• 609
    Shares

MOJOK – Usaha orang Madura mencoba menawar waktu kematiannya kepada malaikat maut. Hari kematian kok mau ditawar, emangnya lagi beli sate?

Jadi begini sidang khotbah Jumat yang berbahagia dan lagi berpuasa….

Pada suatu siang yang sedang terik-teriknya, datanglah Malaikat Maut bertandang ke kediaman Cak Saif, seorang Madura. Sudah mafhum diketahui, kedatangan sang malaikat pencabut nyawa ke hadapan manusia seperti ini jelas untuk menjalankan tugas utamanya.

Hal ini juga disadari Cak Saif dan membuatnya ketakutan. Akan tetapi, Cak Saif tidak mau tunduk begitu saja oleh ketakutan yang mulai menggerayangi lutut-lutut kakinya. Mencoba tetap tegar, Cak Saif sok-sokan akrab.

“Oh, Malaikat Maut, ada apa ini tumben main ke gubuk saya ada apa ini?” tanya Cak Saif berusaha tidak terlihat takut.

Malaikat Maut kok ditanyai ada keperluan apa, ya jelas mau nyabut nyawamu-lah, Cak.

Yang ditanya cuma menjawab, “Begini, Cak Saifudin. Saya ini bawa tumpukan berkas-berkas manusia-manusia yang akan saya cabut nyawanya. Nah, kebetulan nama Cak Saifudin ada di berkas yang paling atas dari tumpukan berkas-berkas ini, makanya saya datang ke rumah Cak Saifudin hari ini.”

Tentu saja Cak Saif tetap terkejut mendengar penjelasan Malaikat Maut meskipun sudah tahu kalimat tersebut akan didengarnya. Namun, sebagaimana makhluk hidup yang berusaha mempertahankan nyawanya di saat paling mustahil sekalipun, naluri survival ditambah sedikit campuran akal-akalan bulus muncul di benak Cak Saif.

Baca juga:  Amien Rais Tahu Job desk Malaikat yang Doakan Jokowi Kalah, Mungkin Kami Tahu Caranya

“Wah, jangan buru-buru begitu tho, Kang. Santai dulu-lah. Sini duduk-duduk dulu. Saya bikinkan minum dulu deh,” kata Cak Saif membujuk, “lima atau sepuluh menit lagi deh. Biar saya bikinkan kopi, saya pesankan sate dan tengkleng wis. Ngopi-ngopi dulu deh kita. Ya? Ya?”

Karena posisi si malaikat adalah tamu dan Cak Saif tuan rumah, Malaikat Maut pun mengijinkan Cak Saif membuatkannya minuman. “Ya itung-itung kan sebelum saya mati, saya tetap bisa menghormati tamu yang datang apa pun kondisinya,” kata Cak Saif.

Cak Saif kemudian masuk ke dapur dan menyiapkan kopi. Dasar sudah punya niat bulus, Cak Saif lalu memasukkan obat bius ke dalam kopi yang disiapkan untuk Malaikat Maut. Setelah selesai membuatkan kopi, Cak Saif balik lagi ke ruang depan. Tentu saja sambil pasang muka seolah tidak terjadi apa-apa.

“Ini, Kang. Diminum-minum dulu kopinya. Kalau kopinya sudah habis, baru deh sampeyan boleh nyabut nyawa saya habis itu,” kata Cak Saif ramah.

Malaikat Maut segera meminum kopi bikinan Cak Saif yang sudah dicampur obat bius. Tak berselang lama Malaikat Maut merasa mengantuk lalu tertidur di ruang depan. Begitu Malaikat Maut tertidur, Cak Saif segera melanjutkan akal bulusnya. Dengan buru-buru, Cak Saif segera mengganti urutan berkas nama. Merunut dari informasi Malaikat Maut, nama Cak Saif yang tadi ada di urutan paling atas dipindah ke posisi paling bawah.

Baca juga:  Susah-Susah Belajar Bahasa Jawa, Kalian Malah Pakai Elu Gua

“Nah, kalau begini ceritanya, jatah saya bakalan lumayan agak lama nih,” kata Cak Saif. Dicek lagi oleh Cak Saif, ada sebanyak apa berkas yang ada di depannya. “Wah, masih banyak sekali ini mah, jelas aman.” Lega.

Setelah mengganti urutan, tak berselang lama Malaikat Maut bangun dari tidur. Bingung karena habis kena obat bius, Malaikat Maut bertanya ke Cak Saif, “Lho saya di mana ini?”

Seolah tanpa dosa, Cak Saif menjawab santai, “Begini lho, Kang, katanya sampeyan mau nyabut nyawa manusia-manusia yang ada di berkas yang sampeyan bawa ini. Nah, kebetulan sampeyan tadi mampir ke rumah saya, eladalah sampeyan malah ketiduran di sini. Ya, sudah saya bangunin sampeyan.”

“Oh, begitu tho. Walah, terima kasih lho sudah bangunin saya. Bisa telat deadline saya kalau tidak dibangunin begini. Tapi perasaan tadi bukannya saya mau cabut nyawa kamu ya?”

Deg!

Kalimat itu segera bikin Cak Saif kembali ciut. Sampai-sampai tidak ada kata-kata yang muncul dari Cak Saif saking takutnya.

“Tapi, tenang. Karena kamu sudah membangunkan saya, tentu saya akan balas budi,” kata Malaikat Maut.

“Alhamdulillah,” kata Cak Saif refleks.

“Nah, sebagai balas budi, saya enggak jadi nyabut nyawa manusia dari daftar nama teratas di tumpukan berkas ini. Saya akan urutkan dari bawah saja deh,” jelas Malaikat Maut.

Terkejut mendengar penjelasan tersebut, Cak Saif refleks nyebut, “Innalilahiwainnailaihirojiun.”

  • 609
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles