MOJOK.CO Tumbuhnya gigi geraham bungsu sering menimbulkan impaksi yang sakitnya luar biasa. Segala hal ini bikin kita mempertanyakan, buat apa sih gigi geraham nongol lagi?

Beberapa teman saya mengeluh karena harus operasi akibat impaksi gigi geraham bungsu. Ketakutan mereka dengan pisau bedah dan kursi dokter gigi cukup membuat mereka jengkel. Masalahnya jika tidak dioperasi, impaksi gigi bakal menimbulkan sakit berkepanjangan bahkan infeksi dan masalah mulut lainnya. Ngeri.

Geraham bungsu umumnya tumbuh di sekitar usia 17-24 tahun. Sebanyak empat gigi baru tumbuh di ujung rahang buat menyempurnakan proses pengolahan makanan dalam mulut. Tapi nggak semua orang bakal mengalami sakit dan pedihnya tumbuh geraham bungsu. Ahli kesehatan percaya bahwa gigi yang terakhir tumbuh ini adalah bagian dari evolusi.

Pada masa lalu manusia memiliki bentuk rahang yang lebar dan tegas karena kebiasaan makan mereka yang juga berbeda. Kebiasaan makan daging, mengunyah dedaunan, dan buah-buahan yang cenderung alot membentuk rahang yang lebar. Sering berkembangnya zaman dengan berbagai temuan teknologi kompor hingga panci presto, manusia cenderung memakan makanan yang lebih empuk. Nggak perlu usaha ngunyah sampai nyangkut-nyangkut. Kadang, daging juga digiling dan dimakan dalam potongan kecil.

Tumbuhnya gigi geraham bungsu atau yang sering disebut sebagai geraham dewasa pada masa lalu memang nggak pernah menimbulkan masalah. Nggak ada yang namanya impaksi karena rahang memang masih ‘punya tempat’ untuk tumbuhya gigi terakhir.

Belakangan, tumbuhnya geraham bungsu menimbulkan impaksi gigi yang sakitnya nggak main-main. Impaksi adalah suatu keadaan ketika gigi terjebak di dalam gusi dan tumbuh tidak wajar seperti miring dan menabrak posisi gigi lain yang sudah duluan ada. Makanya, dokter sering kali menyarankan untuk mengoperasi gusi dan mengangkat gigi geraham bungsu yang tumbuhnya menimbulkan huru-hara ini.

Jumlah geraham bungsu ada empat, jika semuanya mengalami impaksi maka tentu kalian makin pusing karena kemungkinan dokter menyarankan operasi dengan bius total. Hmmm, agak menyeramkan. Tapi tenang, nggak selamanya impaksi menimbulkan masalah. Maka dari itu jika sudah merasa sakit dan terganggu dengan kehadiran orang ketiga gigi baru, segeralah konsultasi ke dokter gigi.

Banyak yang merasa melewati prahara tumbuhnya geraham bungsu adalah sebuah ujian kedewasan yang begitu berat. Menahan rasa sakit dan memberanikan diri terjun dalam proses operasi gigi butuh lebih dari sekadar nyali.

Sekilas kalian mungkin mempertanyakan kenapa geraham bungsu harus tumbuh. Kehadirannya kadang bikin repot, menyakitkan, dan tanpa diundang. Kalian seolah nggak butuh gigi baru ini sebagai legitimasi kedewasaan. Belum lagi jika impaksi gigi dan disarankan operasi, si gigi yang baru tumbuh ini justru dibuang begitu saja. Sungguh perjuangan untuk sesuatu yang tampak seperti sia-sia.

Dokter gigi percaya, membuang geraham dewasa jauh lebih aman ketimbang membiarkannya tumbuh secara tidak wajar. Ada kemungkinan suatu saat gigi ini akan menimbulkan masalah seperti gusi bengkak, bau mulut, dan perikoronitis atau peradangan jaringan gusi. Belum lagi bentuk gigi yang tumbuh tidak beraturan akan membuat kalian makin sulit membersihkannya dari sisa makanan dan bakteri yang nyangkut. Repot deh.

Beruntunglah kalian yang nggak bermasalah saat tumbuhnya geraham dewasa sehingga nggak mengalami impaksi gigi. Beruntung pula kalian yang geraham dewasanya nggak tumbuh sama sekali saking ciutnya rahang. Semua kemungkinan bisa terjadi. Tapi untuk menghindari self diagnosed saya sarankan kalian buru-buru ke dokter gigi jika mulai merasa ada yang nggak beres. Nggak semua dokter gigi kayak Joker yang bakal ngebor-ngebor gigi pasien seenak jidat, sans~

BACA JUGA Perbedaan Hakiki Lensa Kacamata Mahal vs Murah atau artikel lainnya di PENJASKES.