MOJOK.COSulitnya membedakan wajah bule jadi alasan teman saya, seorang pecinta drama korea (drakor) senior, untuk selalu nolak menonton film Hollywood.

Bagi beberapa orang, pilihan tidak doyan menonton drama korea (drakor) selain soal karena telat ngikutin tren adalah soal kesulitan menghafal nama dan wajah artisnya. Ya kalaupun itu nggak dialami oleh banyak orang, paling tidak itu yang terjadi dengan saya. Artis drakor itu bagi saya karakter wajahnya benar-benar mirip satu sama lain.

Bahkan dalam beberapa kasus, menghafal nama artis pemain di film Thailand kadang jauh lebih mudah bagi saya ketimbang menghafal nama artis drakor. Udah namanya susah, cantik dan gantengnya sama aja. Bening kayak porselen semua lagi. Hadeh.

Tak pelak, hal kayak gitu jadi problematika tersendiri kalau saya harus menikmati drakor. Kegagalan dalam menghafal wajah dan nama karakter dalam film, bikin saya sering gagal paham dalam mengikuti jalan ceritanya. Ya bagaimana bisa menikmati cerita kalau membedakan karakter protagonis dan antagonis saja kebingungan.

Saya pikir, gejala ini hanya bisa ditemui oleh mereka yang nggak doyan dengan film-film atau drama korea, ternyata gejala yang berkebalikan juga dialami oleh teman saya yang nggak doyan film-film barat alias film Hollywod.

Ini betulan dialami oleh teman kecil saya yang sama sekali tak suka menonton film Hollywood. Sebut saja nama teman saya ini Gepenk. Sejak dari kuliah, teman saya ini adalah penggemar film-film Asia. Entah drakor, film India, film Thailand, bahkan FTV Indonesia yang sudah Gepenk ikuti sejak 2006-an. Jadi bisa dibilang dia ini pecinta drakor senior lah.

Anehnya, kesukaannya pada film atau series kayak gitu bikin Gepenk jadi anti dengan film-film Hollywood. Ya kamu nggak salah baca. Dia benar-benar nggak doyan film barat. Kamu bisa tanya ke dia soal film Avengers: Endgame dan dia bakal melongo seolah tidak sedang ketinggalan sesuatu yang monumental.

Iya sih, pernah ada satu film barat yang Gepenk suka dan saya pernah pergoki. Serial detektif yang mikir banget kalo ditonton, yakni: SpongeBob SquarePants.

Baca juga:  Perceraian Song-Song Couple adalah Bukti bahwa Menikah Bukan Solusi

Tiap pagi di rumah kontrakan sambil ngopi. Gepenk selalu penasaran dengan salah satu episode SpongeBob belajar di sekolah mengemudi. Bahkan episode itu pun kadang dipikirnya sambil pusing.

“Itu SpongeBob napa enggak nembak aja sih SIM-nya? Udah goblok, jujur lagi. Ealah.”

Mungkin baginya hal itu udah kayak kita yang sedang menikmati film Memento-nya Christoper Nolan.

Akan tetapi ada kejadian yang betulan bikin saya yakin kalau Gepenk ini memang benar-benar tidak bisa menikmati film Hollywood. Hal ini saya ketahui saat menemaninya nonton film lewat komputer di kamar kos kawan saya yang lain. Sebut saja naman teman saya ini Erte.

Saat itu saya, Erte, Gepenk, sepakat menonton film Hollywood. Hal ini dilakukan semata-mata agar Gepenk juga bisa tertarik menonton film berbahasa Inggris ke depannya. Bukan drakor dan FTV mulu. Setelah perdebatan sedikit panjang mau nonton film apa, akhirnya kita sepakat nonton X-Men: The Last Stand (2006), sebuah sekuel film X-Men (2000) dan X-2 (2003).

Tentu saja butuh waktu guna meyakinkan Gepenk untuk ikut menonton tentang manusia mutan itu. Maklum, bagi Gepenk, menonton film Hollywood kayak gini seperti sedang menghadapi film rumit Inception (2010) atau Enemy (2014).

“Lah kenapa sih, Penk, kok bisa gitu nggak suka blas film barat?”

Jawabnya simpel: “Males baca subtitle aku.”

Males baca subtitle katanya. Memangnya Gepenk kalau nonton film India dan drakor tanpa subtitle? Gila aja kalau dia paham. Apalagi kalau nonton film Thailand. Ebuset. Alasan macam apa itu?

Terang saja itu alasan dibuat-buat. Sampai akhirnya kami paksa Gepenk nonton film Hollywood untuk pertama kalinya. Pertama kalinya sampai selesai—tentu saja.

Film dimulai. Lampu sengaja dimatikan biar seperti bioskop mini. Karakter-karakter macam Wolverine, Magneto, dan Professor Xavier mulai muncul. Aksi-aksi laga pun sudah mulai.

Di tengah adegan seru tersebut Gepenk bertanya.

“Sebentar, sebentar, ini Magneto bukan?” menunjuk layar monitor sambil menyetop film.

Saya dan Erte paham, mungkin Gepenk berusaha untuk memahami film ini, sebab yang kita tonton memang X-Men: The Last Stand dan Gepenk belum nonton X-Men yang pertama. Bahkan kami pun paham ketika yang dia tunjuk saat itu adalah wajah Hugh Jackman.

Baca juga:  Di Dunia Drama Korea, Wajah Tampan Saja Tidak Cukup

“Itu Wolverine, Penk. Magneto keluarnya masih nanti,” kata Erte.

Film pun dilanjutkan. Di bagian tengah ketika adegan lagi seru-serunya Gepenk lagi-lagi nyetop sambil nunjuk ke layar monitor.

“Ini Magneto?”

Kali ini saya membatin, wah ada yang salah nih.

Sebab kali ini wajah yang ditunjuk Gepenk adalah Professor Xavier. Saya cuma bisa mengelus dada. Film sudah sampai tengah durasi, mengingat tokoh aja nggak bisa. Ngalamat nggak paham ceritanya ini si Gepenk.

Erte sejenak menghentikan filmnya lalu menjelaskan latar cerita film X-Men dulu agar bisa mengerti film ini. Semua upaya ini dilakukan semata-mata agar Gepenk bisa menikmati film seperti kami. Setelah Gepenk manggut-manggut akhirnya acara nonton dilanjutkan.

Saya yang sudah pernah nonton—sebenarnya karena menyerah selalu ditanya “ini Magneto” dari tadi—akhirnya cuma mainan hape di belakang mereka. Sesekali ikut nonton waktu adegannya seru. Selebihnya kalau adegannya membosankan tiduran mainan hape lagi.

Film sudah sampai jelang bagian paling seru, lagi-lagi Gepenk bertanya.

“Nah, kalau ini pasti Magneto.”

Entah kenapa, Erte minggat begitu saja tanpa menjawab ketika Gepenk bertanya. Meninggalkan Gepenk dan saya di dalam kamar.

“Magneto, magneto, ndiasmu,” teriak Erte dari luar kamar.

Gepenk melihat ke arah saya yang tiduran mainan hape. Saya nggak begitu mengerti, kenapa Erte sampai walk out begitu.

Gepenk pun coba menjelaskan, mencoba membela diri.

“Lah mukanya bule gitu kan sama semua. Putih-putih semua. Gimana bedainnya coba?”

Di saat Gepenk menjelaskan, di belakangnya terlihat layar monitor yang menampilkan wajah salah satu karakter dalam film yang—sekali lagi—distop.

Dan wajah di monitor kamera itu adalah wajah Raven. Ya, Raven si Mystique.

Dia sama sekali nggak putih…

Dia itu BIRU, cooegh!


BACA JUGA Manfaat Nonton Drama Korea Maraton dalam Semalam Bagi Nusa, Bangsa, dan Nusantara atau tulisan Ahmad Khadafi lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles