Pilgub DKI 2018.

Bakal capres Prabowo Subianto sepertinya semakin ketar-ketir. Apalagi setelah melihat salah satu partai pendukungnya, Demokrat bermain dua kaki. Menyisahkan kepedihan bagi kubunya, dan mungkin sedikit ketidakyakinan, apakah memang bisa untuk bersaing dengan kekuatan yang semakin minim?

Oleh karena itu tidak mengherankan jika kemudian, Prabowo meminta kader PAN untuk tetap memperjuangkannya meski tidak memiliki dana yang banyak. Ada keinginan kuat darinya agar partai pendukung yang sudah ada, akan tetap bersamanya. Ya, tetap bersamanya. Bagaimana pun caranya.

Dalam sambutannya di Pembekalan Caleg PAN pada Minggu (16/9) tadi, Prabowo mencontohkan bentuk dukungan yang bisa dilakukan walau dengan dana yang minim. Ia menceritakan tentang bagaimana Ketum PAN, Zulkifli Hasan merancang strategi menurunkan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) tanpa banyak dana.

Pada Pilgub DKI 2017, Partai Gerindra dan PAN memang berkoalisi untuk mendukung pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno melawan Ahok-Djarot Saiful Hidayat. Prabowo mengakui Zulkifli Hasan merupakan operator politik hebat di Indonesia dan ia diam-diam telah banyak mencuri ilmu dari Zulkifli.

Ketua Umum Partai Gerindra ini mengisahkan dengan blak-blakan, strategi yang dirancang oleh Zulkifli untuk menurunkan Ahok yang dipersiapkan di rumah dinas Zulkifli Hasan. Salah satu strateginya adalah dengan menurunkan tokoh-tokoh ke lapangan.

Baca juga:  3 Hal yang Sebaiknya Dilakukan Anies Baswedan Pasca Persija Juara

Strategi yang dirancang oleh Zulkifli ini memang tidak perlu mengeluarkan banyak biaya misalnya dengan mengadakan rapat akbar. Cukup dengan menurunkan tokoh-tokoh turun ke RT. Ya, akhirnya jenderal-jenderal turun ke RT. Strategi itu pun terbukti menarik simpati warga DKI. Dikarenakan warga DKI merasa bangga dikunjungi oleh tokoh-tokoh elite. Terbukti, Anies-Sandi berhasil menang mengalahkan Ahok-Djarot dalam Pilgub DKI 2017 lalu.

Oleh sebab itu, Prabowo meminta para caleg PAN untuk tidak berkecil hati, tidak perlu merasa gentar apabila tidak memiliki banyak uang.

“Kita punya rakyat. Mari kita berjuang bersama, partai kalian adalah partai bersejarah, partai kalian adalah partai pelopor. Saya juga akan berbuat apa yang saya bisa buat agar PAN kembali besar.” Tegas Prabowo.

Selain itu, Prabowo juga mengungkapkan kedekatannya dengan tokoh-tokoh PAN. Ia pun berharap supaya koalisi Gerindra dan PAN dapat menjadi koalisi permanen. Bukan koalisi musiman. Pasalnya hubungan tersebut sudah terbangun secara alamiah melalui hubungan pergaulan, diskusi, tukar pikiran selama puluhan tahun. Bukan hanya satu atau dua tahun.

Prabowo melanjutkan, dalam suatu hubungan bersama ini, maka muncul tokoh-tokoh yang memiliki akal sehat. Ia mengakui banyak orang yang brilian, namun ia tidak yakin, banyak tokoh yang dapat mendengarkan denyut nadi rakyat serta dapat menjadi pemimpin yang diharapkan. Prabowo pun berterima kasih kepada PAN dan PKS yang telah menjadikannya sebagai calon presiden.

Baca juga:  Hanafi Enggan Amien Rais Diklaim Sudah Dukung Jokowi

Sebentar, jadi ini maksudnya Pak Prabowo mendaku diri sebagai seseorang yang brilian, memiliki akal sehat, mampu mendengarkan denyut nadi rakyat dan merupakan pemimpin yang diharapkan itu kah? Eh. (A/L)