Dulu Saya Sering Beli Chiki Hanya demi Tazos – Terminal Mojok

Dulu Saya Sering Beli Chiki Hanya demi Tazos

Artikel

Berbeda dengan anak-anak zaman sekarang, generasi 90-an seperti saya tidak menghabiskan banyak waktu dengan bermain gadget atau video game. Zaman itu memang sudah ada GameBoy,  PlayStation, dan komputer. Namun, kita lebih banyak menghabiskan waktu bermain dengan memainkan permainan analog karena kita anggap lebih menyenangkan. Salah satu permainan analog yang terkenal saat itu adalah Tazos.

Tazos adalah mainan berbentuk bulat dan terbuat dari plastik. Ada juga yang berbentuk persegi. Ia berisikan gambar-gambar kartun populer yang bisa dikoleksi, disusun, dan digabungkan untuk membentuk rangkaian gambar tertentu layaknya sebuah puzzle. Ada juga yang bisa dibentuk sedemikian rupa menjadi jadi menara atau bentuk lainnya yang mengasah kreativitas anak-anak pada zaman itu.

Gambar-gambar yang ada pada mainan inj adalah kartun-kartun favorit anak-anak saat itu seperti tokoh-tokoh Looney Tunes dari Warner Bros dan gambar-gambar Pokemon. Popularitas Tazos mencapai puncaknya saat gambarnya  menampilkan gambar Pokemon. Pasalnya, saat ia menampilkan gambar Pokemon, kualitasnya sudah 3D yang bisa berubah-ubah kalau digerakin. Gambar bergerak tersebut menampilkan gambar evolusi Pokemon sesuai dengan anime dan komiknya.

Uniknya, ia hanya bisa diperoleh dari makanan ringan seperti Chiki, Cheetos, dan Jet-Z. Saat itu harga makanan ringan tersebut berkisar 1000 s/d 2000 rupiah di warung-warung terdekat. Sementara uang saku rata-rata anak SD saat itu cukup untuk membeli satu atau dua bungkus makanan ringan tersebut dalam satu hari. Meskipun ada juga anak-anak orang kaya yang uang sakunya lebih besar dari itu.

Baca Juga:  Pengalaman Merawat Kucing yang Dibuang Babunya karena Scabies Kronis

Saya dulu bela-belain beli makanan ringan tersebut di kantin sekolah meski tidak lapar sama sekali: demi Tazos. Sejak kecil saya tidak terlalu menyukai makanan ringan tersebut, jadi sering kali saya hanya mengambil Tazosnya. Sementara makanan ringan tersebut saya berikan pada teman saya yang doyan ngemil.

Zaman itu, kalau pengin mengoleksi banyak Tazos tapi uang saku terbatas, bisa dengan cara adu Tazos. Hal ini dilakukan dengan tos-tosan saja. Jika bagian Tazos yang ada gambar kartunya jatuh, kamu menang. Sebaliknya, jika bagian yang tidak ada gambarnya yang jatuh, kamu yang kalah. Yang kalah menyerahkan Tazos miliknya pada yang menang. Atau, bisa juga dengan menggunakan Tazos untuk adu tembak sasaran layaknya adu kelereng. Nanti yang kalah menyerahkan Tazos miliknya pada yang memang.

Ada juga anak SD yang berjiwa bisnis seperti saya yang memperjual belikannya, terutama untuk Pokemon yang cukup langka. Saat itu saya mematok harga 2000 hingga 10.000 rupiah untuk Pokemon yang jarang didapatkan. Kadang-kadang saya juga melakukan barter. Seperti saat saya lapar, saya meminta teman saya untuk membelikan saya sate ayam di depan sekolah untuk ditukar dengan sejumlah Tazos.

Selain dari adu Tazos dan ajang pamer Tazos di antara anak SD, yang bikin ia menyenangkan adalah sensasi deg-degan tiap kali saya beli Chiki, Cheetos, atau Jet-Z. Lantaran kami tidak tahu dan menebak-nebak apa Tazos yang ada di dalamnya. Saya berharap isinya adalah Tazos yang cukup langka agar bisa dipamerkan pada teman-teman.

Baca Juga:  Jangan Sampai Gagal Move On

Seiring berjalannya waktu, makanan ringan seperti yang saya sebutkan di atas tidak banyak dijual di warung-warung terdekat atau toko retail terkemuka lagi. Bahkan Tazos pun sudah tidak ada. Terakhir saya lihat beberapa tahun lalu, produsen makanan yang saya sebutkan di atas masih mengeluarkan yang bergambarkan Angry Bird saja. Namun, saya sudah tidak ada hasrat untuk mengoleksinya.

Sampai sekarang saya masih menemukan sejumlah Tazos di sudut-sudut rumah saya. Saya berusaha menyusunnya kembali untuk koleksi pribadi. Bagi teman-teman yang masih memiliki koleksi mainan ini saat sekolah dulu, sebaiknya jangan dibuang. Pasalnya, saya yakin dalam beberapa tahun ke depan bakalan banyak kolektor yang rela membeli mahal Tazos tersebut untuk ia koleksi. Hal ini seiring dengan semakin banyaknya generasi 90-an yang sudah mulai memiliki penghasilan stabil dan sudah mulai mapan.

Sumber Gambar: YouTube Blacktechhack

BACA JUGA Buat Generasi 90-an: Biarkan Anak-Anak Bermain Sesuai Dengan Jamannya dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.