Basa-Basi Orang Indonesia yang Bikin Keki

Jika mau berbasa-basi biasakan secukupnya—tidak perlu berlebihan—jika kelamaan apalagi dipaksakan, percakapan bisa menjadi basi—membosankan—dan bikin keki.

Artikel

Avatar

Sejak saya kecil bahkan hingga saat ini, entah kenapa saya seringkali melihat sekaligus merasakan sendiri percakapan ala kadarnya saat berpapasan dengan orang yang sudah dikenal atau baru bertemu. Pertanyaannya pasti sama “mau ke mana, Mas?”, lalu saya hanya menjawab, “ke depan, nih. hehe”. Setelah itu selesai dan saya melanjutkan perjalanan.

Di mana pun, saya cukup sering menghadapi pertanyaan yang seperti itu, baik di lingkungan perkantoran pun di rumah saat bertemu dengan para tetangga. Salah satu populer yang disampaikan biasanya “nggak mampir dulu ke rumah? Sini, mampir”. Saat ditawarkan demikian, saya sih belum pernah sekali pun mencoba mengiyakan dan masuk ke dalam rumah—langsung bertamu.

Apakah jika saya mengiyakan dan masuk ke rumahnya akan langsung ada suguhan atau paling tidak ada obrolan menarik yang diperbincangkan? Atau sebelumnya ada yang sudah mencoba? Sebab, entah kenapa kalimat seperti itu selalu saya anggap sebagai basa-basi orang di sekitar kita, yang kalau diiyakan malah bisa jadi sebagai sesuatu yang tidak diharapkan. “Loh, kok beneran ke rumah? Kan hanya basa-basi”. Mungkin begitu kira-kira gumam si tuan rumah jika ada yang mengiyakan ajakan sekaligus tawaran tersebut.

Basa-basi bagaimana pun cara penyampaiannya berikut juga dengan segala kalimat yang ada, memang sudah dilakoni oleh orang tua kita sejak dulu—paling tidak sewaktu kita masih kecil—dan hal itu terekam dalam memori kita. Sehingga secara tidak sadar ditiru kembali oleh kebanyakan orang. Disamping mungkin basa-basi sudah menjadi bagian dari kebiasaan yang mendarahdaging. Begitu kira-kira analisa saya yang tidak seberapa.

Bahkan yang lebih ekstrim, pernah ketika ingin meminjam sesuatu ke seorang kenalan, saya langsung menyampaikan maksud dan tujuan tanpa berbasa-basi. Lalu saya dibilang, “ih, mau minjem dan minta tolong masa nggak ada basa-basinya, sih”. Padahal, saya sudah menyampaikan sebaik mungkin. Hanya kurang basa-basi diawal, rusak komunikasi sebelanga.

Baca Juga:  Bukan Belum Merdeka, Jangan-Jangan Kita Hanya Pura-Pura Merdeka

Setelah itu, basa-basi seperti menjadi kewajiban dalam kehidupan bersosial. Padahal, tidak semua orang memahami basa-basi yang baik itu seperti apa—termasuk saya salah satunya. Di lingkungan pertemanan saya, basa-basi sudah hampir tidak dilakukan karena dianggap lama dalam menyampaikan maksud dan tujuan.

Jika memang sedang membutuhkan bantuan, ya langsung disampaikan saja. Misalnya saja saat ada teman yang motornya mogok, dia pasti akan langsung menelfon atau mengabari di grup “bantuin gue, dong, motor mogok. Posisi lagi di jalan A”. Biasanya akan langsung direspon dan bantuan segera datang.

Segala sesuatu biasanya tidak akan terlepas dari setuju dan tidak setuju, tak terkecuali perihal basa-basi. Bagi yang setuju, jika bertemu atau berbincang dengan orang yang tidak pandai berbasa-basi, mohon dimaklumi. Begitu pula sebaliknya, yang tidak setuju dan tidak biasa berbasa-basi bukan berarti saat berbincang seenaknya saja tanpa mengindahkan kesopanan. Terpenting, maksud dan tujuan dapat dipahami melalui komunikasi dua arah yang baik.

Bagi sebagian orang, terkait basa-basi ini pasti sulit dihilangkan. Apalagi sudah menjadi kebiasaan yang diturunkan. Bagi saya sendiri, hal tersebut sudah menjadi bagian dari seni dalam berkomunikasi. Jika tepat sasaran dan digunakan dalam kadar yang pas, rasanya menjadi kebahagiaan tersendiri. Apalagi jika basa-basinya berlanjut ke tindak nyata.

Misal saat ditawari makan, ya ikut diberi dan disisihkan juga makanannya. Saat mau dibelanjakan sesuatu, ya langsung dibelikan juga. Saat rindu ya direspon dengan ajakan bertemu, bukan malah mencari-cari alasan untuk uring-uringan tidak jelas. Eh, gimana?

Namun, menurut saya pribadi alangkah baiknya jika penyampaian basa-basi juga disertai dengan kesiapan seseorang untuk menyambut orang lain saat menganggap penawaran adalah sesuatu yang serius. Hal itu dikarenakan tidak semua orang paham akan basa-basi, bisa jadi si penerima pesan menganggap serius dan sewaktu-waktu malah menagih. Repot, kan.

Baca Juga:  Dominasi Kuntilanak dan Bukti Kurangnya Referensi Sineas Indonesia Terhadap Hantu Lokal

Memang, basa-basi sudah biasa dilakukan untuk sekadar menjaga komunikasi agar tetap baik dan selalu terhubung satu sama lain, ada juga yang menjadikannya sebagai kalimat pembuka sebelum masuk ke percakapan yang lebih serius.

Tapi, tolong. Jika mau berbasa-basi biasakan secukupnya—tidak perlu berlebihan—jika kelamaan apalagi dipaksakan, percakapan bisa menjadi basi—membosankan—dan bikin keki.

---
574 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.