• 42
    Shares

MOJOK.CO Apa maksud penggunaan tilde yang bentuknya seperti strip bergelombang ini? Apakah ini ada hubungannya dengan gelombang cintaku padamu???

Pernahkah kamu berada dalam suatu hubungan yang membuatmu bertanya-tanya apa sesungguhnya peranmu bagi partner-mu? Jika iya, selamat—saya juga pernah kamu bisa menempatkan diri merasakan apa yang dirasakan oleh tanda baca tilde!

Hah, tilde? Apaan, tuh?

Tanda baca tilde adalah teman dari tanda baca yang lain, seperti titik (.), koma (,), titik dua (:), dan titik koma (;). Bentuk dari tilde tidak menempel dengan garis bawah tulisan, melainkan melayang dalam bentuk mbleyot alias bergelombang.

Ya, ya, ya, kamu benar: tilde adalah tanda baca yang bentuknya (~). Tahu, kan, mylov?

Sering dijumpai di banyak media sosial—bahkan tulisan-tulisan di rubrik Versus ini dan rubrik lainnya di Mojok—tilde menjadi tanda baca andalan di akhir kalimat, alih-alih tanda baca lainnya. Saking seringnya dipakai, kita pun jadi bertanya-tanya: tanda baca tilde ini dibacanya gimana, ya? Apakah dibaca panjang 6 harakat? Atau dibaca dengan suara mendayu-dayu seperti terkena gelombang?

Ternyata, usut punya usut, permasalahan yang paling penting bukanlah bagaimana cara kita membaca kalimat dengan tanda tilde di akhir, melainkan…

…bagaimana penggunaan tilde yang baik dan benar!!!!11!!11!!!!

Ya, mylov, ya: kita selama ini terjebak pada ilusi bahwa akhir kalimat merupakan tempat terbaik bagi tilde. Ibarat sebuah hubungan, tilde selalu mengalah dan menjaga huruf-huruf di depannya. Siapa sangka, penggunaan tilde yang sebenarnya tak sesederhana itu…. :(((

Dalam KBBI, tilde dijelaskan definisinya sebagai berikut:

tilde: tanda ( ~ ) yang digunakan untuk menggantikan sublema yang terdapat dalam deskripsi kamus atau dalam contoh penggunaannya

Artinya, penggunaan tilde yang paling tepat bisa kamu amati dalam kamus bahasa Indonesia. Sebagai contoh, jika kamu mencari arti kata belajar, yang keluar adalah:

belajar: berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu: adik ~ membaca

Bagian “adik ~ membaca” adalah contoh penggunaan kata belajar yang sesuai dengan makna yang diberikan. Di sana, tanda baca tilde diletakkan sebagai tanda pengganti kata belajar seharusnya dipakai. Dengan kata lain, contoh kalimat yang dimaksud adalah: “adik belajar membaca”.

Sampai sini paham, ya, Gaes-gaesku?

Nah, tanda baca tilde ini tidak hanya ditemui di Indonesia saja. Kalau di negara kita disebut tilde, di bahasa Inggris tanda baca ini bernama swung dash—letaknya di keyboard PC-mu adalah di samping tombol angka “1”. Secara bahasa, swung dash sendiri berarti “tanda strip yang mengayun”.

Selain digunakan untuk menggantikan sublema dalam kamus, tilde alias swung dash ini juga memiliki fungsi menggantikan kata-kata tertentu dalam bahasa Inggris, misalnya kata around, approximately, dan about. Dengan kata lain, penggunaan tilde bisa dipakai untuk memberi makna “kira-kira” atau “sekitar”.

Bahasa-bahasa lain di dunia juga mengenal tilde, seperti bahasa Spanyol dan Portugis. Kalau kamu dulu suka nonton telenovela yang biasanya diputar di SCTV (halo, generasi pencinta Amigos X Siempre!), kamu pasti tidak asing dengan huruf semacam ñ dan ã, bukan? Adanya tilde di atas huruf menunjukkan peran tilde sebagai tanda diakritik untuk membantu menekankan huruf terkait.

Bahasa Jepang tak mau ketinggalan. Di negara tempat lahirnya anime dan wibu ini, tanda baca tilde disebut sebagai the wave dash yang dipakai untuk menunjukkan rentang angka dan memisahkan judul serta subjudul yang berada di baris yang sama. Namun, bagi saya, yang paling menarik dari penggunaan tilde di Jepang adalah betapa ia mampu berubah menjadi sesuatu yang cute dan mendukung tingkat kegemasan kita pada masanya.

Loh, kok bisa?

Ya mau gimana lagi, penggunaan tilde di Jepang erat pula kaitannya dengan kaomoji, yaitu emotikon khas Jepang. Coba ngaku, siapa di antara kamu yang dulu nggak suka pakai emot-emot alay nan lucu kayak ☆ ~(‘▽^人). Ingat masa-masa itu, mylov?

Uuuuh, gemes banget, jadi pengin menari-nari sebentar… ~(˘▽˘~) ~(˘▽˘)~ (~˘▽˘)~


No more articles