Menteri Kabinet Indonesia Maju: Pak Jokowi Suka Bikin Kejutan, Ah.

Ada nama-nama besar yang masuk dalam Kabinet Indonesia Maju alias Kabinet Kerja jilid kedua ini. Dan memang sudah diprediksi sebelum-sebelumnya.

Artikel

Avatar

Masa pemerintahan periode kedua dari Pak Jokowi sudah resmi dimulai. Beliau akan memimpin negeri ini berdampingan dengan Kiai Ma’ruf. Para jajaran menterinya juga sudah diumumkan–orang-orang yang nantinya akan membantu Pak Jokowi bekerja.

Setelah sebelumnya banyak spekulasi tentang siapa yang akan menjadi mentri, sekarang semuanya sudah jelas. Posisi mentri ditempati orang-orang dengan latar belakang yang berbeda.

Satu hal yang unik adalah cara Pak Jokowi yang mengumumkan nama-nama mentrinya dengan lesehan di tangga. Melihat hak itu, saya langsung ingat sewaktu jadi mahasiswa. Perkenalan seperti itu–lesehan, ketika disebut nama langsung angkat tangan–tidak jauh beda dengan perkenalan-perkenalan di kegiatan mahasiswa. Misalnya saat orientasi, para panitia akan memperkenalkan diri persis seperti apa yang dilakukan Pak Jokowi saat memperkenalkan menterinya.

Susunan mentri Pak Jokowi di periode ini sedikit mengejutkan. Ada nama-nama yang memang diharapkan oleh publik, ada yang diharapkan tetapi tidak masuk, ada yang tidak diharapkan tetapi dipilih oleh Pak Jokowi. Walaupun begitu, susunan menteri Pak Jokowi kali ini memang sesuai dengan apa yang dikatakannya waktu itu—60 % dari kalangan profesional, 40 % dari kader partai. Hal tersebut memang benar. Setidaknya jika kita mendefinisikan kata profesional sebagai “bukan orang partai”.

Salah satu kejutan di kabinet Pak Jokowi periode kedua ini adalah munculnya nama Pak Prabowo sebagai Menteri Pertahanan. Walaupun memang sudah ada spekulasi jauh-jauh hari, tidak disangka hal tersebut benar-benar terealisasi. Aneh saja melihat Pak Prabowo menjadi menteri Pak Jokowi setelah persaingan keduanya berebut RI1. Setidaknya kita bisa belajar kalau politik sangat-sangat fleksibel. Terlalu fanatik dalam melihat pertarungan politik itu tidak baik. Dengan jadinya Pak Prabowo sebagai menteri Pak Jokowi, terbuktilah kata-kata “pilih 01, dapat 02”.

Ada nama-nama besar yang masuk dalam Kabinet Indonesia Maju alias Kabinet Kerja jilid kedua ini. Dan memang sudah diprediksi sebelum-sebelumnya—nama-nama yang memang sangat akrab di dunia perpolitikan kita. Misalnya saja Pak Mafhud MD yang menjabat sebagai Menko Polhukam-yang bisa kita sepakati bersama merupakan jabatan yang memang pantas dan layak sesuai dengan sepak terjang beliau selama ini. Beliau juga menjadi Menko Polhukam pertama yang bukan mantan tentara.

Baca Juga:  Google Maps Ternyata Juga Hobi Ngeprank

Nama besar yang juga muncul adalah Pak Nadiem (ex CEO Gojek) yang menjadi Menteri Pendidikan dan Pak Wishnutama sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Dua nama ini memang betul-betul menjadi kejutan. Walaupun tentu saja, dipilihnya Pak Nadiem sebagai Mendikbud sedikit dipertanyakan. Tidak seperti Pak Wishnutama yang memang menjabat sebagai menteri—yang bisa dibilang—di bidang keahliannya.

Selain nama-nama besar yang memang sering kita dengar, juga banyak nama-nama yang baru. Bahkan mungkin baru pertama kali terdengar namanya. Salah satunya adalah Menteri Agama, Pak Fachrul Razy. Beliau ternyata adalah seorang mantan Jendral TNI. Untuk pertama kalinya posisi mentri agama ditempati oleh seorang prajurit. Entah pertimbangan apa yang dimiliki Pak Jokowi.

Menurut pengakuan Pak Fachrul, Pak Jokowi sepertinya memilih dia karena beliau suka memberikan ceramah agama tentang perdamaian. Tapi tentu saja kita yakin kalau itu bukan satu-satunya alasan beliau dipilih sebagai mentri agama. Kalau hanya didasarkan pada ceramah agama yang damai dan tidak memprovokasi, saya kira banyak yang lebih bagus. Menarik untuk menunggu terobosan seorang didikan militer ini.

Ada nama-nama baru, ada nama-nama lama yang dipertahankan. Misalnya Pak Basuki yang tetap menjadi Menteri PUPR, Ibu Sri Mulyani yang masih dipercayakan menjabat sebagai Menteri Keuangan, dan ada Pak Yasonna yang menjabat sebagai Menkumham. Untuk nama terakhir, memang sedikit ada drama. Setelah sebelumnya mundur sebagai menteri dan memutuskan untuk menjadi anggota dewan, beliau kemudian memutuskan kembali setelah dimintai oleh Pak Jokowi.

Selain nama yang sudah disebutkan sebelumnya, juga ada nama-nama yang diharapkan menjabat tetapi tidak terpilih. Salah satunya adalah Ibu Susi Pudjiastuti. Tidak tepilihnya Ibu Susi sebagai Menteri Kelautan di periode kedua ini memang harus diakui sangat mengecewakan. Apalagi setelah pencapaiannya selama ini. Tagar #WeWantSusi bahkan sempat menjadi trending topic twitter. Melihat terobosan dan kinerja beliau selama ini, saya rasa Ibu Susi lebih dari layak untuk dipertahankan. Mana ada menteri-menteri sebelumnya yang memerangi illegal fishing se-serius Ibu Susi.

Baca Juga:  Persoalan Trump Ganti Gaya Rambut, Semoga Jokowi Nggak Ikutin

Nama lain yang juga diharapkan adalah Gus Nadirsyah Hosen. Sebelumnya, Gus Nadir digadang-gadang sebagai Mentri Agama. Tetapi kenyataannya malah sebaliknya.

Secara keseluruhan, bagi saya pilihan mentri Pak Jokowi tidak begitu mengecewakan. Tapi tentu saja tidak bisa dikatakan sebagai formasi terbaik. Sebenarnya kalau mau, kabinet Pak Jokowi bisa jauh lebih baik. Tapi mau gimana lagi, dalam politik, seidealis apapun, yang namanya balas budi itu pasti ada. Berat hati jika Pak Jokowi tidak memberikan jatah kepada orang-orang yang sudah membantu beliau memenangkan pemilu.

Mari doakan semoga pemerintaham kedepan betul-betul mengabdi kepada rakyat. Menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya. Tapi jangan terlalu berharap. Karena kalau kecewa akan benar-benar sakit. Yang terjadi sebelum-sebelumnya bisa dijadikan pelajaran. Kita sudah terbiasa dibuat kecewa oleh para pejabat kita. Mari bersiap untuk patah hati kepada para pejabat kita untuk ke depannya. (*)

BACA JUGA Masuknya Prabowo ke Kabinet dan Perkiraan Golput yang Akhirnya Terbukti atau tulisan Muhammad Ikhdat Sakti Arief lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
3


Komentar

Comments are closed.