• 205
    Shares

MOJOK.COKetua DPP PKB menyebut bahwa usaha pencitraan Prabowo dengan istilah The New Prabowo enggak akan ngaruh karena “barang itu sudah kedaluwarsa”.

Istilah The New Prabowo dan The New Jokowi masih sangat ramai diperbincangkan. Saling sindir, saling kritik kedua kubu capres dan cawapres mewarnai ramainya istilah tersebut. keduanya seperti berusaha terlalu keras untuk membungkus diri, menciptakan citra baru yang sebetulnya belum tentu berpengaruh di kontestasi Pilpres 2019. Kenapa? Karena pemilih nanti sudah tahu betul karakter dan sifat asli Jokowi dan Prabowo.

Mengubah sifat manusia itu bukan perkara mudah dan membutuhkan waktu yang panjang. Ini kalau betul-betul mau mengubah, bukan sekadar membungkus diri dengan “citra baru”. Sandiaga Uno seperti susah payah ingin membungkus rekan duetnya di Pilpres 2019 dengan kalimat-kalimat yang indah. Misalnya dengan menyebut Prabowo itu asik untuk milenial. “Sekarang Prabowo sudah lebih cair dan mau mendengar,” ungkap Sandiaga Uno.

“Pak Prabowo itu orangnya asyik, The New Prabowo yang kita selalu bilang sekarang orangnya sangat cair, sangat mendengar, menghormati. Pak Prabowo sudah melewati dinamikan politik kita, sangat menghargai bahwa proses demokrasi harus mempersatukan, jangan memecah belah,” kata Sandiaga Uno di depan Masjid At-Taqwa, Jalan Swiwijaya Raya, Kebayoran Baru (22/8).

Lebih lanjut, Sandiaga Uno mengungkapkan bahwa Prabowo akan sangat disukai oleh milenial di Pilpres 2019. Ketua Umum Partai Gerindra itu akan menonjolkan sisi autentik yang disebut Sandi sangat disukai oleh milenial. Sisi autentik itulah yang akan menjadi konten utama ketika kampanye nanti.

Baca juga:  Drama Hidup-Mati Mary Jane

“Harus tetap autentik. Kita jangan dibuat-buat, milenial enggak suka yang dibuat-buat. Harus relevan yang dirasakan oleh mereka yang nyambung sama mereka. Dan harus seru, harus bisa diviralkan. Dan kita punya banyak sekali konten yang nanti akan menarik,” ungkap Sandiaga Uno seperi diberitakan oleh detik.com.

Nada yang berbeda disampaikan oleh kubu PKB, partai pendukung Jokowi. Sebagai lawan yang baik, sudah barang tentu sebuah serangan harus dilepaskan ketika kubu lawan tengah menggelar strategi. Dalam hal ini menegaskan bahwa Ketum Partai Gerindra tersebut sudah berubah, menjadi lebih semanak dan bakal disukai milenial.

“Nggak ngaruh. Meski dibedakin dan dipoles pakai topeng apa pun, masyarakat sudah paham rekam jejaknya. Ibarat ngasih bungkus baru pada barang yang sudah kedaluwarsa,” tegas Jazilul Fawaid, Ketua DPP PKB kepada detik.com.

Sang Ketua DPP PKB tersebut menambahkan bahwa rakyat sudah semakin cerdas. Perubahan sifat (atau citra) tidak akan banyak berpengaruh. Citra itu seperti dipaksakan menjelang Pilpres 2019 karena rakyat sudah paham betul karakter asli Prabowo (dan juga Jokowi). Justru, dengan mempertahankan orisinalitas diri, rakyat lebih hormat.

Mengapa? Karena yang dipertarungkan bukan citra diri, melainkan program. Kejelasan program adalah jualan yang bakal diminati calon pemilih. Ingat, rakyat sudah muak dengan pencitraan. Lha wong yang bikin iklan “Katakan Tidak Pada Korupsi” semua talent-nya kena kasus korupsi. Seharusnya kejadian ini menjadi pelajaran. Keaslian diri yang paling utama. (yms)

Baca juga:  Jokowi Bawa Kabar Baik: Ini 6 Insentif Ekonomi untuk Masyarakat Bawah yang Disiapkan Pemerintah