Mengapa Berbuka dengan Kolak Sering Jadi Menu Andalan? #TakjilanTerminal44 – Terminal Mojok

Mengapa Berbuka dengan Kolak Sering Jadi Menu Andalan? #TakjilanTerminal44

Artikel

Berbukalah dengan yang manis itu ngapusi, yang benar adalah berbuka dengan kolak manis itu baru benar. Tahukah kalian mengapa orang-orang suka berbuka dengan hidangan satu ini? Jangan-jangan kalian semua tidak tahu alasannya dan hanya ikut-ikutan saja? Jangan sampai lho ya kalian berbuka dengan kolak hanya karena ikut-ikutan saja. Sejatinya, makanan yang satu ini memiliki sebuah cerita unik yang membuatnya akan tetap eksis di bulan Ramadan.

Dalam beberapa pengajian yang pernah saya ikuti, dianjurkan berbuka menggunakan yang manis-manis. Namun, ada beberapa yang menyanggah pendapat tersebut. Malah dari segi kedokteran gizi dan makanan menganjurkan berbuka dengan air putih terlebih dahulu. Hal itu memang sering jadi perdebatan yang tak terelakkan. Pasalnya, setelah seharian menahan lapar dan haus tentu saja tenggorokan kering. Pasti yang diincar adalah minuman dan makanan yang menggoda, seperti es teh, cilor, dan tentu saja kolak.

Setelah mencari beberapa sumber dan mendengar penjelasan kepada banyak orang, ternyata kolak adalah menu favorit yang sering dijadikan menu andalan buka puasa. Bukan hanya karena rasanya yang manis dan di dalamnya terdapat isian yang enak, melainkan karena identik dengan bulan ramadan. Seperti halnya Idul Adha yang identik dengan menyembelih korban kambing dan sapi. Bukan korban ayam, korban tikus, atau malah korban perasaan loh, ya. Makanya berbuka dengan kolak adalah salah satu pilihan yang tepat.

Baca Juga:  Memilih Setia sama Motor Tua daripada Selingkuh dengan Motor Baru

Pertama, kolak bisa dikatakan sebagai hidangan ringan. Kedua, rasa manisnya seolah membuat tenggorokan lega setelah seharian berpuasa. Ketiga, kalau belum makan hidangan satu ini rasanya bulan Ramadan jadi ada yang kurang gitu, ibarat wisatawan datang ke Jogja tapi nggak makan gudeg. Kan aneh, Mylov. Wqwqwq.

Saya pernah mendengar melalui tuturan kakek saya bahwa berbuka dengan kolak merupakan lanjutan tradisi. Dulu, ada seorang modin masjid yang selalu menyeru sebelum azan magrib dengan kata “kolak”. Loh, kok mengingatkan sudah tiba waktu buka puasa dengan kolak, sih? Harusnya kan dengan azan atau suara gaung. Hmmm, ternyata seorang modin masjid tersebut mengingatkan masyarakat memilih hidangan ringan seperti kolak untuk berbuka puasa agar tidak terlalu kenyang dan menjadi malas menunaikan ibadah salat magrib.

Cerita-cerita dari berbagai versi sebenarnya sangat banyak mengapa kolak masih eksis dipertahankan di bulan ramadan sampai sekarang. Tapi, yang menurut saya paling relevan dan segar untuk diperbincangkan ya karena kolak sendiri itu mempunyai daya tarik khusus di bulan Ramadan. Apakah kalian sering makan hidangan satu ini selain di bulan Ramadan? Pastinya jarang kan, Mylov? Suguhan berbuka dengan kolak adalah sebuah langkah awal untuk bergerak menginjakkan kaki salat jamaah ke masjid.

Beberapa penjual yang dulunya sempat jualan es campur, kini di bulan Ramadan menambah menu jualannya, yaitu kolak. Berarti hidangan satu ini memang bisa mendatangkan rezeki di bulan yang dinanti-nantikan. Hal ini akan berbeda lagi jika memasuki Lebaran. Saat Lebaran akan identik dengan makanan berupa opor. Nah, sudah tahu kan kenapa berbuka dengan kolak sering dijadikan menu andalan? Ya karena dia identik dengan bulan Ramadan.

Baca Juga:  Dosen Ngewajibin Mahasiswa Beli Bukunya Itu Sebenernya Pantes Nggak sih?

Sumber Gambar: YouTube Dapur Nafisah

BACA JUGA Betapa Menyenangkannya Melihat para Senior Komedian Indonesia Jadi YouTuber. dan tulisan Yogi Dwi Pradana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.