Makan Terasa Hambar Tanpa Ritual Cekrek-Upload

Tapi saya pribadi hanya mengingatkan, jangan sampai giliran julid dan nyinyir sana-sini tapi sendirinya juga pengikut ritual cekrek-upload.

Artikel

Avatar

Umat media sosial termasuk saya ini sepertinya punya hobi baru perihal ritual sebelum dan sesudah menyantap makanan yakni ambil posisi gambar yang bagus, cekrek lalu upload di Instastory. Bukan perihal bagaimana makanan itu disantap dengan penuh kenikmatan perihal rasanya, bukan perihal kenyamanan di mana tempat menghabiskan makanan tersebut, apalagi perihal bersama siapa untuk hunting berbagai menu makanan yang tengah viral.

Modalnya sederhana sekali, hanya perlu keahlian memotret gambar makanan meski harus berdiri, kepala miring-miring, jongkok guna mendapatkan hasil jepretan yang bagus, terlebih lagi didukung dengan aplikasi editing super kinclong dan berbagai pilihan filter. Harapannya sederhana sekali gitu, ya apa lagi kalau bukan agar para netizen berkomentar menanggapi unggahan makanan tersebut di Instastory.

Bukan sebuah kewajiban memang, tapi parahnya hal tersebut kiranya telah mendarah daging, bahkan yang disibukkan ketika pada posisi hendak menyantap makanan adalah bukan duduk manis, tangan menengadah mengucap doa, dan mulai menikmati makanan, melainkan menata posisi makanan yang bagus, mengatur cahaya, dan filter kamera untuk dapat jepretan yang oke.

Tidak heran jika banyak tempat nongkrong atau warung disulap menjadi tempat yang penuh hiasan apik untuk memenuhi hasrat cekrek-upload dan pemenuhan kebutuhan status di story media sosial. Padahal dulu, kiranya warung yang biasa digunakan nongkrong hanya seperti gubuk dengan suguhan kopi dan gorengan. Akan tetapi, kini disulap menjadi sebuah tempat yang nyaman, jaringan internet yang memadai dan spot foto yang apik.

Menurut sebagian besar orang yang saya jumpai, mereka mengatakan bahwa makan terasa hambar tanpa ritual cekrek-upload, penjabarannya adalah bahwa dengan berbagi postingan tentang gambar makanan yang sebelum dan sesudah dimakan menjadi kepuasan tersendiri bagi mereka. Entah memang sebagai rasa syukur atas nikmat makanan yang telah disantap, atau sebagai ajang promosi, atau bahkan ajang pemenuhan hasrat eksis di media sosial saja.

Baca Juga:  Yang Bisa Dilakukan Karakter One Piece Jika Masuk Kabinet Indonesia Kerja II

Sebenarnya bukan perihal bagaimana makanan itu terasa hambar tanpa ritual cekrek-upload, hanya saja kenikmatan makanan terasa berubah jika pemenuhannya lebih pada update-nya kegiatan seseorang di media sosial termasuk akan, saat, atau pun sesudah makan. Jika dijabarkan lebih luas lagi opini netizen, didapatkan berbagai macam komentar, salah satunya adalah kebebasan berstory ria adalah hak semua umat media sosial, termasuk perihal ritual cekrek-upload makanan.

Netizen maha benar dengan segala komentarnya, begitu juga saya sebagai salah satu umat media sosial. Bagi saya tidak ada pembatasan dan kekeliruan fatal seseorang melakukan ritual cekrek-upload makanan. Hanya saja bagaimana para pengguna media sosial lainnya selalu memiliki nilai positif yang ada di pikirannya dalam menanggapi dan berpikir. Bahwa kiranya seseorang yang memiliki hobi untuk berbagi postingan gambar makanan adalah sebagai rasa syukur kepada Tuhan bahwa dirinya yakin akan kebesaran TuhanNya yang menjamin atas rezeki setiap makhlukNya.

Namanya juga hidup di dunia maya, rawan salah sasaran, kena timpuk bacot netizen ya jadi berasa cetar sensasinya, padahal yang kita lakukan kan bukan urusan dirimu, dirinya, dan masyarakat sejagad Indonesia raya bukan? wqwq Kebebasan inilah yang kerap menjadi bumerang bagi seseorang yang kurang memberi pijatan refleksi untuk jari-jari manisnya sehingga mudah tuh mencet keyboard, ngerangkai kata perkata, nyinyir sana-sini.

Perihal ritual cekrek-upload di negara +62 bukan menjadi sesuatu yang perlu menjadi sorotan tajam bagi netizen, toh semua yang mereka lakukan tidak akan pernah dapat ditelusuri atau bahkan sampai diketahui pasti apa tujuan sebenarnya. Ibarat pepatah “dalamnya lautan bisa diukur, tapi dalamnya hati manusia siapa yang tahu?” haha

Santuy gitu loh, kalau ada yang upload makanan ya dilihat atau nggak tanya beli di mana? Harga berapa? Asik nggak tempatnya?. Tapi saya pribadi hanya mengingatkan, jangan sampai giliran julid dan nyinyir sana-sini tapi sendirinya juga pengikut ritual cekrek-upload. Hati-hati ya, wahai manusia dunia maya! wqwq (*)

Baca Juga:  Gara-gara Chibi Maruko-chan Aku Jadi Pengen Makan Belut

BACA JUGA Mawang dan Jawaban Atas Penyampaian Rasa Sayang Kepada Orang Tua yang Seringkali Sulit Diungkapkan atau tulisan Nahdliyatul Mahmudah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1


Komentar

Comments are closed.