MOJOK.COAmpun deh kalau Honda CS1 datang ke bengkel tempat saya kerja. Males banget ngerjainnya. Super ribet dan rewel. Hampir aja saya kapok jadi montir gegara motor ini.

Dulu, sebelum kemunculan Honda Sonic Fi, saya pernah demen sama Honda CS1. Bahkan saya menabung, khusus diniatkan buat DP kredit motor itu. Waktu itu saya masih kerja sebagai montir di sebuah bengkel motor.

Nah, seiring pengalaman kerja, saya mengurungkan niat buat ambil kredit Honda CS1. Bukannya nggak sanggup ngangsur, lebih ke pertimbangan ribetnya servis produk Honda satu ini.

Setelah saya renungkan, penampilan “baju” Honda CS1 memang kurang bersahabat. Saya merasa aneh dengan konsep bebek-sport yang diusung. Saya pernah dengar kalau motor ini sering dikata-katain “motor banci” sama pengguna motor lainnya. Yaaa, kalau soal tampilan itu selera. Yang jadi poin plus di mata saya itu fitur speedometer digital dan kantong Doraemon yang mirip tangki bensin. Bagasi ini menarik. Anti-mainstream.

Ironisnya, bagasi unik yang saya kira keren ini malah jadi hal yang paling saya benci. Terutama ketika ada “pasien” Honda CS1 masuk ke bengkel tempat saya kerja. Sumpah, saat itu temen-temen mekanik yang lain juga pada kabur. Kabur, alasannya mau istirahat sebentar sehabis servis motor sebelumnya. Padahal mau ngehindar aja.

Bukannya mau diskriminasi, pasalnya kalau ngerjain servis Honda CS1 itu ribet bongkarnya. Buat meraih karburator aja mesti bongkar seluruh bagian cover body depan. Pertama nih, mesti buka joknya dulu. Jok? Iya jok! Kalau nggak buka jok, yah bakal susah nyopot bagian-bagian lainnya.

Habis lepas jok, lepas cover bawah di samping kanan-kiri yang bautnya juga nempel di rangka dekat injakan kaki. Belom kelar sampai situ, masih harus lepasin cover body bagian atas kanan-kiri yang bautnya nempel dekat tangki. Awas, lepasnya kudu hati-hati, rawan patah. Kalau ini udah lepas semua baru deh, bagian mesin sampai box filter udara mulai kelihatan.

Sekarang dilanjutkan lepas cover setang. Ini tuh cover yang di bawah leher, nyambung ke headlamp kanan-kiri. Lanjut lagi lepas body depan yang ada lampu seinnya. Oh iya, jangan sampai lupa tutup bagasinya juga dibuka, jangan dalam keadaan terkunci biar nggak nyangkut dan nyusahin. Jangan lupa juga cabut soket lampu sein kanan-kiri. Angkat ke atas segelondongan body depan secara perlahan. Terakhir baru lepas bagasi yang aslinya mah nggak gede-gede banget.

Baca juga:  Pengendara Honda Astrea Siap Saingi Vespa dalam Hal Persaudaraan

Udah sampai di sini Pak Mekanik narik nafas dulu. Biar nggak ngos-ngosan. Soalnya kecepatan kerja di sini udah dikorbankan sepenuhnya. Selancar-lancarnya bongkar body Honda CS1, kalau lagi servis terus nggak teliti pasti ada aja baut yang ketinggalan.

Nah, maka dari itu butuh ketelitian dan kesabaran tingkat tinggi. Jangan lupa sesajen berupa kopi item atau teh botol buat mekaniknya, Bossqu~

Tahap awal udah kelar, nih. Lanjut tahap berikutnya sekaligus tahap inti dari servis yakni bongkar karburator. Meskipun kelihatanya Honda CS1 udah simpel dan nggak segambot waktu pakai body, bongkar karburatornya juga mesti hati-hati nggak bisa asal.

Ada selang bensin dan selang lainnya yang juga mesti dilepas. Buat yang telapak tangan dan jarinya imut-imut sih mudah aja, kalau buat yang tanganya gede dan jarinya jempol semua, yaa maaf-maaf aja, kudu banyak istighfar mengingat rangka yang mengapit karburator ini—sekaligus jadi ruang gerak—cukup sempit.

Buat konsumen yang nyervis motor Honda CS1, sebaiknya ditinggal aja. Karena nggak akan mungkin kelar dalam 45 menit. Kalau nyervis motor bebek lainnya sih, enak. Apalagi Honda Grand, Pak Mekaniknya bisa sambil bersiul-siul.

Jadi, perkara-perkara di atas itulah yang bikin saya malesin punya motor Honda CS1. Udah nyervisin motor orang lain aja rasanya lelah banget. Ini baru bongkarnya aja ya, belum masangnya lagi. Ya masak bengkel terima bongkar nggak terima pasang. Bisa-bisa dilaporin ke kantor isilop. Bisa-bisa bengkelmu langsung tutup habis CS1 masuk.

Saat memasangnya lagi juga musti benar-benar super duper teliti. Jangan sampai ada kejadian malpraktik, jangan sampai ada obeng yang ketinggalan di atas karburator. Jangan sampai ada satu baut pun yang nggak terlewat buat dipasang. Nanti berabe urusannya. Seruput dulu aja kopinya, Kepala Bengkel juga pasti maklum kalu nyervis CS1 nggak bisa cepat. Santai aja yang penting beres dan rapi.

Ada satu pengalaman konyol yang nggak pernah saya lupakan saat nyervis Honda CS1. Jadi gini….

Baca juga:  All New PCX 150 Hybrid: Motor Hybrid Pertama yang Menggugah Nafsu Kita

Begitu CS1 udah rapi, beres, lalu dibawa pulang sama si empunya, selang 3 jam, tu motor balik lagi. Komplain deh sambil marah, “Mas, ini gimana sih. Motor habis diservis nggak enak banget.”

Wah, ngoceh panjang kali lebar kali tinggi. Bilang setingannya kurang. Suaranya kasar. Yang berebet suara motornya. Keluhannya jadi banyak, lebih-lebih keluhan sebelum servis. Padahal sebelumnya mah, ditanyain ada keluhan atau enggak, jawabannya: enggak.

Berhubung waktu itu saya lagi servis motor lain, si Honda CS1 komplain ini nggak langsung saya benerin. Saya taruh aja di pojokan bengkel. Saya fokus ke motor yang sedang saya sevis biar konsumennya juga nggak kelamaan nunggu. Sementara si empunya CS1 tadi nggak tau tuh, pergi ke mana. Ke depan kayaknya, ngerokok atau ngopi di warung depan bengkel.

Selang 30 menit saya kelar nyervis lagi. Kosong dong bike lift tempat saya kerja, di sini saya baru mau siap-siap mulai cek si CS1 itu. Masuk lagi tuh yang punya. Dia nanya, “Mana motor saya, Mas?”

“Ada, Pak, di pojokan.” Jawab saya sambil lapor ke Kepala Bengkel soal Honda CS1.

Eh, tiba-iba si empunya CS1 ngambil motornya sendiri. Kunci motor masih nempel di motor juga. Terus dihidupin tu motor, diblayer-blayer kek kampanye. Keluarlah dia dari bengkel sambil naik motor. Selang beberapa menit balik lagi.

Hedehhh, saya udah siap mental aja kalau diocehin lagi. Terus dia hampirin saya sama si Kabeng (Kepala Bengkel), terus bilang, “Nah begini, Mas. Enak setingannya. Halus. Nggak kaya tadi.”

Saya diam. Entah apa yang terjadi.

“Oke thank you ye, Mas. Bos (manggil kepala bengkel), thank you banyak, ye…” Apaan sih nggak jelas.

Dia pergi sambil ngasih uang tip Rp20 ribu ke saya. Si Kabeng nanya, “Emang tu CS1 lu apain tadi pas komlpen?”

“Belum gua apa-apain. Baru mau mulai.”

Memang motor wingit. Bener kalau saya nggak jadi beli.

BACA JUGA Sebaiknya sih Honda Air Blade 150 Nggak Dibawa ke Indonesia atau ulasan horornya kendaraan di rubrik OTOMOJOK.