fbpx

MOJOK.CO Di balik drama main TikTok yang bikin peramainya disebut menjilat ludah sendiri karena dulu pernah ngejekin Bowo Alpenliebe alay, ada berbagai alasan logis bin ilmiah kenapa banyak orang bisa kecanduan TikTok.

Prabowo Mondardo alias Bowo Alpenliebe mengucapkan kalimat mutiara, “Akunya udah kering, dia baru nyebur” saat diwawancarai Trans TV terkait banyaknya seleb yang sekarang main TikTok. Banyak yang dulu merundungnya sebagai bocah alay sekarang lagi sibuk ngapalin anysong dance dan pasang ekspresi imut buat konten “Bagaikan Langit” challenge.

Banyak yang berkilah kalau fenomena ini nggak bisa dikaitkan dengan Bowo (“Kami tuh main TikTok bukan karena Bowo!!11!) karena zaman dulu TikTok diisi orang-orang alay yang main efek, sementara sekarang TikTok diisi seleb yang kalau dilihat-lihat seger juga.

Sebenarnya kesuksesan TikTok sudah terbaca jauh sebelum orang-orang terkenal ngikutin tren remaja Amerika dan selebritas Hollywood. Sedari dulu orang-orang kecanduan TikTok karena atmosfer yang ceria dan likes yang mudah didapat bahkan meskipun kamu bukan orang yang atraktif. Beda dengan Instagram yang dikuasai kaum-kaum good looking yang bikin rata-rata manusia berpenampilan pas-pasan merasa mentok dan kecil hati (saya rasa inilah faktor yang mendorong sebagian penduduk Instagram migrasi ke Twitter).

Baca juga:  Drama Kembalinya Awkarin yang Jual Akun Instagram ke Dirinya Sendiri

TikTok awalnya diklaim penggunanya sebagai media sosial yang ramah. Mau se-cringe apa pun video dan jogetanmu, warga TikTok masih menerima dengan apresiasi. Ini bukanlah sebuah prediksi, pihak TikTok sengaja bikin algoritma mereka kayak gitu.

Setiap kali kalian membuka TikTok, kalian nggak hanya akan menemukan unggahan akun yang kalian ikuti, tapi justru secara acak disuguhkan hal di luar dugaan: Akun-akun lain yang tidak dikenal. Coba bandingkan sama Facebook yang makin ditinggalkan karena feed kita penuh sama teman yang itu-itu saja.

Pihak TikTok sengaja melakukan sokongan terhadap akun-akun secara acak sehingga audiens yang menonton videonya semakin banyak. Kondisi ini membuat TikTok semakin punya keuntungan. Sebab, kali ini yang kecanduan TikTok bukan hanya so called rakyat jelata, melainkan juga selebritas. TikTok akhirnya beneran bisa menjangkau multi-kalangan.

Pada 2019, TikTok menjadi runner up aplikasi yang paling banyak diunduh setelah WhatsApp Messenger dengan jumlah pengguna aktif mencapai 500 juta. Yakinlah Beijing ByteDance Technology sebagai pengembang sekarang sedang menikmati banjir revenue.

Di luar itu semua, ada beberapa faktor logis yang mendasari orang-orang bisa kecanduan TikTok. Pengguna TikTok didominasi oleh Gen Z yang terbiasa dengan mobilitas serbacepat. Secara psikologis, perhatian Gen Z dalam penerimaan informasi juga ditentukan pada detik-detik pertama. TikTok adalah media sosial yang berhasil melakukannya dengan mulus.

Baca juga:  Wahai Indonesia, Mengapa Kau Tak Marah pada Caption Sebusuk Itu?

Video TikTok didominasi oleh tayangan yang langsung menarik perhatian dari detik pertama. Jika kalian mencoba membuka aplikasi ini, kalian juga akan langsung menyaksikan video joget. Nah, video joget ini juga pemicu kecanduan TikTok.

Dengan lantunan musik yang cenderung ceria, TikTok didominasi orang yang sedang bersenang-senang. TikTok ingin mengajak kalian tertawa dan melepas gundah. Siapa juga nggak kecanduan dengan kebahagiaan?

Pengembang aplikasi perlu berterima kasih terhadap kontribusi Gen Z yang bikin challenge-challenge yang meski nggak penting tetap bikin kecanduan. Setiap orang ingin terlihat lebih jago dari pada yang lain, makanya challenge ngefek banget ke jiwa-jiwa penyuka tantangan dan kompetisi. Applause buat kalian sendiri.

BACA JUGA Ramenya TikTok Sekarang Menandakan Bowo Alpenliebe Datang dari Masa Depan atau artikel lainnya di POJOKAN.



Tirto.ID
Loading...

No more articles