Di dekat kantor Mojok ada perkampungan apa yang sering disebut sebagai kaum cingkrang dan bercadar. Kru Mojok terbiasa berinteraksi dengan mereka.

Setiap sore, anak-anak perempuan kecil berjilbab panjang dan kadang bercadar sering mengetuk pintu kantor kami. Mereka menawarkan penganan. Kami sering membeli, dan jika kami sedang punya penganan, kami juga berbagi kepada mereka. Bahasa mereka santun. Tahu adab. Sebagai anak-anak, mereka juga terlihat riang.

Saat bulan puasa kemarin, anak-anak yang biasanya berjualan di sore hari (bakda Asar), beralih di pagi hari sekira jam 9. Itu artinya mereka menjual penganan dengan asumsi untuk mereka yang tidak berpuasa.

Belakangan ini, kita sering melihat berbagai agenda untuk menangkal ekstremisme agama, atau apa pun namanya. Saya tentu saja setuju.

Tapi saya selalu merasa keberatan jika hal itu selalu diarahkan kepada kaum berjenggot dan bercadar. Bagi saya, setiap orang berhak mengekspresikan dirinya. Termasuk pandangan hidup dan keagamaan yang dianutnya. Mereka saya hargai sebagaimana saya tetap menghargai perempuan bersanggul dan berkebaya, laki-laki berpeci dan berblangkon.

Saya tidak pernah menemukan relasi antara celana cingkrang, jidat hitam dan jenggotan, dengan tindak kekerasan beragama. Sebab yang sering saya lihat melakukan berbagai pembubaran acara, penutupan warung makan dan tempat hiburan, juga foto-foto pelaku pemboman justru banyak yang tidak memiliki ciri seperti itu.

Baca juga:  Sinta Nuriyah Wahid Masuk Dalam Daftar 100 Tokoh Paling Berpengaruh di Dunia

Saya tidak pernah bisa mengerti kalau ada orang yang merasa membela demokrasi dan kebebasan berekspresi, tapi sekaligus suka menghina orang bercadar, bercelana cingkrang, jenggotan, dan berjidat hitam.

Ketika saya mengutarakan pendapat di atas, banyak orang berusaha membantah. Salah satunya bilang, “Mas Puthut pernah nggak dikafir-kafirin orang berjenggot?”

“Secara langsung tidak pernah. Tapi kalau menonton di YouTube terus merasa menjadi bagian dari orang yang dikafir-kafirkan, pernah.”

“Ya jelas kan, itu kelakuan kaum berjenggot.”

“Sandal saya pernah hilang di masjid kaum Nahdliyin. Tapi saya nggak pernah menganggap orang Nahdliyin pencuri sandal. Saya pernah ditipu anak HMI, tapi sedikit pun saya tak pernah berpikir bahwa anak-anak HMI itu penipu. Saya pernah dibohongi seorang dokter. Tapi kalau saya sakit parah ya tetap pergi ke dokter dan tidak punya pikiran akan dibohongi lagi.”

“Mas, lihat video anak-anak kecil yang teriak-teriak: gantung Ahok?”

“Lihat. Terus kenapa? Apakah kamu mau menyalahkan anak-anak kecil itu? Apakah kamu menganggap bahwa semua orang tua dengan ciri fisik dan fesyen tertentu mendidik anak-anak dengan cara yang sama sehingga punya kelakuan seperti itu?”

Dia diam, saat mau mengucapkan sesuatu, saya memotongnya. “Kalau begitu caramu berpikir, repot hidup kita. Pabrik kopiah, kerudung, dan tasbih, tutup semua ….”

“Kok bisa, Mas?”

“Lha koruptor yang disidang, kalau laki-laki kebanyakan berkopiah, kalau perempuan kebanyakan berkerudung. Sudah gitu bawa tasbih, lagi.”

Baca juga:  Peran Penting Kardus dalam Pendidikan Islam

“Ya nggak gitu juga, Mas…”

“Maaf ya, Dik, cara berpikir sepertimu ini tidak baik. Sewaktu Gus Dur menjadi Presiden, ada beberapa kebijakannya yang saya tidak setuju. Tapi tidak pernah membuat rasa hormat saya kepada beliau memudar. Ada banyak pikiran Cak Nun yang saya tidak setuju. Tapi tak pernah menghalangi apresiasi saya atas kerja-kerja dan tulisan-tulisannya. Masak semua hal harus kita setujui. Tapi juga masak hanya karena satu dua hal yang tidak kita setujui lalu semua jadi jelek?”

“Ya nggak gitu juga sih, Mas.”

“Memang kamu tahu beda kening hitam antara orang HTI, Jamaah Tabligh, Salafi, Muhammadiyah dll?”

“Nggak tahu sih, Mas ….”

“Terus kenapa kamu hina mereka? Kalau jidat mereka hitam karena tulus dan ikhlas bersujud kepada Tuhan, kamu berani menghadapi kemarahan Tuhan?”

“Nggak, Mas ….”

“Ya sudah. Mari makan dulu.”

Laki-laki muda itu makan lahap sekali.

Komentar
Add Friend
No more articles