Nggak Hanya Gudeg, Aset Jogja adalah Es Teh Angkringan

Artikel

Avatar

Ketika mendengar nama Jogja, ingatan-ingatan yag keluar pasti tak jauh-jauh dari Tugu Yogyakarta, kawasan wisata Malioboro, dan Pantai Parangtritis. Pasti sekitaran situ saja. Oh iya, Gudeg juga. Bertahun-tahun, hal-hal itu melekat dan menjadi citra Jogja bagi orang-orang di luar Jogja, terutama bagi para wisatawan. Selain kedatangannya yang mungkin bikin Jogja tambah macet, mereka juga mencari hal-hal yang dianggap khas Jogja. Ya kalau nggak ke belanja di Malioboro, foto-foto di Tugu, main air di Parangtritis, atau makan Gudeg.

Bicara soal Gudeg, makanan yang satu ini memang sudah jadi khasnya Jogja. Makanan yang terlalu manis untuk lidah Jawa Timur saya ini, punya sentranya sendiri. Jadi satu komplek gitu isinya orang jualan Gudeg semua. Kiri-kanan jualan Gudeg. Mulai yang harganya murah, sampai yang harganya nggak masuk akal. Saya sendiri nggak terlalu suka dengan Gudeg. Maklum, lidah Jawa Timuran itu lidah setan. Makanannya harus ada unsur pedes-pedesnya. Nggak tedas kalau sama yang manis-manis. Ya meskipun ada sih Gudeg pedes ala-ala Gudeg Mercon gitu.

Saking terkenalnya Gudeg ini, beberapa orang sampai menjadikan gudeg ini asetnya Jogja. Kuliner endemik Jogja lah. Sebenarnya juga sudah dari dulu. Ya memang sih, saya nggak pernah nemu Gudeg di Batu atau di Malang. Mungkin ada yang jualan, tapi ya pasti nggak terlalu gudeg lah pokoknya. Orang Jawa Timur kok jual Gudeg, ya nggak nyambung.

Tapi, ada sesuatu yang seharusnya jadi aset Jogja namun sering dianggap remeh. Es teh angkringan. Mungkin ada yang bertanya-tanya, “apa yang special dari es teh? Di mana-mana juga ada kok.” Orang-orang seperti ini biasanya kurang meresapi hidupnya. Ya memang es teh banyak dijumpai di mana-mana. Di angkringan ada, di burjo ada, di lesehan ada, di restoran juga ada. Tapi es teh angkringan ini bisa dibilang paling spesial di antara yang lainnya lho.

Sejak tinggal di Jogja tiga minggu yang lalu, saya langsung jauh cinta sama es teh angkringan. Nggak tahu juga gimana awalnya, tapi yang pasti ketika itu saya diajak ke angkringan siang-siang di daerah Bantul. Jogja lagi panas nih, nggak mungkin dong saya pesen kopi panas. Akhirnya saya pesen es teh lah, sama makan nasi kucing dan sate-sateannya.

Baca Juga:  Pekerjaan Rumah Besar Soal Sampah: Negara Luar Malah Nambahin

Nggak perlu nunggu lama, segelas es teh datang di hadapan saya. Langsung saya sikat aja es teh itu, dan dhuarr. Selain segar, rasa es tehnya itu mindblowing banget. Ya mungkin bagi orang Jogja dan sekitarnya menganggap ini biasa aja, tapi bagi saya ini spesial banget. Rasanya itu benar-benar es teh, bukan es air gula rasa teh. Saya nggak tahu teh apa yang dipakai, tapi saya yakin di Batu atau di Malang, nggak ada yang pakai teh jenis ini. Cuma di Jogja.

Tapi pikiran saya waktu itu masih, “ah paling yang enak di sini tok. Angkringan lain ya nggak gini pasti.” Akhirnya saya coba ke angkringan-angkringan yang lain. Kalau dihitung-hitung, ada sepuluh sampai lima belas angkringan yang sudah saya coba datangi, untuk mencoba es tehnya. Ajaibnya adalah, rasanya sama. Enaknya sama. Paling yang beda hanya kadar manisnya, dan kental atau nggaknya.

Saya sampai heran loh, kok bisa dari sepuluh sampai lima belas angkringan yang syaa datangi, rasa es tehnya sama semua. Enak semua. Mungkin saja, mereka pakai merek teh yang sama, tapi kok ya bisa enak banget dan nggak ada di tempat saya gitu loh. Apa ada rahasianya, atau ada filosofinya? Eh tapi bagus ya kalau ada yang bikin buku atau film tentang filosofi teh gitu. Biar nggak kalah sama minuman sebelah. Biar ada tea snob juga.

Awalnya saya nggak berani tanya rahasia es teh di angkringan. Saya hanya ngamati cara buatnya. Nggak ada yang spesial gitu dari cara buatnya, sama seperti mbah saya dulu kalau buat teh di rumah. Mereka bikin babonan tehnya dulu. Itu kayak bikin master dari tehnya giu, jadi nanti tinggal nyampurin babaonannya itu sama air, gula dan es. Tapi rasanya kok ya beda. Manisnya pas, sepetnya pas, segernya juga pas.

Baca Juga:  Problematika Ketika Membuka Pintu: Sudah Jelas Tulisannya Ditarik, kok Malah Didorong?

Apa jangan-jangan karena mereka rebus airnya pakai arang? Bisa jadi beda sih. Kalau masak pake arang kan rasanya bisa beda. Apalagi cuma rebus air, ya bisa aja beda. Tapi memang sih, kebanyakan angkringan yang saya datangi ngerebus airnya pakai arang. Ya kayak masak bakmi jawa gitu. Ya pokoknya gitu lah. Rahasianya ya antara di teh yang dipakai, atau cara rebus airnya.

Setelah saya berpetualang mencari es teh ke barat, saya jadi yakin kalau es teh angkringan ini bisa jadi asetnya jogja. Banyak juga yang bilang kalau es teh angkringan ini rasanya istimewa. Coba deh sesekali kalau ke Jogja jangan cari gudeg, tapi cari es teh angkringan. Pasti berubah pikiran dari yang menganggap hanya gudeg itu asetnya Jogja, jadi es teh angkringan yang asetnya Jogja juga.

Tapi balik lagi, yang kecil memang jarang dapat perhatian. Sebagai aset Jogja, gudeg tentu menang jauh jika dibanding es teh angkringan. Ya mau nggak menang gimana, gudeg ini setidaknya cuma bisa dijumpai di Jogja, bahkan ada banyak sentranya. Gudeg yang asli lho ya, bukan yang ala-ala gitu. Kalau es teh ya dari sabang sampai merauke, terus balik lagi ke sabang ya pasti ada, meskipun rasa es teh angkringan di Jogja ini khas banget dan cocok kalau dijadikan kuliner endemik. Kalau es teh lain paling cuma es air gula rasa teh. Manis-manis hambar gitu. (*)

BACA JUGA KKN Desa Penari: Cerita Menakutkan Bikin Kecanduan atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.