• 91
    Shares

MOJOK – Bom Surabaya merupakan kerjaannya Jamaah Ansharut Daulah (JAD). Padahal di Indonesia ada pula organisasi teror Jamaah Islamiyah (JI) yang lebih terorganisir dalam melakukan aksinya dan telah melahirkan sosok seperti Imam Samudera dkk. Sudah segenting itu kok iya masih bilang ini konspirasi pemerintah Jokowi?

Selama ini, semua pelaku serangan terorisme dalam tujuh tahun terakhir selalu terarah ke Jamaah Ansharut Daulah (JAD) maupun ke tanzhim (organisasi) sejenis yang berafiliasi ke ISIS. Tentu saja ini termasuk juga dengan penyerangan terakhir di Surabaya kemarin, yang merupakan bagian dari jaringan tersebut.

Hal ini kemudian malah menimbulkan pertanyaan lanjutan; Lalu ke mana Jamaah Islamiyyah (JI)?

Apakah tanzhim jihadi yang bertanggung jawab terhadap serangan teror paling parah di Indonesia (seperti bom Bali I, bom Bali II, Kedutaan Australia, Bom Marriott I dan II) tiba-tiba langsung melunak begitu saja?

Apakah organisasi jihad bawah tanah yang melahirkan nama-nama sangar seperti Ali Ghufron, Imam Samudera, Amrozi, Dulmatin, Dr. Azhari, sampai Noordin Moh. Top sekarang sudah jadi ormas biasa?

Sekitar lima tahun lalu, menyusul gelombang penangkapan sejumlah pentolan JI oleh Densus 88 dan perubahan mindset sejumlah mantan tokohnya, Pemimpin JI mengeluarkan beberapa fatwa. Ada sejumlah poin signifikan yang menyebabkan JI tak lagi kelihatan.

Yang pertama, jihad di Indonesia bukan (belum) menjadi jihad fardliyah (jihad yang mengikat perorangan kepada setiap anggota). Kedua, aksi amaliah ini lebih banyak mudaratnya ketimbang manfaatnya. Sebab situasinya, semakin banyak janda-janda ikhwan JI yang tewas tak bisa tertangani oleh anggota JI yang tersisa. Ketiga, Indonesia bukan darul harbi (baca: wilayah musuh), meski juga bukan darul hijrah.

Ketiga fatwa inilah yang kemudian membuat publik tak pernah mendengar lagi aksi terorisme yang dilakukan oleh JI, paling tidak dalam kurun tujuh tahun terakhir.

Baca juga:  Membayangkan Rasanya Jadi Mantan Pacar Kahiyang Ayu

Yang jadi pertanyaan lanjutan: Apakah ada jaminan bahwa JI tidak akan melakukan penyerangan lagi? Sayangnya, jawabannya masih mencemaskan: Tidak ada satu pun yang bisa menjamin.

Isi fatwa memang mencegah aksi, tapi hanya dalam waktu terbatas. Jika, JI sudah mempunyai kapasitas dan sumber daya untuk mengelola janda-janda pasukan mereka yang tewas serta kecukupan lainnya, siapa yang bisa menjamin mereka tidak lagi melakukan aksinya?

Selain itu, Indonesia bagi mereka adalah darul abu-abu. Bukan darul harbi juga bukan darul hijrah. Sehingga ketika dirasa sudah saatnya, bukan tak mungkin para JI ini beraksi kembali.

Yang baru diketahui, muncul generasi baru di dalam JI dengan tingkat kekerasan hati dan pemikiran sama seperti senior-senior mereka yang melakukan aksi teror. Generasi yang disebut neo-JI itu patut diduga juga sudah mendapatkan pelatihan dari senior-nya yang merupakan kombatan hebat.

Jika ini yang terjadi, maka kita perlu merasa lebih khawatir. Sebab, kemampuan tempur JI jauh lebih tinggi dibandingkan JAD. Bukan bermaksud mengecilkan apa yang terjadi di tiga gereja Surabaya kemarin oleh JAD, kita bisa membandingkan dengan mengingat kembali gerombolan JI seperti Imam Samudera dkk. Di mana mereka selalu menargetkan demolisi (penghancuran) yang besar dan sayangnya, hampir selalu sukses. Bom Bali I-II dan Bom Marriot I-II misalnya.

Di sisi lain, ilustrasi latar situasi saat ini juga masih seram. Sembari menanti kuatnya kembali JI, kita juga masih dihantui aksi-aksi serampangan sporadis kecil-kecilan setiap saat oleh para tanzhim pro-ISIS. Hal ini bisa mengindikasikan bahwa untuk wilayah di luar Timur Tengah, Indonesia tampaknya jadi salah satu negara terburuk yang dicengkeram oleh lebih dari satu kekuatan organisasi teror.

Baca juga:  Membela Revolusi Moral Amien Rais yang Mengritik Revolusi Mental Jokowi

Dan jika kalian masih berdebat apakah aksi ini hanya settingan atau bukan? Dan percaya jika Dita, sang pelaku bom gereja Surabaya, hanya disuruh saja, lalu diledakkan secara jarak jauh oleh aktor konspirasi tingkat tinggi? Kenapa kalian enggak membayangkan diri Anda (yang percaya teori konspirasi ini), untuk mau-maunya dititipin barang aneh, dengan cara sebagian dari barang itu ditali dan dililitkan ke anak-anak Anda?

Opo ngenteni bom-bom iku mbledhak nang awakmu lagek percoyo, jika ancaman terorisme ini nyata?

Apa-apa kok dibilang konspirasi pengalihan isu? Konspirasi-konspirasi, gundulmu~

 

Sumber: Kardono Ano Setyorakhmadi

  • 91
    Shares


Loading...



No more articles