Bagi Saya, Whiskas Adalah Makanan Kucing yang Berbahaya – Terminal Mojok

Bagi Saya, Whiskas Adalah Makanan Kucing yang Berbahaya

ArtikelFeatured

Pernah pada suatu masa, kucing kecil di rumah saya letoy, lemas tak bertenaga. Saya tak melihat ada hal aneh atau ciri penyakit tertentu. Adik saya membeli sebungkus makanan kucing basah berwarna ungu. Setelah diberi makanan itu, si kucing nampak lebih ceria, lebih lincah, dan makin bertenaga. Oleh karena itu, saya berniat membeli makanan kucing basah tersebut lagi. Whiskas, dari melihat namanya saja, saya seharusnya sudah mafhum dengan harga makanan kucing itu. Yap, Rp6 ribu untuk sebungkus kecil yang cukup untuk dua ekor kucing kecil. Padahal dengan uang Rp12 ribu saya sudah bisa beli pakan kering setengah kilogram.

Terdengar sayup-sayup lagu dari Cherrybelle “Dilema” di dalam kepala saya. Sebagai babu yang pengertian, tentu saya ingin gizi terbaik untuk para atasan dan tuan rumah. Tetapi, mengingat harganya yang lumayan, ada perasaan sayang dengan uang yang dikumpulkan dengan susah payah. Misalkan ada lima ekor kucing dewasa, berarti perlu duit sekitar Rp30 ribuan. Padahal dengan duit segitu pakan kering Felibite yang premium sebanyak 800 ons sudah kebeli. Namun, melihat efek baik pada dua anak kucing, rasanya perlu sesekali membelikan pakan mahal itu. Meski mahal itu relatif, duit Rp6 ribu cukup buat saya makan siang semangkuk mi ayam. Intinya, saya bukan sultan yang bisa sewaktu-waktu beli gerobak nasi goreng untuk bikin konten.

Baca Juga:  Nostalgia Kain Sarung

Setelah akhirnya saya dapatkan lima bungkus Whiskas, kucing-kucing di rumah nampak bahagia, lebih bahagia dari biasanya. Mereka sangat semangat, meski baru mencium baunya saja. Memang bau dari Whiskas ini sedap, kayak nyium bau ikan pindang goreng. Dua hari mereka makan makanan mahal itu, mereka terlihat lebih atraktif dan lincah. Feses mereka pun tak bau saat ketemu pasir gumpal yang wangi. Biasanya, pasir khusus yang saya punya tak sanggup membendung bau feses mereka. Tapi, Whiskas memang lain, dia mampu memberi rasa nyaman pada para babu. Sayangnya rasa nyaman di hidung tak mampu menutupi luka di dompet.

Sayup-sayup terdengar lagu dari Afgan Syahreza, “Sadis”. Para kucing ini seperti tak tahu diuntung. Mereka tak mau makan makanan kering lagi. Rupa-rupanya Whiskas ini bikin candu. Sialan bener, nggak ada yang mencret atau muntah, mereka semua cocok sama Whiskas. Nggak seperti saya yang muntah saat makan sushi telur ikan yang mahal itu, perut babu. Saya jengkel sendiri, mereka jadi ngelunjak dan sok eksklusif. Sampai siang hari, makanan kering tak ada yang menyentuh. Saya tunggu sampai sore, barulah mereka makan saking laparnya. Mereka memang harus diajarkan agar nrimo ing pandum, biar nggak bombongan lagi.

Selain mahal dan bikin candu, Whiskas memang makanan yang ampuh bikin kucing jadi bermental borjuis. Pokoknya, Whiskas harus dijauhkan dari kehidupan rumah tangga kita. Kalau keterusan bahaya, bisa-bisa kita yang letoy. Walau mereka ngeang-ngeong, biarkan saja. Mereka harus menyadari, di kehidupan ini tak semua keinginan harus tercapai. Maka, saya yang harus putar otak untuk itu. Saya harus mencari alternatif pakan murah yang minimal sama bergizinya dengan Whiskas. Saya teringat baunya yang mirip ikan asin atau ikan pindang. Nah, biar mereka nggak bosan dan tetap sehat, makanan kering mereka saya campur dengan suwiran pindang. Yak, berhasil dan mereka tampil makin sehat dan glowing natural.

Baca Juga:  Andalan Orang Bantul Ketika Kasih Nama Kucing Peliharaannya

Tetapi, setelah dipikir-pikir, saya juga suka pindang. Muncul rasa sayang dan eman-eman. Jangankan kucing, saya saja bisa glowing kalau makan pindang. Apalagi kalau pindangnya saya masak sambal merah atau hijau, pasti mantap digabung nasi. Memang susah menghemat uang untuk pakan dan harus memberi gizi yang baik pada mereka, para tuan rumah dari Genus Felis itu. Tapi, seboros-borosnya mereka, mereka kawan yang baik, nggak cerewet, nggak selingkuh, apalagi menghakimi. Nggak kayak kamu, wes mbladus, nesunan sisan~

Sumber Gambar: YouTube MWA Channels

BACA JUGA Untuk Urusan Teh Celup, Sariwangi dan Sosro Kalah Telak dari Teh Dandang atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.