SUCI Layak Dinobatkan sebagai Ajang Pencarian Bakat Terbaik – Terminal Mojok

SUCI Layak Dinobatkan sebagai Ajang Pencarian Bakat Terbaik

Artikel

Stand Up Comedy Indonesia? Let’s make laugh! Teret tet-tet jeng-jeng.

Stand Up Comedy Indonesia Kompas TV (SUCI) adalah tonggak awal meluasnya stand-up comedy di Indonesia, selain peran komunitas Stand Up Indo dan para komika senior. Sebagai ajang pencarian bakat, SUCI telah melahirkan banyak bintang di dunia hiburan sejak pertama kali tayang di tahun 2011. Misalnya, siapa yang tidak kenal Dodit Mulyanto? Kalian kenal? Iyaaa, kalian.

SUCI juga menambah khazanah komedi Indonesia dengan komedi tunggalnya, yang dulu identik dengan komedi grup. Selain melawan arus di dunia komedi, sejatinya SUCI sendiri menjadi pembeda di antara ajang pencarian bakat lain. Konsep acara yang beda inilah yang membuatnya layak dinobatkan sebagai salah satu ajang pencarian bakat terbaik, tentu dengan sejumlah alasan.

#1 Tidak menggunakan sistem vote penonton

Setiap keputusan diambil langsung dari juri, inilah perbedaan yang paling kentara dari ajang pencarian bakat lain. Siapa yang masih ingat dengan close mic-nya (eliminasi) Dodit Mulyanto dan Sadana Agung di SUCI 4 dan 6? Tidak peduli berapa banyak fans mereka serta cacian setelah keputusan diambil, keputusan juri tidak bisa diganggu gugat. Setiap show terasa seperti final karena yang bisa mengubah keputusan juri hanyalah penampilan si komika sendiri.

Selain dipaksa tampil lucu, peserta juga harus mematuhi peraturan di setiap show. Di SUCI 5 misalnya, Rachman saat itu harus close mic bukan karena penampilannya buruk, tapi saat show tersebut tidak menambahkan teknik callback (menggunakan punchline lagi) di penampilannya, yang pada saat show tersebut memang diwajibkan. Kalau di pencarian bakat lain? Tidak peduli salah atau benar, selagi masih di-vote banyak orang akan tetap lanjut.

Baca Juga:  Membayangkan kalau Artis Indonesia Dibuatkan Acara Roasting kayak 'Comedy Central Roast'

#2 Minim gimmick

Entah kenapa beberapa ajang pencarian bakat lebih kerasa seperti variety show dengan gimmick-nya. Saya bisa menebak di salah satu show pasti ada adegan seperti ini, “Kamu sayang nggak sama keluarga kamu? Kalau mereka ada di sini mau ngomong apa?” ujug-ujug keluarga peserta tiba-tiba masuk studio. Saya yakin saking seringnya, si peserta sudah menebak kedatangan keluargannya lalu mikirin abis itu mau ngapain ya.

Di SUCI bukannya tidak ada gimmick, paling mentok gimmick-gimmick tipis seperti perseteruan Raditya Dika dan kumis Dodit di SUCI 4, Pandji dengan Fajar Nugra di SUCI 6, atau Indra vs Pakde Indro di SUCI 5. Itu pun terjadi alamiah lalu dijadikan gimmick dan tidak membuat acara menjadi gemuk karena dimasukkan dalam penampilan serta penjurian. Satu lagi, gimmick di SUCI juga tidak menentukan penjurian.

#3 Mementingkan kualitas daripada kuantitas

Di saat pencarian bakat lain berusaha sesering dan selama mungkin tayang, SUCI konsisten hanya tayang seminggu sekali. Itu pun tidak live dan telah melewati proses editing yang panjang hingga terpangkas menjadi sekitar dua jam durasi tayang. Hal yang membuat kita tidak akan menyaksikan momen-momen tidak berfaedah, seperti peserta tampil 5 menit, juri komentar 1 jam.

#4 Penonton betulan

Meskipun gratis, panggung SUCI selalu terasa seperti sebuah show berbayar. Satu hal yang menyamakan adalah karena penonton yang datang memang penikmat stand-up comedy betulan. Di beberapa ajang pencarian bakat misalnya beberapa penonton kadang datang dari instansi, atau malah-malah penonton bayaran yang kadang tidak tahu yang sedang mereka tonton apaan. Selain mendapat panggung yang sesuai, peserta juga mendapatkan apresiasi secara natural dari penonton.

Baca Juga:  Menikmati Jicomfest: Merasakan Selera Humor Orang-Orang Berduit

#5 Konsisten

Tidak peduli seberapa tinggi rating, SUCI hanya mau menghadirkan yang terbaik tahun ke tahunnya. Dari 2011 SUCI hanya vakum di 2019 dan seharusnya SUCI IX di tahun ini dan terhalang pandemi. Dari pasar penonton yang awam hingga meledak lalu mulai disaingi acara-acara serupa, SUCI tidak mengubah konsep acara hingga delapan season bergulir.

Ini beda dengan Indonesian Idol, misalnya, yang hanya mampu bertahan lima tahun berturut-turut dengan jeda yang panjang. Sedangkan SUCI, dari dulu ya gitu-gitu aja, tidak peduli laku nggak laku. Yang berganti paling komposisi juri, venue, dan host. Sedangkan jumlah juri dan host, serta konsep garis besar SUCI selalu dipertahankan.

BACA JUGA Indonesia Sudah Tidak Butuh Standup Comedy dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.