Masuknya Prabowo ke Kabinet dan Perkiraan Golput yang Akhirnya Terbukti

Sejak Pemilu, bahkan sebelumnya, kaum golput sudah menyatakan bahwa siapa pun yang terpilih, kekuasaan negeri ini akan dikuasai oleh mereka-mereka juga.

Artikel

Avatar

Sehari setelah pelantikan Presiden dan Wakil Presiden periode 2019-2024, Jokowi sebagai Presiden terpiih langsung tancap gas dengan melakukan pemilihan menteri. Tercatat beberapa nama-nama yang akan diproyeksikan menjadi menteri kabinet baru ini. Ada Nadiem Makarim (CEO GoJek), Wishnutama (mantan CEO NET TV) yang dipanggil ke Istana. Kabar terbaru dan paling akurat, kedua nama inilah yang bakal mengisi pos-pos di kementerian kabinet baru Jokowi-Ma’ruf.

Tapia da satu nama yang bisa dibilang cukup mengejutkan. Adalah rival Jokowi di dua Pemilu terakhir, Prabowo Subianto yang juga terlihat hadir di Istana dengan mengenakan kemeja putih. Hampir bisa dipastikan, Prabowo Subianto bakal mengisi pos kementerian di bidang pertahanan pada kabinet baru Jokowi. Ini diperkuat dengan keterangan Prabowo pada pers ketika datang ke Istana. Ya entah kementerian apa, tapi yang pasti Prabowo akan mengisi pos kementerian langganan pensiunan Jenderal TNI. Kalau nggak Kemenkopolhukam, Kemenkumham, atau Kemenhan.

Kabar ini jelas mengejutkan, setidaknya bagi kaum fanatik Jokowi maupun fanatik Prabowo. Mereka yang selama masa kampanya Pemilu hingga setelah Pemilu mati-matian membela jagoannya dan menolak untuk bergabung jelas sakit hati. Gimana nggak sakit hati, lha wong selama ini kedua kubu sama-sama memainkan narasi kebencian dan hoax. Selama ini mereka juga menggembar-gemborkan kampanye fanatisme, yang seakan-akan kedua kubu ini mustahil untuk bersatu. Oh iya, selain itu mereka juga mempunyai musuh bersama, yaitu kaum golput.

Ini juga mengisyaratkan sebuah bahaya, dengan tidak adanya pihak oposisi yang benar-benar berkualitas. Bergabungnya partai-partai dan elit politik lawan Jokowi ke pemerintahan, akan menimbulkan ketidak seimbangan pemerintahan. Tidak ada pihak di pemerintah yang benar-benar akan men-challenge Jokowi (sebagai Presiden) dalam setiap kebijakan-kebijakannya. Ini akan berpotensi meloloskan kebijakan-kebijakan problematis nantinya. Wacana PKS yang tetap sebagai oposisi juga nggak akan membantu. Gini hari kok masih percaya partai politik.

Baca Juga:  Semua Orang Harus Mengkritik Jokowi

Bicara soal golput, apa yang terjadi sekarang memang sudah diramalkan akan terjadi. Sejak Pemilu , bahkan sebelumnya, kaum golput sudah menyatakan bahwa siapa pun yang terpilih, kekuasaan negeri ini akan dikuasai oleh mereka-mereka juga. Elit-elit yang tadinya berseteru, pada saatnya akan bersatu demi bagi-bagi kekuasaan. Kaum golput juga menyatakan bahwa pertarungan politik sebelumnya nggak akan bertahan. Elit-elit pada akhirnya juga akan menyerah demi kepentingan masing-masing. Jadi selama ini, pendukung-pendukung fanatik kedua kubu hanya dimain-mainkan dan dibohongi saja oleh elit-elit politik.

Sebenarnya, apa yang diramalkan oleh kaum golput tidak perlu ditunggu kapan terjadinya. Ini sudah terlihat dari bagaimana maneuver beberapa elit politik yang beralih haluan pada kedua Pemilu terakhir. Tercatat beberapa nama yang ketika 2014 fanatik sekali terhadap Prabowo, lalu pada 2019 berpindah fanatisme pada Jokowi. Begitu pun sebaliknya. Partai-partai politik pun sama kelakuannya. Nggak usah berdalih pada semangat program kerja atau janji kampanye. Parpol dan elit politik nggak peduli dengan itu. Mereka hanya peduli dengan kepentingan-kepentingannya sendiri. Bagi-bagi proyek, kursi parlemen, atau kursi menteri.

Fanatik-fanatk dan bigot-bigot Jokowi maupun Prabowo mau nggak mau harus menelan ludah, mengetahui keduanya ternyata nggak benar-benar “bertarung” secara politik. Silakan berdalih ini demi kemajuan bangsa bla bla bla, tapi yang jelas apa yang kalian gembar-gemborkan selama ini juga nggak ada hasilnya. Kalian yang selama ini mencela, menghina kaum golpu karena dikira nggak memberi solusi, akhirnya juga termakan celaan dan hinaan kalian sendiri. Fanatisme bodoh kalian ternyata juga nggak memberi solusi yang signifikan. Maaf, kaum golput sudah sangat sesuai langkahnya selama ini.

Kaum golput yang selama masa Pemilu dicecar habis-habisan oleh kedua kubu karena dinilai tidak memberi solusi, akhirnya terbukti “kebenarannya”. Bahwa pada akhirnya semua akan berbaris di satu kubu, akhirnya terbukti dengan masuknya Prabowo ke jajaran Menteri. Entah ini akan benar-benar terbukti atau tidak, yang jelas apa yang diramalkan kaum golput sudah terbukti. Saya sendiri akhirnya bangga bisa menjadi bagian dari kaum golput. Setidaknya, saya dan kaum golput ini tidak masuk di kubangan kotor bernama pemerintahan ini.

Baca Juga:  Pekerjaan Rumah Besar Soal Sampah: Negara Luar Malah Nambahin

Ketika semua akhirnya bergabung di satu kolam kotor bernama pemerintahan, ya selamat datang di kekuasaan oligarki. Selamat menikmati hasil fanatisme kalian selama ini. (*)

BACA JUGA Guyonan Soal Intel yang Menyamar Itu Nggak Lucu! atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
883 kali dilihat

17

Komentar

Comments are closed.