• 86
    Shares

MOJOK.CO Jika diamati dari pengertian bahasa, imsak dan Subuh merujuk pada waktu yang sama, yaitu awal dimulainya puasa. Padahal, imsak kerap digambarkan sebagai waktu yang datang 10 menit sebelum Subuh. Jadi, gimana nih: puasa dimulai saat imsak atau Subuh?

Setiap bulan Ramadan tiba, selebaran kertas jadwal salat pun tersebar, lengkap dengan nama waktu yang umum muncul saat berpuasa: imsak. Biasanya, waktu imsak ini berjarak sepuluh menit dari waktu Subuh dan digunakan sebagai penanda atau pengingat dalam sahur.

Jadi sebenarnya… puasa itu dimulai waktu imsak atau Subuh, sih? Kenapa harus ada imsak kalau misalnya puasa dimulai saat Subuh?

Ternyata, makna imsak yang beredar luas di Indonesia (sebagai pengingat) dengan makna imsak secara bahasa (sebagai waktu untuk ‘menahan diri’) adalah berbeda. Inilah kemudian yang memunculkan anggapan bahwa kita telah salah kaprah dalam memahami imsak!!!

Kyaaaaa~

Imsak disebut-sebut sebagai pengingat. Artinya, kalau kita lagi makan sahur dan tiba-tiba ada penanda imsak, kita diharapkan jadi lebih selow dan nggak kaget kalau nanti ujug-ujug ada azan Subuh.

Tapi sekarang, mari kita amati waktu dimulainya puasa. Menurut Q.S. Al Baqarah ayat 187, berpuasa dimulai sejak “…benang putih dari benang hitam, yaitu fajar.”

Dilansir dari Kompas.com, fajar di ayat tadi bukanlah terbitnya matahari, melainkan berupa fajrus-shadiq atau fajar sadik, yaitu semburat putih di arah timur yang muncul beberapa saat sebelum terbitnya matahari. Waktu antara fajar sadik dan terbitnya matahari inilah yang menjadi waktu dimulainya puasa dan salat Subuh.

Baca juga:  Pak Haji, Bu Puasa... Mbah Syahadat

Jadi, kita sudah dapat satu pernyataan penting: puasa dimulai saat fajar tiba, atau saat azan Subuh.

Pertanyaannya, kalau imsak dijadikan sebagai pengingat (yang berarti kita masih boleh makan dan minum sampai fajar tiba), kenapa imsak juga bermakna ‘menahan diri’?

Sementara itu, berikut adalah definisi imsak menurut KBBI:

  1. saat dimulainya tidak melakukan hal-hal yang membatalkan puasa, seperti makan dan minum
  2. berpantang dan menahan diri dari makan, minum, dan hal-hal yang membatalkan puasa mulai terbit fajar sadik sampai datang waktu berbuka

Jika diamati dari pengertian kedua, imsak dan fajar sadik merujuk pada waktu yang sama, yaitu awal dimulainya puasa. Padahal, fajar sadik itu muncul saat waktu Subuh tiba.

Artinya? Ya kesimpulannya cuma satu: imsak dan waktu mulai Subuh adalah sama, bosque~

Dalam sebuah video yang beredar sejak Ramadan sebelum tahun ini, penjelasan kata imsak kian menemui titik terang. Jika ditinjau secara bahasa, sebagaimana disebut dalam KBBI, imsak memang berarti menahan diri, yang merupakan persamaan kata dari shaum dan shiyam, di mana keduanya adalah kata yang berarti ‘puasa’.

Dengan kata lain, sekali lagi, imsak secara bahasa bukanlah berperan sebagai pengingat, melainkan waktu mulai berpuasa.

[!!!!!11!!!!!!!!!!!!!!1!!!]

Lalu, di mana letak kesalahannya?

Setelah memaknai imsak secara bahasa dan waktu kejadiannya, tentu tidak tepat jika kita masih meletakkan istilah ‘imsak’ di jarak 10 menit sebelum Subuh. Semestinya, imsak merujuk pada waktu yang sama dengan waktu salat Subuh tiba.

Baca juga:  Tolak Islam Nusantara tapi Sama Puasa Bedug Oke-oke Aja

Nah, sebagai gantinya, istilah pengingat pada 10 menit terakhir makan sahur bisa diganti dengan kata tanbihun, yang berarti pengingat/peringatan.

FYI aja nih, di zaman Rasulullah tentu tidak ada pertanda-pertanda semacam sirine seperti di zaman sekarang untuk mengingatkan orang-orang yang sedang makan sahur. Di zaman itu, azan dikumandangkan dua kali: yang pertama bertujuan untuk membangunkan dan memperingatkan orang-orang, diikuti dengan pembacaan 50 ayat Alquran (atau sebagai tanbihun), dan yang kedua adalah azan yang benar-benar menunjukkan waktu Subuh telah tiba, atau disebut juga sebagai waktu imsak.

Dari penjelasan di atas, sekarang kita sama-sama tahu: puasa dimulai saat imsak SEKALIGUS saat masuk waktu Subuh, dengan catatan bahwa imsak bukanlah waktu 10 menit sebelum Subuh.

Tapi sebenarnya, terlepas dari imsak atau Subuh, ada satu hal yang lebih penting saat sahur: ALARM BUAT MEMBANGUNKAN DIRI SENDIRI. Ini penting, khususnya bagi anak-anak perantauan yang harus puasa sendirian.

Sedih banget tau kalau kebangun pas Subuh padahal udah nyiapin makanan buat sahur dari malem :((((

  • 86
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles