Penampilan Luar Seseorang Seringkali Tak Berarti Apa-Apa

Memang betul suatu pemikiran tertentu bisa berdampak pada perubahan penampilan seseorang. Tapi, itu bukan suatu hal yang mutlak.

Artikel

Erwin Setia

Apa hubungannya kecingkrangan celana dan kelebatan jenggot seorang lelaki dengan sikap radikal? Apa hubungannya panjang jilbab seorang perempuan dengan tingkat kesalehan? Apa hubungannya rambut gondrong dengan mental pemberontak? Sama sekali tidak ada!

Orang bercelana cingkrang dan berjenggot hanyalah orang bercelana cingkrang dan berjenggot. Begitu juga orang berjilbab panjang dan berambut gondrong. Itu hanya perkara identitas lahiriah mereka saja. Tidak ada kaitannya secara langsung dengan ideologi ataupun sikap mereka.

Memang betul suatu pemikiran tertentu bisa berdampak pada perubahan penampilan seseorang. Tapi, itu bukan suatu hal yang mutlak. Sebutlah ada seorang anggota ISIS yang bercelana ngatung dan berjenggot panjang. Apakah lantas semua orang bercelana ngatung dan berjenggot panjang adalah anggota ISIS? Ya jelas tidak.

Terkadang perkara penampilan tak lebih dari sekadar “penampilan”. Maksud saya, seseorang memutuskan memanjangkan rambut hingga sebahu, mengenakan gamis bercorak bendera Palestina, atau memakai celana jin bolong-bolong; semua itu kerap kali tak menggambarkan bahwa mereka pasti berhaluan pada pemikiran A atau B.

Bisa jadi, hal-hal itu hanya sesederhana: Emang gue mau berpenampilan begini. Apa masalahnya sama lo?

Untuk itu, stereotip-stereotip semacam “orang berjenggot pasti teroris” atau “orang gondrong pasti ‘anarkis’” mesti dibuang jauh-jauh. Sejak kapan dua ciri identitas begitu menjadi ukuran pasti kepribadian dan sikap seseorang? Omong-omong, dua ciri di atas—berjenggot dan gondrong—itu dimiliki Nabi Muhammad, lho! Bahkan Yesus juga begitu.

Lantas, apakah Nabi Muhammad dan Yesus berarti seorang teroris dan pelaku ‘anarkis’? Haduh, siap-siap digeruduk massa kalau kamu berpendapat begitu.

Penampilan fisik terkadang hanya soal fesyen. Ada orang yang lebih suka mengenakan kaos oblong, kemeja, atau pun outfit berharga selangit. Ada orang yang lebih suka mengenakan lipstik tipis saja, celana legging, atau pun blazer. Persoalannya sesederhana itu.

Baca Juga:  Kebiasaan Setelah Mengupil: Bukannya Langsung Dibuang, Malah Dilihat Lebih Dulu

Jadi, tak usahlah berpikir macam-macam hanya karena melihat seseorang berpenampilan tertentu. Orang-orang baik—tak peduli serombeng atau sebagus apa pun pakaiannya, terbuka atau tertutup pakaiannya, berpakaian ala ustaz atau preman—tetaplah orang baik. Begitu pula orang jahat tetaplah orang jahat. Penampilan hanya satu sisi dari kompleksitas diri seseorang. Tidak serta merta menjadi indikasi pasti apakah seorang itu ‘baik atau buruk’; ‘saleh atau biadab’; ‘lurus atau menyimpang’.

Lagi pula, bukankah sering kita dapati berita seorang lelaki berpenampilan preman tapi rupanya punya bacaan alquran yang bagus; sebagaimana sering pula kita dapati pelaku korupsi adalah orang-orang berpeci dan berlagak agamis. Hal-hal semacam itu hanya kian menegaskan bahwa ‘penampilan’ dan ‘hakikat diri seseorang’ terkadang tidak selalu berkaitan.

Hal-hal semacam buku apa yang seseorang baca, siapa teman yang ia punya, di lingkungan mana ia tinggal, sering kali lebih akurat untuk menilai sifat dan pemikiran seseorang—itu pun kalau hal semacam ini penting untuk dilakukan.

Saya pernah menjumpai banyak orang dengan penampilan beragam. Saya pernah menemui seorang yang berpakaian ‘agamis’ yang sangat santun dan baik sebagaimana saya pernah pula menemui orang sejenis itu yang menjengkelkan dan bikin muak. Saya pernah menemui seorang bercadar-jilbab besar yang baik sebagaimana saya pernah mendapati orang sejenis itu yang doyan menjelek-jelekkan orang dan bersikap kurang senonoh.

Biasa-biasa sajalah kalau melihat seseorang dengan penampilan tertentu. Dunia ini luas dengan beragam budaya dan sejarah panjang yang ada di baliknya. Ada miliaran kepala dan jutaan hektar tanah dengan isi dan penghuni masing-masing di bumi ini.

Kalau ada seseorang yang kita lihat berbeda, ya biasa saja. Bukan berarti seseorang menjadi keliru hanya karena tak berpenampilan sama dengan kita. Boleh jadi, sebetulnya tidak ada yang salah. Mereka benar dan kita benar. Kadang yang salah hanyalah persepsi kita. Kadang yang salah hanyalah kurangnya pergaulan dan bacaan kita.

Baca Juga:  Sandal Setengah Juta

Jadi, ketimbang memikirkan dan memvonis macam-macam orang dengan penampilan tertentu, lebih baik perluas pergaulan dan perbanyak baca sajalah. Biar tau bahwa dunia tak sesempit lingkar kepala. Bahwa dunia ini bukan hanya dihuni oleh kita atau kelompok kita.

Jadi, sudah berapa banyak orang yang kita kenal dan buku yang kita baca?

---
599 kali dilihat

10

Komentar

Comments are closed.