Cerita Hantu Adalah Kearifan Lokal yang Harus Dipertahankan

Agar saya dinggap tidak apatis juga peduli pada budaya lokal. Cerita hantu bisa menjadi solusinya, ada beberapa catatan mengapa cerita hantu.

Artikel

Avatar

Sebagai anak milenial saya suka gusar ketika mendapat justifikasi seolah tidak peduli dengan budaya dan kearifan lokal, saya tidak terima dengan pendapat tersebut. Iya, saya masih tergolong anak milenial meski suka dipanggil bapak sama mbak mbak penjaga Indomaret—faktor muka paling berpengaruh.

Padahal saya juga masih suka dengan beberapa budaya lokal dan kearifan lokal, cerita hantu misalnya. Loh iya cerita tentang hantu masih bisa termasuk dalam kategori budaya lokal. Setiap daerah di Indonesia memiliki versinya sendiri tentang cerita hantu, mulai dari yang serem sampai yang tidak masuk akal.

Agar saya dinggap tidak apatis juga peduli pada budaya lokal. Cerita hantu bisa menjadi solusinya, ada beberapa catatan mengapa cerita hantu. Karena saya tidak hobi menari, bernyanyi, menulis, atau membaca. Saya hanya hobi mendengar salah satunya mendengar cerita hantu dari beberapa daerah dengan versi seremnya masing-masing.

Dilansir dari laman situs Kompas sosok lelembut alias makhluk halus yang dimiliki Indonesia sebenarnya cukup banyak. Sedangkan menurut situs Juru Kunci, ada 40 jenis hantu dari berbagai wilayah di Indonesia. Jumlah 40 itu yang terdeteksi yang belum tentu masih banyak. Jadi tugas kita para milenial untuk mencari tahu lebih banyak sekaligus melestarikan cerita hantu ini. Nanti juga bakal berguna pada industri film pembuat hantu agar memiliki banyak varian gaya cerita sehingga tidak semonoton sekarang dan kelak anak cucu masih bisa ditakut-takuti cerita hantu agar cepat tidur siang.

Sedikit akan saya sebutkan beberapa hantu terkenal dari daerah di Indonesia. Akar Mimang dari Jawa, Banyu dari Samarinda, Jerangkong dari Jawa, Orang Pote dari Bawean, Palasik dari Minangkabau, Begu Ganjang dari Sumatra Utara, Kuyang dari Kalimantan, Banaspati dari Jawa, serta Peri dan Lampor dari Jawa, Orang Madura dan Banyuwangi Genderuwo. Di Jawa ada Pocong, Jawa Barat ada Kuyang, dan masih banyak lainnya. Seru juga nampaknya dijadikan lirik lagu dangdut—seratus lebih jenis hantu, itulah Indonesia jos jos.

Selain hantu yang saya sebut diatas, barangkali masih banyak hantu hantu lainnya yang saya tidak ketahui. Mohon maklum karena saya bukan anak indigo yang bisa mendatangkan hantu lalu mengajaknya bercanda di warung kopi. Tapi seandainya pun saya anak indigo hal hal yang saya tanyakan pasti tidak jauh jauh dari analisis ini—dan bukan bertanya siapa nama “mbah”.

Baca Juga:  Cerita-cerita tentang Hantu

Bahkan hantu juga memiliki negaranya masing masing, di Jepang, Cina, Amerika. Dan hantu tersebut tidak berlaku di Indonesia. Jelaslah—bayangkan saja jika pocong tiba-tiba jadi vampir, betapa sulitnya ia menghisap darah manusia. Jangankan ngejar untuk menghisap darah, jalan sendiri saja sudah susah.

Beberapa paruh waktu lalu ada juga cerita bis hantu—yang sebenarnya cerita ini sudah pernah saya dengan ketika SD dulu—dan sekarang kembali ramai dengan perubahan alur dan ketidakmasukakalan penjelasannya.

Jika berbicara budaya dan kearifan lokal dunia makhluk halus. Bis berhantu ini bukan dari golongan hantu daerah, tetapi lingkup nasional. Karena hantu daerah sulit bepergian dengan bis—genderuwo, tidak muat masuk pintu, pocong sulit naik, kuntilanak masih belum bisa move on dari anaknya.

Cerita hantu, beragam jenis varian cerita, bentuk, dan tingkat keseremannya merupakan sebuah budaya lokal yang merangkap bisa menjadi budaya nasional dan mesti dipertahankan—utamanya bagi anak milenial. Jangan sampai beredarnya film Annabelle menjadi stigma dekonstruksi perubahan hantu.

Jika Annabelle itu hantu Indonesia, pastinya film Annabelle tidak laku dipasaran. Annabelle akan kalah bersaing dengan hantu-hantu legendaris lainnya—genderuwo, wewe gombel, kuyang, pocong, kuntilanak. Karena film Annabella menurut saya tidak ada serem seremnya jika dibanding film hantu Indonesia –yang kian lama tidak jelas arah pembahasannya.

Apa seremnya coba, hanya sebuah boneka dengan mata melotot kemudian bisa membunuh manusia. Berbeda dengan genderuwo, lihat badannya dari jauh saja akan bergidik. Apalagi kuntilanak belatung pada punggungnya dijamin membuat anda pingsan di tempat.

Cerita hantu juga sebagai representasi dari kepercayaan yang dianut masyarakat Indonesia umumnya. Kepercayaan setelah ada kehidupan lain selain kehidupan kita. Mungkin di dunia makhluk halus saat ini juga memasuki era milenial, ada kuyang main gawai misalnya.

Baca Juga:  Iklan Rokok Djarum 76, Nggak Ada Maskulin-Maskulinnya

Cerita cerita hantu ini sebenarnya juga mengilhami film hantu garapan sutradara Indonesia. Meski tidak semua tetapi hantu indonesia saya rasa memiliki sisi keseruan tersendiri yang unik dan berbeda dari film luar negeri.

Sebagai anak millenial, ayo kita bersama sama membudayakan cerita hantu sebagai kearifan lokal. Bentuk melestarikan kepercayaan nenek moyang yang nanti bisa mengilhami industri perfilman. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
1.085 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.