Yang Heboh dan Menyedihkan dari Banjir Jakarta: Jokowi, Coki, Yuni Shara, dan Foto Ketimpangan

Pas Banjir Jakarta: Jokowi asyik kumpul bareng konco; Coki jadi manusia goblok dan tidak lucu; Yuni Shara viral; dan potret ketimpangan Jakarta terabadikan.

Artikel

Erwin Setia

Saya tidak tahu apa yang ada di kepala Jokowi ketika sebagian rakyatnya kelimpungan karena banjir besar di Jakarta, ia justru dengan asyiknya kumpul bareng sama konco dan anaknya. Sudahlah begitu, foto tersebut diunggah pula ke media sosial resmi presiden. Saya bertanya-tanya: di manakah rasa empati yang seharusnya dimiliki oleh seorang manusia yang sekaligus pemimpin sebuah negeri besar?

Memang sih kemudian Jokowi mengunggah dan menulis status soal banjir beserta imbauan untuk masyarakat. Tapi, itu tidak menggugurkan kenyataan bahwa sebelumnya Jokowi tampak menyepelekan nasib buruk sebagian rakyatnya. Saya harap ini hanya prasangka buruk saya. Saya tahu prasangka semacam ini seharusnya saya hindari. Tapi, bagaimana bisa kau menampik untuk berprasangka ketika indikasi-indikasi untuk berprasangka begitu kuat?

Lima tahun lalu, Jokowi bilang banjir bakal mudah teratasi kalau ia jadi presiden. Kini ia telah menjadi presiden Indonesia untuk kedua kalinya. Banjir masih di mana-mana. Bahkan, semakin parah. Tentu tak heran kalau masyarakat berbondong-bondong mengungkit pernyataan lawas sang presiden. Mereka bukan hendak memojokkan sang presiden, tapi lebih kepada upaya untuk mengingatkan. Bukankah seorang pemimpin kerap kali serupa orang ngutang dalam hal mengingat janji-janjinya?

Lagipula, agama juga mengajarkan kepada kita untuk saling menasihati dalam kebaikan. Mengingatkan seorang presiden terhadap janji manisnya tentu adalah ikhtiar mulia. Terlepas apakah sang presiden mendengarkan atau tak mengacuhkannya dan mendadak amnesia.

Selain soal kewaguan sang presiden, banjir kali ini juga menyuguhkan kita keluguan sekaligus kegoblokan publik figur. Dalam akun Twitter-nya (@pardedereza), Coki Pardede yang sempat kesandung kasus masak-babi-dengan-kurma, melontarkan sepotong twit yang bukan hanya tidak penting, tapi juga menunjukkan betapa luhung ketololannya. Dengan gaya sok satir, ia menertawakan dan menyumpah-nyumpahi para korban banjir.

Baca Juga:  Jan Ethes Pakai Sepatu Gucci dan Kaitannya dengan Kemerdekaan

Seorang komedian memang bisa berubah menjadi apa saja. Ia bisa berubah menjadi tidak lucu, menjadi goblok, atau menjadi tidak lucu dan goblok sekaligus. Pada kali ini, Coki Pardede pantas kita tahbiskan masuk dalam golongan yang ketiga. Padahal tidak lucu atau goblok saja sudah lebih dari cukup. Tapi, ya, mau gimana lagi. Kemaruk sih dia.

Komedian atau siapa pun, selama ia masih kepingin disebut manusia, mula-mula dan terutama ia harus memiliki simpati dan kepedulian terhadap kemanusiaan. Ketika dua hal tersebut tidak seseorang miliki, ia layak kita jebloskan ke kandang buaya atau Sungai Amazon.

Meledek-ledek orang yang terkena musibah, siapa pun korban musibah tersebut, tentu sama sekali bukan hal terpuji. Kalau kita tidak bisa memberikan bantuan riil kepada orang terkena musibah, minimal kita menyumbang doa, atau paling tidak diam saja dan tak memperkeruh suasana. Adapun meramaikan suasana musibah dengan bikin lelucon yang tak lucu adalah perkara nomor satu yang harus dihindarkan oleh siapa pun.

Lain Coki Pardede, lain Yuni Shara. Dalam foto selfie-nya di IG (@yunishara36) yang kelak menjadi viral, Yuni Shara tampak santai berfoto di atas genangan banjir dengan celana pendek dan boot mahalnya. Apa yang menarik dari foto itu? Tidak ada. Kecuali—mungkin—tumpukan buku yang tampak di bagian kiri foto. Adapun kewolesan Yuni Shara bukanlah hal yang perlu dibesar-besarkan. Dia punya duit banyak, asisten rumah tangga, dan kolega yang siap-tanggap membantunya. Banjir tidak akan langsung membuatnya jatuh miskin. Berbeda dengan orang-orang yang cuma tinggal di bangunan seadanya dan bukan artis yang mesti pusing setengah mati memikirkan hari esok saat banjir melanda.

Baca Juga:  3 Tips Saat Dipanggil Presiden ke Istana di Hari Pengumuman Kabinet Kerja

Sementara itu, beredar pula foto yang menampilkan satu gambaran “unik”. Yaitu foto yang menunjukkan sebuah kejomplangan dan ketimpangan yang sangat nyata, di mana sebuah kompleks mewah yang aman dari banjir terletak bersampingan dengan wilayah yang terdampak banjir parah. Ini adalah anomali yang mengerikan. Foto itu memampangkan kepada kita realita yang begitu menyedihkan. Seseorang di media sosial menyebarkan foto itu sambil menulis takarir: “Beginilah bedanya apabila suatu hal ditangani swasta dan ditangani pemerintah.”

Kira-kira begitulah ringkasan mengenai apa-apa yang heboh dan yang menyedihkan pada banjir jakarta awal tahun ini. Kita berharap dan berdoa saja banjir jakarta kali ini lekas surut. Dan jangan lupa, banyak-banyak merenung. Kemarin saya menemukan twit menarik Zulika Citraning (@elwa). Ia menulis: “’Wah banjir lagi; dasar nih aku masih suka buang sampah sembarangan’. Gitu kek sekali-sekali nyalahin diri sendiri.”

Tapi, apa kita bersedia menyalahkan diri sendiri, lalu berusaha memperbaiki diri?

BACA JUGA Ampun Dah, Memahami Dark Joke Coki Pardede Emang Susah atau tulisan Erwin Setia lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
20

Komentar

Comments are closed.