• 515
    Shares

MOJOK.CO – PA 212 sudah mengumumkan titah imam besar mereka, Habib Rizieq Shihab bahwa untuk Pemilihan Legislatif (Pileg) 2019, mereka harus menenggelamkan suara PDIP dan semua koalisinya.

Titah dari Habib Rizieq Shihab muncul sudah setelah ditunggu-tunggu oleh Persaudaraan Alumni (PA) 212. Perintah dari Habib Rizieq kepada PA 212 adalah untuk menenggelamkan PDIP dan tidak mendukung partai-partai yang menjadi koalisi partai politik (parpol) PDIP.

Seperti yang diberitakan detik.com, beberapa partai koalisi ini berarti Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Hanura, PPP, Golkar, dan PKB. Poinnya, partai-partai yang dianggap sebagai pendukung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) pada Pilkada DKI Jakarta 2017 silam akan dijauhi dan dibutus hubungannya.

“Para ulama telah mengistruksikan untuk menjauhi dan memutus hubungan dengan partai-partai pendukung penista agama,” jelas Damai Hari Lubis, Ketua Divisi Hukum PA 212. Benar-benar ungkapan yang sesuai namanya.

Hal ini juga merupakan seruan kepada simpatisan PA 212 di mana saja untuk ikut serta dalam gerakan untuk menenggelamkan suara PDIP pada Pemillihan Legislatif (Pileg) 2019 esok. “Sikap kami sudah jelas, PA 212 di bawah komando Habib Rizieq Shihab tidak pernah akan mendukung siapa pun yang diusung kelompok penista agama, apalagi PDIP,” tegas Ketua Umum PA 212, Slamet Maarif.

Meski begitu tidak semua partai “pendukung penista agama” saja yang kena dampak dari aksi tenggelamkan ini. Partai Perindo pun tidak luput jadi sasaran pula. Padahal jelas-jelas saat Pilkada DKI Jakarta, Perindo adalah partai pendukung Anies Baswedan dan Sandiaga Uno.

Baca juga:  777 Kesamaan Ustadz Jonru Ginting dengan Kak Iqbal Aji Daryono

“Kok ditenggelamkan, kayak kapal saja. Kalau mau melihat keberpihakan Perindo terhadap PA 212, kurang apa coba? Perindo juga dukung Anies,” kata Rofiq, Sekjen Perindo.

Dalam kacamata Perindo, ajakan PA 212 untuk ikut memutus hubungan dengan Perindo salah sasaran. Sebab Perindo tidak pernah sekalipun mengumumkan mendukung Ahok saat Pilkada DKI Jakarta. “Ahok kan sudah nggak ada lagi. Lalu yang disebut penista agama itu siapa? Kan aneh,” kata Rofiq.

Usut punya usut, ternyata hal ini merupakan imbas dari dukungan Perindo kepada Presiden Jokowi untuk melanjutkan periode kepemimpinan presiden. Menurut Rofiq, Perindo memang sudah menyatakan dukungan kepada Jokowi dan hal itu sudah jadi hasil dari rapat pimpinan nasional Perindo. Hal ini yang kemudian dipertanyakan oleh Perindo, jika memang intruksinya adalah mengurangi suara partai pendukung Ahok kenapa ujung-ujungnya soal Jokowi juga?

Jika Perindo sedikit khawatir dengan pernyataan PA 212, tidak begitu dengan PKB yang terlihat santai-santai saja menanggapi intruksi Habib Rizieq tersebut. Menurut Wasekjen PKB, Daniel Johan, PA 212 tidak mungkin mau memutus hubungan dan silaturahmi dengan saudara seperjuangan.

Sebab, menurut Daniel, PKB terbuka bagi semua golongan. “PKB akan menjadi sahabat semuanya, termasuk 212. Apalagi peserta 212 juga banyak nahdliyin,” kata Daniel.

Keyakinan ini bisa jadi membuat PKB tidak perlu khawatir semua simpatisan PA 212 akan benar-benar menurut kepada Habib Rizieq, karena beberapa peserta 212 yang dari golongan Nahdliyin bisa jadi akan lebih mendengar apa titah kiai-nya masing-masing daripada ulama yang sedang kunjungan ke luar negeri, sampai belum pulang-pulang sampai sekarang.

Baca juga:  Prabowo Menyatakan Sudah Mengantongi Nama Cawapres Pendamping Dirinya