• 10
    Shares

Selain pembunuh bayaran, penggali kubur, dan penjaga makam, profesi lain yang juga kerap masuk dalam kategori “berbisnis dengan kematian” tentu saja adalah pengrajin batu nisan atau kijing.

Tak bisa dibantah, pengrajin batu nisan adalah profesi yang luar biasa rahasia, penuh dengan ketidakpastian. Ia menjadi profesi yang membuktikan bahwa bisnis tak melulu soal segmentasi.

Seorang saudara yang kebetulan menjadi pengrajin kijing pernah curhat tentang bisnisnya yang semakin hari semakin lesu. Saya yang memang tak pernah memahami pola bisnis ini tentu saja hanya bisa mantuk-mentuk.

Lha gimana, kalau dilihat dari kacamata segmentasi bisnis, pengrajin batu nisan seharusnya merupakan profesi yang menjanjikan. Segmentasinya jelas dan tertarget: keluarga orang yang baru saja mati, dan itu adalah target yang melimpah, karena kita tahu, semua orang memang pasti akan mati.

Pengrajin batu nisan menjadi bisnis yang segmentasinya sama luasnya dengan pengusaha warteg yang mengincar orang-orang lapar, dimana kita tahu, semua orang (sewajarnya) pasti akan merasa lapar. Manusia dapat tenaga dari makan, bukan dari fotosintesis layaknya pohon trembesi.

Saya jadi ingat dengan saudara-saudara saya di Muntilan. Saya membayangkan betapa susahnya mereka mendapatkan nafkah, lha gimana, mereka pekerjaannya bikin patung budha. Dan kita semua tahu, di Indonesia ini, penganut Budha adalah minoritas yang paling minoritas.

Tapi tentu saja itu sekadar perhitungan bodoh saya. Sebab ternyata, ada banyak orang Muntilan yang terbukti sukses jualan patung. Seorang kawan bahkan ayahnya bisa sampai naik haji karena menjual patung Budha.

Yah, kalau bicara bisnis murni dengan kacamata segmentasi memang ujung-ujungnya bakal bermuara pada kenelangsaan. Kalau bicara soal segmentasi, akan ada banyak profesi yang kemudian membuat mereka jauh lebih layak untuk kita kasihani.

Semalang-malangnya pengrajin nisan, ia tentu masih jauh lebih beruntung ketimbang pembuat mustaka atau kubah masjid, misalnya. Karena sepesat apapun perkembangan Islam, toh jumlah masjid atau mushola tidak akan pernah bertambah dengan signifikan.

Target pasar para pembuat kubah masjid sangat sempit. Dari satu kecamatan, bisa jadi, setiap bulannya mungkin hanya ada satu atau dua masjid baru.

Dan lagi-lagi hierarkis, semalang-malangnya pembuat kubah, ia masih tetap lebih beruntung. Kenapa? karena masih ada yang lebih nelangsa. Siapa dia? Yak, siapa lagi kalau bukan pembuat lonceng gereja.

Kalau pembuat kubah masjid, seminim apapun penjualan kubah yang mereka buat, setidaknya mereka masih punya harapan agar kubahnya laku, karena setidaknya, di Indonesia (yang mayoritas Islam), kalau ada kelompok jamaah mau bikin mushola atau masjid baru, ya “tinggal bikin” saja.

Kalau pembuat lonceng gereja, boro-boro loncengnya laku, lha wong mau bikin gereja saja susahnya minta ampun.

Baca juga:  Usaha Menghargai Jomblo ala Gerakan Indonesia Tanpa Pacaran