• 1K
    Shares

Mungkin ini memang sudah menjadi tradisi, bahwa tiap generasi selalu punya penyakit di mana ia hobi membanggakan generasinya dan mendiskreditkan generasi setelahnya.

Saya pikir, ini lumrah dilakukan utamanya ketika seorang ayah atau Ibu menceritakan tentang kehidupan masa kecilnya kepada anaknya.

“Jaman bapak dulu sekolah, bapak dan kawan-kawan bapak itu kalau sekolah jalan kaki satu kilo. Nggak kayak anak-anak sekarang, mau ke sekolah aja naik gojek,” ujar sang Bapak.

“Dulu ibumu ini kalau mau cari sesuatu harus ke perpustakaan. Buka-buka buku. Kalau anak sekarang, bisanya cuma buka Google,” terang Ibu.

Dua pernyataan di atas boleh jadi wajar adanya. Namun ia tak memperhatikan konteks relevansi jaman. Anak-anak jaman dulu wajar jika berangkat sekolah jalan kaki, sebab ada banyak faktor yang memaksanya termasuk soal masih minimnya angkutan umum sehingga jalan kaki menjadi alternatif yang paling memungkinkan.

Begitu pula dengan anak-anak jaman dulu yang untuk bisa mencari informasi tentang sesuatu harus pergi ke perpustakaan dan kemudian membuka-buka koleksi buku perpus, sebab memang itu satu-satunya yang bisa dilakukan, maklum, mesin pencari saat itu belum ada.

Nah, kalau sekarang, tentu banyak anak sekolah yang lebih memilih berangkat sekolah naik gojek sebab memang itu alternatif yang paling mudah, murah, dan memungkinkan. Pun banyak juga yang malas ke perpustakaan untuk mencari informasi sebab akan lebih efektif jika itu dilakukan melalui mesin pencari seperti Google.

Nah, tradisi mendiskreditkan generasi tanpa melihat konteks ini terus berlanjut.

Salah satu yang paling menyebalkan tentu saja adalah bagaimana anak-anak kelahiran 90-an merendahkan generasi di bawahnya yang dianggap terlalu kecanduan hape.

“Jaman kita dulu anak-anak mainnya sepakbola, petak umpet, lompat tali, egrang, kelereng, dan permainan-permainan lain yang melatih fisik, keterampilan, dan kebersamaan. Kalau anak-anak jaman sekarang, dikit-dikit main hape.”

Tentu kita tak asing dengan kalimat semacam itu.

Kalimat tersebut memang terasa wajar, namun ada satu penafikan di dalamnya. Lagi-lagi ini tentang konteks.

Anak-anak kecil jaman sekarang banyak bermain hape salah satu hal terbesarnya adalah karena sering melihat generasi di atasnya juga sering bermain hape.

Anak adalah peniru yang ulung. Utamanya meniru orang-orang dewasa.

Dan kita semua tahu, di jaman sekarang, banyak orang dewasa yang sangat-sangat kecanduan hape. Tiada hari tanpa membuka hape. Dalam salah satu penelitian, hape bahkan menjadi benda yang hampir selalu dipegang oleh orang sesaat sebelum tidur dan sesudah tidur.

Dengan fakta ini, lantas siapakah yang sebenarnya layak disalahkan jika banyak anak-anak jaman sekarang yang hampir tidak pernah bermain bersama di lapangan dan lebih memilih bermain hape?

Jawabannya tak lain dan tak bukan tentu saja orang dewasa, kaum yang justru sering menyalahkan anak-anak karena keseringan main hape.

Ketika kita sebagai orang dewasa sering sekali bermain hape, tak kenal waktu, maka adik-adik kita secara naluriah akan meniru kita.

Para orangtua pun demikian. Banyak yang tak bisa bersikap tegas karena mudah memberikan hape pada anaknya yang masih kecil hanya demi gengsi karena anak-anak sebaya lainnya sudah punya hape. Ego ke-orangtua-annya terusik dan tak tega melihat anaknya hanya melihat anak-anak lain bermain hape, sehingga mau tak mau, ia luluh juga dan akhirnya ikut membelikan hape pada anaknya.

Banyak orang dewasa tak sadar, Bahwa ia menyalahkan anak atas sesuatu yang sebenarnya ia sendiri ikut menjadi penyebabnya.

Saya jadi ingat dengan nasihat bapak kawan saya kepada kawan saya. “Nak, kesehatan itu penting. Olahraga harus rutin. Dan ingat, jangan suka merokok,” ujarnya sembari mengebulkan asap rokok kebal-kebul dari mulutnya.

Benar kata banyak anak. “Orang dewasa itu menyebalkan”