• 61
    Shares

MOJOK.CO Menonton film bersama movie snob? Sudah siap? Yakin?

Pernah nonton film? Pernah, dong. Pernah nonton film bareng movie snob? Pern—eh bentar; apaan tuh movie snob???

Dalam menikmati sebuah film, orang-orang memiliki tujuannya sendiri-sendiri: sebagai hiburan, bahan refleksi, materi tulisan, dan lain sebagainya. Namun, hal berbeda agaknya dirasakan oleh kaum pencinta film yang sesungguhnya baru saja menapaki dunia perfilman, alias disebut juga sebagai movie snob.

Apa dan bagaimanakah seorang movie snob itu? Berdasarkan pengalaman dan asam garam penonton film yang pernah direcoki oleh kaum snob yang satu itu, berikut Mojok Institute kumpulkan xx pernyataan khas yang umum keluar dari mulut seorang movie snob:

1. “Film-film sekarang sampah banget, deh. Aku lebih suka film zaman dulu.”

Film zaman dulu tuh film tahun berapa, sih, movie snob? Bukannya situ umurnya juga masih 25 tahunan? Film-film zaman dulu yang bagus mana yang kamu tonton—film tahun 1999???

2. “Jadi, menurutku tuh colorgrading film Aruna dan Lidahnya gini, ya…” (sambil bikin thread di Twitter)

Tanpa ada yang bertanya, kamu merasa harus dan wajib membagikan pendapatmu soal sebuah film. Kalau perlu, sedetail-detailnya! Bukan sekadar review normal biasa, kamu malah akan membahas aspek yang tidak semua orang tahu, seperti soal colorgrading dan plot hole.

Katamu, “Kayaknya nih ya, film ini tuh colorgrading-nya mengecewakan banget. Terus, plot hole-nya juga hole parah!”

Baca juga:  Semoga Kita Dihindarkan dari Penonton Bioskop yang Egois dan Gobloknya Ngaudubillah Setan

3. “Eh, kamu nggak pernah nonton Se7en? Nggak kenal David Fincher, ya? Nolan juga nggak tahu? Duh, gimana sih? Payah, ah.”

Monmaap nih, Mas, Mbak. Mungkin saja, lawan bicaramu pernah mendengar judul film yang kamu sebutkan, pernah ingin menontonnya, tapi belum punya kesempatan, atau memang tidak tertarik sama sekali. Meski begitu, bukan urusan kamu juga dong untuk men-judge dirinya hanya gara-gara film yang tidak mereka tonton :(((

Apalagi, paling-paling, kamu juga baru nonton kemarin lusa….

4. “Bagusan film-film indie, sih, kalau kataku.”

Film Ziarah atau Another Trip to The Moon—atau mungkin film indie lainnya—seakan tak pernah absen sebagai bahan pembicaraanmu yang seorang movie snob. Walaupun, yah, sebenarnya, kamu juga belum nonton semuanya banget, sih… Iya, kan?

Ta-tapi kan aku tahu kalau film-film ini dapat penghargaan!

Oh ya, terima kasih Google dan Wikipedia~

5. “Ah, aku sih nggak terlalu berharap banyak, ya, soalnya ini kan film buatan sutradara itu. Production House-nya juga yang itu. Ya, you know lah, mereka itu gimana.”

Dear movie snob, kita-kita ini datang nonton film hanya ingin menikmati ceritanya. Kalau bagus, ya syukur. Kalau jelek, ya udah. Jadi—nggak, kami nggak ngerti Hanung Bramantyo itu gimana, Joko Anwar gimana, bahkan Christopher Nolan gimana.

Eh, emangnya kamu ngerti beneran? Hehe.

Baca juga:  Mau Keren Seperti Sukarno? Ikuti Lima Cara Ini

Lagi pula, masak iya kita nggak jadi pergi nonton film cuma gara-gara kamu males lihat nama sutradara tertentu? Kamu tuh jangan kayak manusia berzodiak Gemini gitu, deh (baca: moody)! :(((