• 10
    Shares

MOJOK.CO – Jika ada nominasi anugerah satire terbaik Lebaran kali ini, maka pemenangnya jelas Habiburokhman. Mengaku periode mudik tahun ini seperti “neraka” karena macet, padahal yang bersangkutan mudik naik pesawat.

Beberapa komentar netizen yang kebanyakan mengaku mudik kali ini relatif lebih lancar dari tahun kemarin harus siap-siap mendapat rekan debat. Beberapa waktu lalu, Habiburokhman, Ketua Bidang Advokasi dan Hukum DPP Partai Gerindra, mengaku bahwa mudik tahun ini sangat tidak lancar.

Menurut pengakuan Habiburokhman, saat akan pulang ke Lampung, mobilnya harus “nyangkut” di Pelabuhan Merak untuk menyeberang Selat Sunda. Tercatat hampir 12 jam mobil Kader Gerindra yang juga pengacara ini terjebak macet saat antre masuk kapal. “Itu namanya ‘neraka’ mudiklah gitu,” katanya.

Sebenarnya apa yang disampaikan Habiburokhman memang betul. Waktu 12 jam kan seharusnya tidak hanya dihabiskan untuk antre masuk kapal feri seperti itu. Waktu selama itu seharusnya bisa dimanfaatkan oleh yang bersangkutan untuk melakukan kegiatan yang lebih produktif.

Habiburokhman juga menjelaskan kemacetan ini dimulai sejak keluar dari pintu Tol Merak. Dibandingkan dengan kemacetan tahun lalu, tahun ini lebih parah. “Tahun lalu itu macetnya ketika kita sudah masuk Pelabuhan Merak, tahun ini macetnya selepas pintu tol itu. Berarti kan sepanjang jalan sudah macet jadi mau online atau enggak, ya tetap aja urusannya macet,” jelasnya.

Baca juga:  Buni Yani Gabung Timses Prabowo Karena Yakin Bisa Dipenjara Jika Jokowi yang Menang

Di sisi lain, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi membantah keterangan Habiburokhman. “Jadi hari itu, tidak ada sama sekali komplain, jadi kalau ada komplain biasanya orang itu beli online, dan salah jalan, mungkin dia ke mana dulu gitu,” jelasnya.

Menurut Habiburokhman propaganda mudik lancar yang dikampanyekan oleh Presiden Jokowi dinilai gagal. Kemacetan yang dialami mobilnya adalah salah satu bukti. Selain itu, calon anggota DPR RI dari Dapil Jawa Barat VII namun gagal lolos melenggang ke Senayan ini menuding kemacetan menuju Pulau Sumatra juga akan jadi sinyal daftar kekecewaan masyarakat kepada Presiden Jokowi. Dengan kemacetan “mobil Habiburokhman” ini, dia meyakini bahwa rakyat tidak akan lagi percaya dengan Jokowi.

Masalahnya, beberapa hari setelah komentarnya soal kemacetan ini, beredar foto di media sosial jika Habiburokhman terdaftar jadi salah satu penumpang pesawat tujuan Lampung. Tentu saja hal ini ramai ditanggapi karena bagaimana bisa Habiburokhman mengomentari soal kemacetan di Pelabuhan Merak ketika yang bersangkutan justru mudik naik pesawat.

Akan tetapi, jangan khawatir, rekan kerja Fadli Zon ini langsung melakukan klarifikasi soal hal tersebut. “Lah, kan memang yang macet itu mobil saya yang dibawa oleh sopir saya, memang faktanya macet,” katanya.

Jika memerhatikan bagaimana komentar Habiburrokman soal macet, yang bersangkutan memang tidak salah sama sekali. Yang mengalami macet adalah “mobilnya”, artinya ya cuma mobil Habiburokhman yang merasakan macet.  “Yang bawa mobil bukan saya, tapi sopir saya,” katanya.

Baca juga:  Seputar Kereta Cepat dan Tiga Perempuan Idola Mojok Saat Ini

Kader Gerindra ini juga menampik keterangan dari Menhub, bahwa informasi yang diterima Menhub menurutnya tidak utuh. “Yang Mulia Menhub bisa ditertawakan mudiker yang ada di sana saat itu karena bisa jadi tidak mendapat masukan informasi yang tepat dari bawahannya,” jelasnya.

Sebagai orang-yang-juga-tidak-ada-di-lokasi, perdebatan antara Habiburokhman dengan Menhub sebenarnya seperti komentator Piala Dunia 2018 dari Indonesia. Sama-sama canggih ngomentari apa yang terjadi di lapangan, tapi sama-sama bukan ngomongin pemain dari negara sendiri.

Pada akhirnya tak ada kata-kata lain selain satire yang brilian untuk menyambut hari setelah Lebaran tahun ini. Benar-benar inspiratif cara mikirnya. Warbiyasak.

  • 10
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles