MOJOK.CO Semasa hidup korban dianggap nakal, yang menurut dukun akibat pengaruh genderuwo. Ia dibunuh orang tuanya sendiri lewat ritual pembersihan. Pelaku percaya korban akan bangkit 4 bulan setelah dibunuh. Kasus di Temanggung ini menambah panjang pembunuhan akibat kepercayaan mistis.

Susah mendefinisikan kasus ini sebagai kasus yang emang orang tuanya brengsek aja, atau akibat masih suburnya takhayul mistis di masyarakat. Yang pasti, akibat kepercayaan berbahaya, nyawa satu anak harus melayang.

Aisyah, 7 tahun, tewas di tangan kedua orang tuanya sendiri di Dusun Paponan, Desa Bejen, Temanggung, Jawa Tengah pada Januari lalu. Ia dibunuh dengan cara kepalanya dibenamkan dalam air. Kematian menyakitkan itu harus ia tanggung karena orang tuanya menganggap ia anak yang nakal. Gara-gara saran tetangga dusun sebelah yang berprofesi dukun, Haryono dan Budiono, orang tuanya percaya kenakalan Aisyah karena anak ini keturunan genderuwo. Akibatnya, Aisyah harus dibersihkan lewat ritual mematikan.

Setelah tewas, orang tua Aisyah yang bernama Marsidi dan Suwarthinah masih menyimpan mayat anak mereka seolah-olah ia cuma tidur. Jasadnya dibaringkan di kamar, dan masih rutin dibersihkan agar tidak berbau. Juga karena perkataan dukun, keduanya percaya anak mereka akan bangkit kembali.

Sementara Aisyah tak kunjung hidup lagi–yang mana merupakan kepercayaan yang sangat konyol, paklik dan bulik Aisyah mulai penasaran karena anak ini tak keluar rumah dalam waktu lama. Maryanto, paman Aisyah, lalu berinisiatif bertanya kepada Marsidi. Oleh Marsidi, dijawab bahwa Aisyah sedang tinggal di rumah mbahnya di dusun sebelah. Maryanto pun percaya.

Baca juga:  Jokowi Kaget Ketika Dikasih Tahu Ada Guru Honornya Cuma Rp300 Ribu

Ketika tiba hari Lebaran tahun ini, Maryanto dan istrinya berkunjung ke rumah kakek Aisyah sekaligus untuk menjemput keponakan mereka. Tapi mereka justru kaget karena sang kakek malah bingung. Akhirnya, pada Minggu malam mereka datang lagi ke rumah Marsidi. Setelah menekan kedua pelaku, di sanalah mereka akhirnya bertemu Aisyah yang sudah jadi mayat yang mengering. Marsidi juga mengakui ritual yang telah ia lakukan.

Begitu kasus ini terkuak, keluarga langsung melapor ke Polsek Bejen. Kini keempat pelaku telah ditangkap dan ditetapkan sebagai tersangka pembunuhan.

Kepada polisi Temanggung, Marsidi mengakui perbuatannya dan menceritakan dari mana ide membunuh anak sendiri itu datang.

“Dari terawangan Pak H, anak saya ada turunan genderuwo, makanya nakal. Jadi untuk menghilangkan aura itu,” kata Marsidi, dikutip CNN Indonesia. Ia melanjutkan, “Kata H, nanti empat bulan akan sadar bangun sendiri dan pasti sudah berubah tidak nakal lagi.”

Jika menilik UU Perlindungan Anak, keempat tersangka ini bisa dikenai pidana pembunuhan anak dengan hukuman lebih dari 10 tahun.

Kasus ini membuat kita tahu masih ada orang yang bersedia percaya pada hal-hal yang kebangetan tidak masuk akalnya. Apalagi peristiwa ini hanya berselang dari kasus babi ngepet Depok yang tampaknya sungguh-sungguh dipercaya warga setempat. Seketika, orang yang percaya Hitler mati di Garut jadi jauh lebih bermartabat karena setidaknya kepercayaan mereka tidak menyakiti siapa-siapa, kecuali akal sehat mereka sendiri.

Baca juga:  Sajak Peluit Kartu Kuning, Puisi Karya Fadli Zon soal Insiden Kartu Kuning Jokowi

BACA JUGA Bayar Jutaan ke Orang Pintar Bisa, Giliran BPJS Malah Nunggak dan berita terbaru lainnya di KILAS.