MOJOK.COPenyematan PKI dalam G30S dinilai sebagai hal yang tak tepat, sebab sudah banyak dokumen yang membuktikan bahwa PKI tak benar-benar terlibat dalam peristiwa 30 September tersebut. 

Isu tentang PKI memang selalu memanas utamanya di pekan-pekan akhir bulan September. Selalu ada saja orang yang rajin menaikkan isu tersebut ke permukaan. Kendati demikian, banyak pula kajian sejarah dan artikel-artikel penting terkait gerakan tersebut yang setiap tahun selalu muncul dan diperbincangkan.

Fakta-fakta baru tentang gerakan Gerakan 30 September yang selama ini hampir selalu dikait-kaitkan dengan PKI pun terus bermunculan. Makin banyak dokumen-dokumen yang membuktikan bahwa PKI tidak benar-benar terlibat dalam peristiwa 30 September 1965.

Atas dasar itulah, mantan tahanan politik buntut peristiwa Gerakan 30 September sekaligus Ketua Yayasan Penelitian Korban Pembunuhan 1965-1966 (YPKP 65) Bedjo Untung meminta agar penyematan PKI di belakang G30S dihapuskan.

Bedjo menganggap bahwa penyematan PKI dalam G30S yang masih terjadi sampai saat ini utamanya melalui buku-buku pelajaran merupakan hal yang tak tepat. Banyaknya dokumen yang membuktikan bahwa PKI bukanlah murni dalang peristiwa 30 September dirasa sudah cukup untuk menjadi dasar menghapus penyematan PKI dalam G30S.

“Mohon ini saya dengan sangat, mulai sekarang jangan menggunakan itu lagi, karena dari penelitian banyak pihak, dan saya sendiri mengetahui persis, cukup gerakan G30S,” kata Bedjo dalam diskusi Secret at Newsroom CNN Indonesia pada Kamis, 1 Oktober 2020 kemarin.

Baca juga:  Jika Bisa Adil pada Rohingya, Mengapa pada PKI Tidak?

Bedjo mengatakan bahwa penunjukkan PKI sebagai dalang peristiwa G30S sebagai hal yang aneh dan janggal. Hal tersebut mengingat penunjukkan PKI tersebut dilakukan oleh Soeharto hanya dalam jangka waktu 2×24 jam.

“Sekarang kita analogikan menangkap dalang pembunuh Munir saja nggak ketangkap. Menangkap itu yang lemparin racun atau gas kepada si Baswedan aja itu juga nggak ketangkap ini yang begitu kompleks dalam tempo 2×24 jam, artinya Soeharto memutuskan,” ujar Bedjo.

Sebagai salah satu penyintas, Bedjo mengatakan bahwa penyematan PKI dalam G30S tersebut memakan banyak sekali korban. Banyak kawan-kawan Bedjo baik yang orang yang aktif di PKI, dekat dengan orang-orang PKI, atau bahkan dituduh sebagai anggota PKI, mendapatkan perlakuan yang kejam dan tidak manusiawi.

pki

BACA JUGA Agar Umat Islam Tak Lagi Galak dengan Kuminis dan artikel KILAS lainnya.