• 1.1K
    Shares

MOJOK.CO Baik ketika foto sendirian atau barengan, bapak-bapak seringkali menggunakan pose jempol untuk menunjukkan eksistensinya.

Dengan semakin majunya peradaban, semakin banyak tercipta alat-alat untuk merekam peradaban itu sendiri, salah satunya adalah dengan kamera. Oleh karena itu, kamera bisa dikatakan menjadi cara untuk merekam setiap kejadian yang telah terlalui agar dapat menjadi pengingat suatu hari nanti.

Pada awal mula terciptanya kamera, ketika difoto, orang-orang selalu menggunakan gaya yang sama, yakni ekspresi datar tanpa senyuman. Namun semakin ke sini, orang-orang menjadi semakin rileks ketika difoto. Ya, minimal dengan menunjukkan ekspresi muka tersenyum atau tertawa.

Biasanya, setiap usia memiliki pose andalannya masing-masing. Misalnya anak-anak dengan salam metalnya, anak-anak remaja dengan salam peace atau salam cinta ala Korea, sedangkan bapak-bapak dengan pose jempol yang legendaris.

Pernah nggak, sih, kamu memperhatikan pose bapak-bapak jika difoto, entah itu sendirian maupun sedang barengan, kemudian gaya andalannya, tidak lain dan bukan, adalah ngasih jempolnya ke depan?

Entah disadari maupun tidak, jika dihadapkan ke kamera, sering kali gaya ini spontan dilakukan dan akhirnya menjadi kebiasaan.

Kira-kira apa saja yang menjadi alasan bapak-bapak berpose demikian?

Pertama, pose jempol menunjukkan kewibawaan. Kalau misalnya difoto dan diem aja, kan, bakal kelihatan jadulnya, nih. Kelihatan kayak orang zaman dulu yang kaku dan gagap ketika mau difoto gitu. Jadi, mereka butuh sedikit pose yang effortless untuk membantu mengatasi kekakuan yang ada. Nggak mungkin, dong, harus pose dengan tanda love ala-ala Korea itu. Nah, pose menunjukkan jempol ini dirasa sebagai gaya yang cukup untuk tetap menunjukkan kewibawaannya.

Baca juga:  Okefaiyn, Whatsapp Istri Dicuekin, Nongkrong Malam Jalan Terooos

Kedua, pose ini sebenarnya merujuk ke hal-hal yang positif, seperti bermakna oke, keren, hebat, good job, dan sebagainya. Pose ini sangat cocok dilakukan pada sesi foto bersama setelah sebuah kegiatan selesai, misalnya untuk menunjukkan betapa kerennya kinerja yang telah dilakukan bersama. Atau, pose ini juga bisa menjadi sebuah bentuk apresiasi yang dilakukan dengan mendokumentasikannya dalam foto sambil bergaya thumb-up.

Ketiga, ada alasan yang sangat bijaksana sehingga bapak-bapak ini memutuskan berfoto dengan pose jempol. Bagaimana tidak, pose ini adalah sebuah usaha untuk menunjukkan kenetralan, khususnya di masa-masa pilkada atau pemilu. Nanti kalau nunjuk dua jari disangka pendukung yang ini. Kalau nunjuk tiga jari dikira pendukung yang itu. Kan ribet, ya. Yaudah, mendingan pakek jempol aja. Lebih aman, kecuali nanti ada pasangan calon yang memilih untuk menggunakan pose ini untuk kebutuhan kampanye mereka.

Keempat, tidak menutup kemungkinan kalau gaya ini sebenarnya terinspirasi dari iklan RCTI zaman dulu dengan tagline andalannya: “RCTI Oke”. Bagaimanapun juga, bapak-bapak ini, kan, termasuk generasi yang hidup di masa iklan RCTI tersebut hampir setiap jam muncul di televisi. Jangan lupa, televisi zaman dulu menjadi hiburan andalan yang belum dapat digantikan oleh aplikasi apapun.

  • 1.1K
    Shares


Loading...



No more articles