Apa Salahnya Punya Cita-Cita Sebagai Peternak Ikan?

Saat saya kecil dulu, tiap kali ditanya tentang cita-cita, maka saya akan menjawab bahwa cita-cita saya kelak ingin menjadi seorang peternak ikan.

Artikel

Avatar

Saat saya kecil dulu, tiap kali ditanya tentang cita-cita, maka saya akan menjawab bahwa cita-cita saya kelak ingin menjadi seorang peternak ikan. Jujur saja, sejak  kecil tak pernah terbesit di pikiran saya memiliki impian menjadi seorang guru, dokter, polwan, insinyur, dan mimpi-mimpi seperti kebanyakan teman-teman lainnya. Menurut saya bekerja di dalam ruangan setiap hari, disuruh ini itu oleh atasan, dan harus mengenakan seragam setiap kali bekerja merupakan sesuatu yang bukan saya banget.

Kata orang, impian saya ini merupakan impian yang remeh dan tak berbobot. “Masa punya cita-cita kok jadi peternak ikan.” Kata mereka, tanpa saya sekolah tinggi pun, saya bisa dengan mudah menjadi seorang peternak ikan. Saya  masih ingat dengan jelas, bagaimana teman-teman sekelas menertawakan cita-cita saya itu. Bahkan beberapa guru saya pun ikut-ikutan tertawa dan menasihati saya untuk memilih cita-cita lain yang lebih berkualitas. Memangnya apa yang salah sih dengan seorang peternak ikan?

Saya  sangat suka dengan ikan. Entah kenapa, melihat ikan yang berenang ke sana- kemari itu membuat saya merasa nyaman dan bahagia. Saya suka menangkap ikan, tapi saya tak suka memancing. Menurut saya, pancing itu dapat menyakiti ikan, Kalau mau bunuh ikan yah sekalian dibunuh, jadi si ikan gak merasakan sakit sebelum mati. Mungkin karena saya dulu suka mendengar dongeng Ikan Emas, jadi saya selalu merasa bahwa ika di kolam saya itu bisa berbicara dengan saya. Korban dongeng!

Waktu itu, bapak punya sebuah kolam ikan di belakang rumah. Hingga suatu hari, kolam itu dikuras dan ikannya dijual pada tengkulak untuk biaya sekolah kami. Saya sangat sedih saat itu, karena biasanya setelah bangun tidur, saya akan jongkok di tepi kolam untuk memberi makan ikan-ikan tersebut. tiap pulang sekolah, saya juga biasanya makan siang di tepi kolam sambil membaca buku.

Hampir setahun lamanya saya mengumpulkan uang untuk membeli bibit ikan. Kalau tidak salah, saya berhasil mengumpulkan uang 40 ribu rupiah selama setahun itu. Kala itu saya masih gadis cilik berusia 8 tahun yang uang sakunya tak lebih dari 200 rupiah setiap harinya. Jadi untuk mengumpulkan uang sebesar 40 ribu rupiah itu, bukan hal yang mudah.

Baca Juga:  Mengapa Bucin, Kepo, dan Bahasa Slang Lainnya Harus Benar-Benar Kita Tahu Artinya?

Setelah uang terkumpul, saya dan bapak berjalan kaki menuju pasar ikan. Saya begitu bahagia sekali kala itu, bisa melihat begitu banyak ikan di kolam-kolam kecil. Akhirnya kami pulang membawa tiga kilo bibit ikan nila. Itulah, ikan pertama yang saya punya sendiri.

Setiap tahun, saya panen ikan. Ikan itu saya jual dan saya belikan bibit baru. Hasil dari jualan ikan, saya kembangkan lagi untuk menyewa sebuah kolam ikan dari Kas desa. Jadi saya punya dua kolam ikan. Saya sendirilah yang memberi makan setiap pagi dan sore hari. Biasanya saya mencarikan rumput di sawah untuk makan ikan-ikan saya. Hal ini saya lakukan hingga saya lulus SMA, jadi wajar ya, kalau saat SMA dulu kulit saya hitam merata.

Meski saya perempuan, tapi saya tak malu beternak ikan. Saat SMA dulu kebetulan, saya menjabat sebagai wakil ketua karang taruna. Saya mengajak teman-teman muda untuk ikut mengembangkan budidaya ikan di desa. Desa kami kaya dengan air bersih, sehingga sayang kalau tidak dimanfaatkan untuk membudidayakan ikan. Lumayankan kalau pemuda desa bisa mandiri, jadi kalau ada kegiatan, tak perlu ke sana-kemari membuat proposal untuk mencari dana.

Setelah lulus sekolah, saya terpaksa pergi merantau untuk bekerja. Sebenarnya saya kurang nyaman sih jadi pegawai, tapi yah mau bagaimana lagi. Untuk memulai atau mengembangkan sebuah usaha, saya harus mengumpulkan modal terlebih dahulu. Belum sempat saya mewujudkan mimpi saya itu, saya memutuskan untuk menikah dan tinggal di kota. Mustahil kalau saya mau beternak ikan di tempat panas dan minim lahan seperti ini.

Beruntung, saya memiliki pasangan yang tertarik dengan ikan Louhan. Alhasil, saya putuskan untuk serius dalam budidaya ikan Louhan. Kala itu kami tak punya modal banyak, semua dilakukan secara mandiri. Akuarium dan rak besi dikerjakan sendiri oleh suami, jadi tak mengeluarkan biaya yang terlalu banyak.

Baca Juga:  Di Balik Aksi Selfie di Makam BJ Habibie

Awal-awal memelihara ikan Louhan itu merupakan perjuangan yang amat sangat pelik. Butuh waktu hampir dua tahun untuk saya dan suami untuk mendalami ikan louhan. Selama itu kami jatuh bangun dalam kerugian. Banyak orang yang nyinyir dan menertawakan kami. Namun tak apa, saya orang yang percaya bahwa hasil itu tak akan mengkhianati sebuah proses.

Kini di rumah sudah seperti Sea World yang penuh dengan akuarium. Kami sudah berhasil menernakan ikan berkualitas dan sudah kami kirim ke berbagai kota besar di Indonesia. Ikan-ikan Louhan kami juga hampir setiap bulannya sold out ke Malaysia atau Singapura. Sering juga ada pembeli dari India, Thailand, atau Amerika. Meski kelihatanya sepele, namun dengan budidaya ikan seperti ini, secara tidak langsung kami sudah berupaya membantu negara untuk menghasilkan devisa.

Siapa bilang untuk menjadi peternak ikan itu tak butuh pendidikan yang tinggi? Untuk mengatur kadar pH, tentu saya harus paham Ilmu Kimia dan Fisika. Untuk menghitung laba rugi, saya butuh Ilmu Akutansi. Untuk berinteraksi dengan orang asing, saya harus bisa berbahasa Inggris dan serta paham Ilmu Komunikasi. Untuk mempelajari penyakit pada ikan serta seluk beluk bagian ikan, saya juga harus mengerti Ilmu Biologi. Hanya orang konyol yang bisa bilang, menuntut ilmu itu merupakan sebuah pekerjaan yang sia-sia. Tak ada yang mubadzir dalam belajar suatu hal. Cita-cita itu ada banyak, tidak hanya guru, dokter, atau polisi. Kalau semua orang ingin menjadi guru dan dokter, lantas siapa yang akan menjadi petani, peternak, nelayan, dan sebagainya? (*)

BACA JUGA Ternak Lele adalah Kita yang Mulai Pragmatis atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
429 kali dilihat

3

Komentar

Comments are closed.