Perfeksionis, bukan Kepribadian yang Mudah

Seorang perfeksionis memandang segala sesuatu sesuai dengan standar yang mereka bangun sendiri—orang lain menjadi sangat sulit menyesuaikan diri.

Artikel

Avatar

Perfeksionis dijabarkan bahwa segala sesuatu itu memiliki standarnya yang terbaik—sempurna. Dorongan di dalam diri mereka yang menuntut segala sesuatunya harus berjalan sempurna ini sebenarnya adalah salah satu gangguan obsesif—tergantung kadarnya.

Seorang perfeksionis memandang segala sesuatu sesuai dengan standar yang mereka bangun sendiri—standar yang kerap kali membuat orang lain menjadi sangat sulit menyesuaikan diri dan begitu pula sebaliknya. Kepribadian ini sering kali dirasakan sebagai beban orang oleh orang lain di sekitar mereka. Tidak banyak orang yang mampu memahami bagaimana orang-orang dengan kepribadian semacam ini dapat bertahan dengan standar dan ekspektasi mereka sendiri.

Pernah nggak sih, di dalam suatu kelompok kalian menemukan seorang perfeksionis level akut? Pemikiran dan ekspektasi yang ditanamkan oleh seorang perfeksionis itu jauh melampaui rekan-rekan lain di dalam tim tersebut. Kemudian ekspektasi itu diikuti dengan proses dan dilematika yang cukup panjang—ribet dan melelahkan untuk mewujudkannya. Asem-nya lagi, mereka lebih senang mengerjakan sendirian karena menganggap orang lain tidak mampu melakukan sebaik yang mereka lakukan. Keadaan ini kerap membuat orang lain merasa kurang dihargai atau lebih buruknya lagi, dipandang remeh.

Memang kalau dipikir-pikir, mereka ini memang minta ditampol atau kalau perlu—seperti kata Bu Susi—ditenggelamkan dari kesatuan demi keadilan dan kedamaian bersama. Itulah yang kemudian membuat mereka sangat sering bermasalah dengan orang lain. Tapi saya tahu, menjadi mereka bukanlah hal yang mudah. Loh kok tahu? Emang kamu tempe?

Kebenarannya adalah saya sendiri juga termasuk tipe-tipe makhluk menyebalkan yang sedang kita bahas dalam tulisan ini. Namun, sedikit demi sedikit saya mulai memahami bahwa segala sesuatu itu memiliki porsinya masing-masing. Hiyaa hiyaa~

Perubahan ini sebenarnya dikarenakan kontaminasi dari lingkungan saya yang belakangan menjadi lebih santai kayak di pantai, selow kayak di pulau, kalem-kalem kayak Abdi Dalem, dan memang, agak banyak kaum bejatnya. haha

Begini loh Alejandro, pepatah lama mengatakan bahwa kalau kita berkawan dengan seorang penjual parfum, pasti kita juga akan ikutan kebagian wanginya dan itulah yang terjadi.Si perfeksionis ini cenderung obsesif terhadap ambisi dan tujuan mereka—itu pun hanya sementara karena terus terdorong untuk lebih baik lagi. Selain itu, prinsip yang melekat dalam diri mereka itu adalah ‘mutlak’, tidak sampoerna berarti Gudang Garam gagal. Sesimple itu? Iya, ribet yang sesimpel itu.

Baca Juga:  Sudahi Catcalling Berdalih Salam

Piye sih, penak awakmu to?

Tipe-tipe seperti ini adalah orang yang gampang merasa gagal, mudah menyalahkan diri sendiri, meragukan kualifikasi mereka sendiri, kehilangan kepercayaan diri, dan menganggap diri mereka tidak mumpuni ketika mereka merasa gagal. Namanya perasaan, kalau kamu mengharapkan mereka untuk “Ah elah, selow ajalah“. Ndaassmu! Ohoo, tidak semudah itu, Ferguso.

Ibarat kamu adalah orang yang melankonis, lalu dipaksa menjadi pribadi yang berbeda—susah. Di sini pentingnya sebuah pemacu—ya lingkungan itu tadi. Itulah yang menurut hemat saya paling efektif, Bung.

Di balik tuntutan mereka terhadap kesungguhan dan standar kerja orang lain, mereka justru menerapkan standar yang lebih tinggi bagi diri mereka sendiri—bahwa mereka perlu menjadi sempurna akibat mereka adalah fans berat Andra and The Backbone. Mereka ini terkadang merasa sulit terbuka dan percaya terhadap orang lain karena meskipun memiliki ekspektasi yang tinggi sekaligus mereka bukanlah orang yang asal ambil resiko. Langkah mereka sangat penuh dengan perhitungan—itung-itung nyoba dan sukses.

Bukan keinginan mereka untuk menjadi pribadi yang perfeksionis, tapi ketika kepribadian itu sudah melekat sejak lama sebagaimana mereka menjalani segala aktivitas sepanjang hidup mereka. Mereka akan menjadi seseorang yang benar-benar akan sangat sulit untuk diubah—karena mereka bukan Power Rangers.

Tingginya ekspektasi mereka ini membuat mereka menjadi mudah stres dan depresi. Mungkin mirip perasaan saat liat doi jalan sama mantan, nyeseknya nggak nahan. Percayalah gaes, mereka bukan bermaksud menyakiti orang lain—mereka hanya sulit menafsirkan seberapa tinggi ambisi mereka untuk membuat segala sesuatunya mendekati ‘sempurna’ sehingga mereka terkesan kurang menghargai usaha orang lain atau membuat orang-orang disekitar mereka menjadi tertekan.

Baca Juga:  Hanya Karena Saya Perempuan?

Tapi, bukankah menurut kalian orang-orang seperti mereka dibutuhkan di muka bumi yang penuh orang pemalas ini, apalagi di negara berkembang yang disebut Indonesia? Saya sih, yes.

Mereka ini biasanya menjadi golongan orang-orang yang paling inisiatif di kaumnya, paling pantang menyerah, paling berdedikasi, dan paling terarah. Siapa yang akan menyangkal kalau kalau keberhasilan adalah hasil dari semangat pantang menyerah. Kecenderungan untuk menjadi sempurna dalam versi mereka ini menjadi satu-satunya pegangan—satu-satunya cara untuk berdamai dengan kepribadian mereka adalah mengenali lebih jauh dan lebih dalam tentang apa yang mereka inginkan.

Ketahuilah bahwa pride mereka cenderung tinggi, jadi kita harus pintar-pintar menyesuaikan diri dalam suatu kerjasama tim. Bukan masalah seberapa tinggi standar mereka karena bagaimana pun standar dan ketidakpuasan itu sebenarnya mereka bangun untuk menjaga pride tersebut. Memahami orang-orang dengan gangguan obsesif seperti ini memang sulit, tapi tidak lebih mudah bagi perfeksionis itu sendiri. Jadi, marilah sama-sama menghargai orang lain. Menjadi perfeksionis itu baik, akan lebih baik lagi apabila kita mampu menempatkan sesuai dengan kondisi dan porsinya.

Kalau kata Allen F. Morgenstern, “Work smarter, not harder”.

---
227 kali dilihat

3

Komentar

Comments are closed.