Dasar Anak Zaman Now – Terminal Mojok

Dasar Anak Zaman Now

Artikel

Dasar anak zaman now sering kita temui di akun-akun meme yang subur bertumbuh akun media sosial. Meskipun saya juga tahu meme anak zaman now sudah masuk dalam kategori dead meme. Tapi rasanya tidak ada salahnya membahas fenomena masyarakat internet yang satu ini.

Perkembangan internet dari tahun-tahun tak bisa kita bendung. Yang menjadi konsumen tak kenal umur. Dari balita, sosialita, sampai bapak-bapak yang merasa muda aktif menyusuri dunia digital. Facebook, Twitter, Instagram, Musically, dan Tiktok menjadi sosial media andalan. Media sosial tersebut muncul menjadi tempat para pengguna media digital mencari teman, musuh, ajang pamer, dan ada juga yang cari jodoh. Dari sekian banyak fenomena, format meme, dan drama yang berseliweran di internet, anak zaman now sepertinya menarik dibahas.

Anak-anak sejak dini sudah mahir memfungsikan gadget. Tak jarang orang tua ketinggalan jauh dengan anaknya tentang gagdetlogi. Pengguna media sosial usia anak-anak pun tak sedikit. Instagram dan Tiktok menjadi tempat berkreasi mereka. Facebook sudah mulai ditinggalkan oleh kaum generasi Z. Biarlah tempat itu menjadi media para emak-emak fashionista dan om-om gagah nan kumisan. Jangan lupa juga dengan YouTube, yang sudah mendahului ketenaran para sesepuhnya.

Tiktokers, selebgram, dan YouTuber cilik tumbuh subur. Para selebgram dengan duckface, para YouTuber dengan “Guys,” dan Tiktokers dengan keahlian memutarbalikkan gadget, gerakan gadget maju mundur, dan bibir yang lincah mengikuti lirik lagu.

Baca Juga:  Banyak Masalah Dalam Hidup Kita Dimulai Dari Kalimat ‘Ah Cuma’

Para sosialita cilik ini tak kalah tenarnya dengan para artis maupun musisi yang sudah ada. Ambil contoh Bowo, Tiktokers yang mencuri perhatian dunia digital. Dengan pengikut yang mencapai angka ribuan dan fans yang tak kalah militan dengan Kpopers.

Cita-cita mulai bergeser. Dari awalnya yang bermimpi menjadi dokter, pilot, dan PNS kini menjadi Youtuber, selebgram, dan Tiktokers. Dengan alasan ingin tenar dan menghaslkan karya seperti idolanya.

Respon masyarakat digital beragam. Kebanyakan netizen mempermasalahkan anak-anak yang memiliki gayanya sendiri dan memilki cita-cita menjadi selebrtiti internet. Tapi kalo kita renungkan bersama-sama, memang apa salahnya?

Dunia berkembang tiap zaman. Tiap zaman tersebut melahirkan para generasi yang terbentuk dari pengaruh lingkungan pada zaman tersebut. Zaman generasi milenial dan zaman generasi Z tentu sangat berbeda. Gaya dan tujuan hidup pasti juga berbeda.

Satu dekade yang lalu tak terpikirkan bagaimana upah seorang gamer jauh melebihi upah para pekerja kantor. Malahan game termasuk dalam salah saru cabang olahraga Sea Games.  Mungkin saja suatu hari nanti, profesi seleb digital sudah diakui masyarakat dan menjadi salah satu profesi yang paling digandrungi. Atau mungkin sudah terjadi.

Masalah yang lain adalah komentar negatif dari para netizen. Coba sekali-kali pantau kolom komentar salah satu video dari youtuber cilik. Tak tanggung-tanggung, seorang yotuber cilik yang sedang menyanyikan lagu dihina suaranya. Miris melihatnya, terpakasa sang youtuber menutup kolom komentar. Bayangkan jika anak itu tak tahan melihat komentar negatif dan mengalami depresi yang berat meyebabkan ia memutuskan untuk bunuh diri. Amit-amit.

Baca Juga:  Transparansi Dana Sumbangan Crowdfunding

Agung Hapsah merupakan youtuber dengan karya-karya yang bisa dibilang salah satu terbaik di YouTube. Ia mengaku sejak dari kecil ia hobi membuat video dangan handycam dan software edit video yang seadanya. Kualitasnya jauh berbeda dengan yang sekarang, malah jauh lebih buruk. Namun, Agung tak henti-hentinya diberikan dukungan oleh orang tuanya. Hasilnya, di usia yang muda Agung sudah berkerja sama dengan brand-brand besar untuk dipromosikan di videonya.

Bayangkan berapa banyak Agung-Agung kecil yang muncul di YouTube, tetapi karena komentar negatif yang ia terima, ia memutuskan untuk berhenti membuat video.

Sebagai generasi yang lebih tua seharusnya kita mendukung apapun yang anak ingin lakukan. Jelek maupun bagus tetap kita apresiasi, karena pada dasarnya anak-anak masih belajar dan belajar. Dukungan dan masukan dari kitalah yang merak sangat butuhkan. “Kerajaan Roma juga tidak dibangun dalam semalam kan?” kata abang Lebron James. Jikalaupun yang dilakukannya tidak benar, nasihatilah dengan baik.

Jangan juga kita menghardik apa yang apa ia kerjakan untuk hidup suatu hari nanti. Cita-cita tak melulu doker, pilot, dan PNS. Dunia mereka suatu hari nanti akan jauh berbeda dengan dunia saat ini. Biarkan ia berkembang. Karena generasi yang terbaik adalah generasi yang menghasilkan generasi yang lebih baik.




Komentar

Comments are closed.