Tentang Basa Basi Ngajak Makan yang Perlu Kita Tahu

Dari sekian banyak basa basi yang ada, basa basi ngajak makan sepertinya menjadi salah satu basa basi yang sering kita temukan.

Artikel

Orang Indonesia itu suka basa basi nggak guna. Memulai obrolan tanpa intro atau basa basi seperti ada yang kurang. Seperti halnya sebuah film ataupun tulisan, kan nggak asik kalau memulai langsung pada intinya.

Menurut saya basa basi itu kadang perlu. Perlu banget malah. Asal jangan berlebihan saja. Secukupnya saja. Dan sesuai dengan kondisi.

Misalnya kalau mau pinjam uang. Usahakan untuk basa basi dulu. Tanya kabar atau tanya lagi ngapain, lagi sibuk apa sekarang, dan lain sebagainya. Setelah itu barulah utarakan keinginan untuk meminjam uang.

Kan terkesan tidak elok kalau tiba-tiba datang langsung nodong mau pinjam uang. Apalagi kalau minjam uangnya sama teman yang tidak terlalu akrab.

Dari sekian banyak basa basi atau jenis obrolan formalitas yang ada, basa basi ngajak makan sepertinya menjadi salah satu basa basi yang sering kita temukan. Pasti kita semua pernah berada di posisi itu. Baik di posisi yang menawarkan maupun yang ditawarkan.

Kita harus pandai-pandai menebak kalau diajak makan. Ini diajak betul-betul diajak makan atau hanya sekedar basa basi.

Dari pengalaman, tawaran untuk makan bareng biasanya dilakukan agar supaya tidak dibilang pelit. Makanya kita menawarkan makan kepada kawan kita. Sebenarnya sih hanya sekedar basa basi. Ketika teman kita menolak, disitulah kita merasa senang dan bersyukur. Ketika yang diajak tidak tau diri, disitulah sedikit ada penyesalan.

Dalam kondisi tertentu, kita merasa tidak enak kalau tidak menawarkan kepada teman kita untuk makan bersama. Bayangkan saja misalnya kalau kita lagi makan dan tiba-tiba ada teman yang datang. Masa iya kita bakal pura-pura nggak tau. Pasti kita akan memilih untuk menawarkan walaupun sekedar basa basi. Berharap yang ditawari akan menolak.

Baca Juga:  Mengenang Wartawan-Pecinta Alam-Aktivis Kawakan Aristides Katoppo (1938-2019)

Saya akan memberi tahu cara mengetahui apakah ajakan makan itu hanya sekedar basa basi atau memang serius.

Pertama, ketika kita bertamu. Misalnya saat kita berkunjung ke rumah teman atau siapapun itu. Kebetulan saat kita berkunjung tuan rumah sedang makan. Kemungkinan besar kita pasti diajak untuk gabung.

Kemungkinan ajakan makan dalam kondisi seperti ini hanyalah sekedar basa basi. Bukanlah betul-betul ingin ngajak makan. Mungkin tuan rumah akan lebih senang kalau kita menolak ajakannya dengan  halus.

Kedua, ketika kita memergoki teman kita sedang makan sendirian. Ada kalanya kita akan memergoki teman kita sedang makan di tempat sepi. Tujuannya tentu saja agar tidak ketahuan sedang makan.

Saya sering seperti itu. Saya lebih baik makan di tempat yang kemungkinan tidak ada orang yang lihat. Daripada nawarin tapi hanya sekedar basa basi. Belum lagi kalau yang saya tawari malah mau. Rasmashookk~

Saya kalau menemukan teman yang seperti ini sih maklum. Beberapa teman ada yang cuek saja, tidak terlalu menghiraukan. Ada juga yang menawarkan, kebanyakan pasti saya tolak dengan alasan sudah makan padahal perut keroncongan. Dari pada saya mau dan dia tidak nyaman. Kan lebih baik menolak walaupun sebenarnya ingin.

Beda kalau yang ngajak itu memang teman yang betul-betul dekat. Apalagi kalau betul-betul lapar. Saya mah bodo amat. Kalau diajak saya sikat. Persoalan dia hanya basi basi saya sih sudah tidak perduli—lapar soalnya. Siapa suruh ngajak makan.

Ketiga, ketika nanya sudah makan atau belum. Biasanya kalau kita mendapati teman kita sedang makan dia akan bertanya apakah kita sudah makan apa belum. Kemungkinan besar ini indikasi kalau teman kita tidak mau ditemani makan. Kalau dia mau ngajak kita makan, ya langsung tawarkan saja. Tidak perlu nanya-nanya.

Baca Juga:  Kenapa Hanya Kpopers yang Disuruh Hijrah?

Sebagai orang yang ditanya, saya sih kemungkinan akan menjawab sudah makan. Walaupun sebenarnya belum makan. Mau gimana lagi. Mau jawab belum tapi nggak enak. Untung kalau misalnya sehabis jawab langsung ditawarin makan bareng. Kalau misalnya hanya dicuekin, bisa mati gaya.

Kira-kira seperti itulah kondisi dimana kemungkinan ajakan makan bersama hanyalah sekedar basa basi. Tapi bisa saja hal itu tidak berlaku untuk semua orang. Mungkin saja ada orang-orang yang menawarkan dengan cara seperti itu dan memang benar-benar mengajak dengan serius. Sebenarnya sih tergantung situasi dan lihat siapa yang ngajak.

Pasti naluri kita bisa tau mana ajakan yang sungguh-sungguh, mana yang hanya sekedar basa basi belaka. Mana yang ngajak serius, mana yang cuma main-main.

---
1.447 kali dilihat

10

Komentar

Comments are closed.