Auto Base dan Kecenderungan Bersembunyi di Balik Akun Anonim

Banyak keunggulan Twitter dibanding media sosial lain, salah satu nya adalah keberadaan auto base atau menfess atau apalah itu namanya.

Artikel

Avatar

Di era modern saat ini penggunaan media sosial seperti sudah menjadi makanan wajib seluruh umat manusia. Mulai dari Facebook, Twitter, Instagram, Tinder, Bigo dan sebagainya menjadi aplikasi wajib di smartphone khususnya bagi kaum millenials. Salah satu media sosial yang ramai di Indonesia saat ini adalah Twitter.

Banyak yang bilang bahwa Twitter adalah tempat berkumpulnya sobat misqueen dan kaum pecinta rebahan. Banyak keunggulan Twitter dibanding media sosial lain, salah satu nya adalah keberadaan auto base atau menfess atau apalah itu namanya.

Auto base merupakan sebuah akun yang memfasilitasi pengguna Twitter untuk mengirimkan pesan atau pun twit secara anonim. Cara kerjanya adalah kita tinggal mengirimkan DM ke akun base tadi dengan kode-kode tertentu, setelah itu pesan akan otomatis dipost tanpa mengetahui siapa pengirim tweet tersebut.

Sejatinya base Twitter memiliki banyak manfaat seperti terbukanya ruang diskusi, sharing info-info penting, maupun sekedar mencari seseorang untuk diajak saling mengikuti akun (anak Twitter sih nyebutnya mutualan).

Mengirimkan twit secara anonim merupakan sebuah kemewahan yang ditawarkan oleh akun-akun base tersebut, khususnya bagi orang yang awalnya malu untuk mengungkap identitas aslinya.

Namun sayangnya, hal tersebut dimanfaatkan negatif bagi beberapa pihak, salah satunya sebagai sarana julid online. Beberapa orang justru menggunakan base sebagai tempat untuk bergunjing, menyebar aib, hingga bullying massal di media sosial.

Dalam sebuah jurnal oleh Frida Medina Hayuputri dari Fakultas Psikologi, Universitas Persada Indonesia YAI, menyebutkan, Ketika seseorang berada dalam suatu kondisi di mana ia berperilaku bukan atas nama pribadinya (anonim), maka ia merasa tidak perlu bertanggung jawab atas segala akibat perilakunya. Kondisi seperti itu biasa disebut dengan deindividuasi.

Baca Juga:  Instagram atau Twitter, Lebih Pintar Mana?

Deindividuasi adalah hilangnya kewaspadaan diri sebagai pribadi, yang berakibat pada hilangnya rasa takut dan tanggung jawab pada suatu kondisi (Myers, 2010).

Yang terbaru, terjadi kasus di salah satu base yang menyebut dirinya sebagai areajulid (eh kesebut kan ya akunnya) meneruskan sebuah twit yang berisi foto dua orang selebgram di mana dalam foto tersebut terdapat caption bernada melecehkan yakni, “ini ya yang sejam 5 juta itu?”

Hal tersebut sempat ramai dan membuat selebgram tadi dibully massal oleh warganet. Padahal tweet tersebut hanyalah sebuah fitnah belaka, sampai selebgram tadi harus membuat sebuah video klarifikasi karena cacian yang terus menimpa ke dirinya.

Meskipun pada akhirnya admin base Twitter tadi juga ikut menyebarkan video tersebut dan ikut membuat klarifikasi juga, namun sejatinya yang dilakukan admin base cenderung tidak bertanggung jawab dan terkesan lempar batu sembunyi tangan.

Dalam klarifikasinya, sang admin menyebutkan bahwa akun base tersebut adalah akun autopost DM di mana seseorang yang mengirimkan DM dengan kode tertentu maka DM tersebut otomatis terkirim, dan akun yang mengirimkan DM tadi setelah ditelusuri ternyata sudah di nonaktifkan.

Klarifikasi yang dikeluarkan admin tersebut tidak memberikan jalan keluar dan cenderung lempar handuk atas apa yang terjadi. Tidak ada langkah yang dilakukan admin tadi untuk bertanggung jawab atas apa yang terjadi di akun base tersebut. Padahal tidak peduli siapapun yang patut disalahkan dalam kasus ini, korban lah yang harus menerima semua konsekuensi dari fitnah tersebut.

Memang, pengirim DM tersebut lah yang paling bersalah dalam kasus ini, namun peran admin base juga patut disalahkan. Bagaimana ia mengelola akun tersebut sampai-sampai hal seperti ini bisa terjadi, karena adanya base twitter bukan untuk menyebar aib apalagi sampai fitnah dengan bersembunyi dalam akun anonim.

Baca Juga:  Bagaimana Penulisan Profesi Sebagai Selebgram di KTP?

Padahal, saya yakin orang-orang tersebut tidak akan berani berbuat begitu jika menggunakan akun aslinya. Coba deh kalau si korban ternyata berhasil melacak dan menemukan identitas asli sang pelaku, biasanya sih pelaku akan berubah drastis menjadi sopan, meminta maaf, dan memohon-mohon agar ia tidak sampai dilaporkan ke pihak berwajib.

Hal ini dikarenakan sudah hilang anonimitasnya, sehingga seluruh tanggung jawab atas perbuatannya harus ia tanggung secara pribadi. Padahal kalau nggak ketahuan mah jalan terus itu julid, tapi begitu ketahuan pasti langsung diam dan mohon-mohon agar diberi maaf. Klise sekali!

Hal-hal seperti ini harus mulai dipahami baik oleh admin, pengirim, maupun pembaca akun auto base agar adanya auto base di Twitter dapat digunakan sebaik mungkin, bukan hanya jadi tempat julid semata apalagi sampai menyebar fitnah. (*)

BACA JUGA Pokoknya Belum Kaffah Kalau Belum Ada Link-nya atau tulisan Nurul Arrijal Fahmi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.035 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.