MOJOK.COPengusaha beramai-ramai mengusulkan program vaksinasi mandiri, katanya sih untuk membantu tercapainya herd immunity.

Pemerintah tampaknya memang benar-benar merestui program vaksinasi mandiri (program vaksinasi yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan swasta yang ditujukan kepada para karyawan dan keluarganya). Presiden Jokowi bahkan berharap agar program ini bisa dilaksanakan secepatnya.

“Mudah-mudahan, akhir Februari atau selambatnya awal Maret 2021, vaksinasi mandiri sudah bisa dilaksanakan,” terang Jokowi dalam diskusi dengan sejumlah pemimpin redaksi media nasional di Istana Negara, pada Rabu, 17 Februari 2021 lalu.

Usulan program tersebut muncul dari para pengusaha dan dimaksudkan untuk membantu mempercepat terwujudnya kekebalan komunitas. Hal itu pula yang kemudian membuat program ini kerap disebut sebagai ‘vaksinasi gotong-royong’.

Kendati demikian, banyak pihak yang menolak program tersebut. Dari pakar kesehatan sampai ekonom.

Koalisi Vaksin untuk Semua yang diwakili oleh tiga orang ahli kesehatan, yakni Irma Hidayana, Sulfikar Amir, dan Pandu Riono secara terang-terangan menolak program vaksinasi mandiri tersebut. Mereka bahkan membuat laman petisi dan sudah ditandatangani oleh banyak orang.

Mereka menyatakan program vaksinasi mandiri akan memunculkan banyak ketimpangan.

“Herd immunity tidak bakal tercapai. Lha wong yang divaksin pengusaha dan keluarganya dan karyawannya. Ini bukan kelompok rentan atau prioritas,” terang Irma Hidayana kepada Tirto.

Hal senada juga dikatakan oleh peneliti ekonom Indef, Bhima Yudhistira.

Baca juga:  Menantikan Duet Prabowo-Amien Rais di Pilpres 2019

Bhima menyatakan bahwa program vaksinasi mandiri selain memunculkan ketimpangan, juga rentang menimbulkan ketidakpercayaan masyarakat kepada vaksin gratis dari pemerintah.

“Bagi masyarakat secara umum, kepercayaan terhadap vaksin versi pemerintah bisa menurun karena akan dilakukan vaksin mandiri. Di mana bisa saja terjadi ketimpangan kualitas vaksin, ini saya kira fatal bagi keberhasilan vaksinasi Covid-19,” terang Bhima kepada Detik.

“Sarannya setelah vaksin untuk nakes, yang perlu didorong secara lebih cepat adalah vaksin untuk lansia dan masyarakat rentan dengan penyakit bawaan. Jadi herd immunity bisa cepat dicapai, otomatis pemulihan ekonomi bisa berjalan,” ujarnya.

Sementara itu, Diah Saminarsih, Senior Advisor on Gender and Youth WHO, menyatakan bahwa kalau memang ada program vaksinasi mandiri, maka sebaiknya itu dilakukan setelah kelompok prioritas selesai divaksin.

“Kelompok populasi itu ditentukan kenapa dia masuk kelompok populasi rentan, karena dengan diselesaikannya kelompok rentan itu akan mendorong tercapainya herd immunity,” terang Diah dalam Konferensi Pers Koalisi Masyarakat Sipil yang digelar Center for Indonesia’s Strategic Development Initiatives (CISDI), pada Minggu, 21 Februari 2021 seperti dikutip dari Kontan.

Yah, memanglah tidak semua yang berembel-embel “mandiri” pasti bakal baik. Vaksinasi mandiri ini salah satunya.

BACA JUGA Sampai Erdogan Suntik Vaksin Sinovac pun Kamu Masih Tak Mau Percaya? Woy, Maumu Itu Apa? dan artikel KILAS laiinya.