Ternak Lele adalah Kita yang Mulai Pragmatis

Senior saya ini sedang mengalami fase ‘ternak leleis’ ini. Tanpa angin, dan hujan tiba-tiba mengajak berbisnis ternak lele.

Artikel

Nasrullah Alif

Jika pada hari ini kamu sibuk terus-menerus di depan layar laptop dan selalu bolak-balik untuk mencetak di tempat fotocopy. Selamat, tandanya kamu sudah masuk masa-masa akhir semester yang kritis. Syukurin, makan terus itu revisi sampai mual. Begitu pun dengan gua. Duh, Gusti~

Selama empat tahun kuliah di kampus, gua merasa sepertinya manusia yang belajar di dalam kampus; mahasiswa, memang banyak ragamnya dan bentuk modelnya. Tapi, sekiranya akan memasuki semester akhir yang laten, ujungnya pasti sama. Pusing memikirkan, mencari jurnal, sampai revisi yang menghantui. Semuanya nggak enak.

Apalagi saat orang-orang disekitar kita mulai bertanya perihal skripsi. Menyebalkan!

Tolonglah, kami semester akhir ini tidak perlu ditanya sudah bab berapa atau sekian. Kalau-kalau, itu hanya sekadar basa-basi yang berujung seperti, “Kok lama?” “Si itu sudah lulus, padahal” “Si anu cuman 3,5 tahun, loh”. Coba yang sering ditanyakan seperti itu, mari kita bergandengan tangan dan mengatakan: BODO AMAT!

Halo, memangnya kamu semua sekalian kira itu akan menyelesaikan masalah? Memangnya, kamu semua kira saya tidak mau cepat selesai? Semuanya mau cepat selesai, tapi ada yang karena masalah kurikulum, dosen, jarak dan sebagainya. Mending, jika yang bertanya adalah orang tua atau dosen pembimbing sendiri. Lah, sekarang sampai tukang bakso yang saya kenal sampai nanyain perihal bab. Apa hubunganya, Malih?

Oke, paragraf di atas memang hanya beberapa curhatan saya tentang bagaimana orang-orang di sekitar kita yang selalu ingin menyemangati, tapi caranya salah dan sangat sok tahu. Jadi, ya lebih baik sekadar nanya dan kalau tak punya solusi diam saja. Mingkem nggih.

Jadi, sebenarnya saya bukan hendak curhat loh. Ya, mohon maaf jika tulisan diatas terlalu emosional. Maklum, namanya juga manusia (Ya iyalah, masa kebo?) yang butuh curhat. Eak. Lanjut, jadi sebenarnya saya melihat-lihat dan merasakan fase-fase yang terjadi pada mahasiswa. Pada umumnya, dan ini cuman penglihatan saya pribadi, loh. Jadi, ya, jangan dihujat. Cukup ajak ngopi ae.

Jadi, pertama kali menginjak kampus pastinya rasa penasaran bergejolak. Masih muda, masih segar otaknya untuk diisi dengan pikiran-pikiran berat, yang mana tersaji dan tersedia di kampus. Mau jadi seorang yang libertarian bisa, mau jadi yang religius bisa, mau jadi agak kiri bisa. Asal, jangan sambil bawa buku merah bergambar kakek berjenggot dan bawa palu dengan arit.  Pokoknya, di kampus itu serba ada dan lengkap. Tinggal, bagaimana kita memilih dengan elok.

Baca Juga:  Hai People Power, Sudahi Aksinya yo?

Kembali ke topik, masa-masa pengembangan dan menemukan pemikiran di masa awal semester yang membentuk dengan sedemikian rupa. Membuat darah muda semakin bergejolak, dan selalu membawa idealisme dengan tangan mengepa ke atas. Pokonya, idealis adalah harga mati. Ya nganu, pada masanya.

Tapi, tunggu dulu. Ribet sepertinya kalau tidak saya lis fase-fase ini. Baiklah, inilah 3 fase mahasiswa.

  1. Idealis

Banyaknya mahasiswa baru, apalagi yang baru mengenal dengan jalan perjuangan dan ideologi-ideologi yang masih baru ditelan dengan enaknya. Duh, darah muda dan perjuangan adalah komposisi apik. Mesti terburu-buru, terkadang masa ini paling dinikmati. Apalagi, jika pada masa ini menemukan sang pujaan hati. Ulalala dan uwuwuwu dalam pemikiran yang idealis adalah nikmat tiada duanya~

  1. Pragmatis

Masa-masa ini, biasanya adalah masa ketika sudah mulai letih dengan realita kampus yang begitu-begitu saja. Mulai sadar, ternyata hidup itu ekspektasinya haruslah sejalan dengan diri sendiri dan yang terpenting adalah ketika sudah mengenal uang. Seperti lagu dangdut: semua orang butuh duit~

  1. Ternak Leleis

Loh, apa tidak salah ketik saya ini? Saya katakan, sungguh tidak ada salah ketik. Kenapa ada tahap ini, dan mengapa menjadi tahap akhir? Jadi begini ceritanya; pada suatu ketika saya sedang ngobrol-ngobrol santuy di kosan. Saat ngobrol pasti ada lawan bicaranya, dong. Kebetulan, lawan bicara saya adalah senior saya. Senior ini, sama dengan senior yang saya ceritakan di tulisan sebelumnya. Itu, tulisan berjudul ‘Mahasiswa Idealis Tanpa Romansa adalah Ambyar’. Orangnya sama, tapi kali ini beda kasus. Jadi, betapa banyak bacaanmu saat kuliah. Entah tentang sejarah, filsafat, sosiologi, atau apapun itu. Maka, saat sudah lulius dari kampus, ya, bacaan akan menjadi ke ‘Tips ternak lele sukses’ atau ‘Tips sukses ternak lele dengan modal sedikit’. Semisalnya begitu, judul bukunya. Dan, senior saya ini sedang mengalami fase ini. Tanpa angin, dan hujan tiba-tiba mengajak berbisnis ternak lele.

Baca Juga:  Merajut Persatuan Melalui Tirakatan

Jadi, ya, koyo ngono kira-kira bagaimana pandanganku bagaimana mahasiswa mengalama fase-fase transisi yang cukup lumayan aneh. Semester 1 membaca buku-buku Gramsci, semester akhir ternak lele. Sungguh nyentrik hidup ini memang. Tak apa, asal senang dan bahagia bersama kekasih. Uwuuwuwu~

Akhir kalam, ini hanya guyon. Kalau ndak terima, ya, sini lah ngops. Jangan cuman ngedumel, terus menghujat. Pokoknya, mau jadi ternak lele sekalipun, tetaplah cintaku padamu satu tak terbawa arus empang. (*)

BACA JUGA Wahai Netizen, Kok Kalian Gitu Sih Sama Cinta Laura? atau tulisan Nasrullah Alif lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
561 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.