1   +   2   =  
  • 498
    Shares

MOJOK.CO Terkait dengan aksi WO SBY di Deklarasi Kampanye Damai, Partai Demokrat tidak turut serta menandatangani kesepakatan yang diumumkan.

Menjelang Pilpres 2019 digelar, Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengadakan deklarasi Kampanye Damai, yang sekaligus menandai hari pertama kampanye, Minggu (23/9) ini. Rombongan karnaval Kampanye Damai dilepas pukul 7.15 di Lapangan Silang Barat, Tugu Monas, Jakarta, diawali dengan pelepasan balon udara oleh Ketua KPU.

Sayangnya, acara ini ternyata menyimpan peristiwa kurang mengenakkan. Diberitakan, Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono sempat walk out (WO) saat deklarasi berlangsung. Apa pasal?

Usut punya usut, SBY mengaku kecewa karena ada beberapa aturan kampanye yang tidak disepakati.

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan memberikan keterangan terkait kejadian ini. Sebagaimana dikutip dari Detik.com, ia menyebutkan bahwa SBY memutuskan turun dan WO keluar dari barisan, lima menit setelah ia mengikuti karnaval.

Adapun aturan-aturan yang tidak ditepati menurut SBY adalah atribut partai yang ditemukan pada acara tersebut, termasuk bendera-bendera partai. Bendera partai dan ormas yang tampak dalam acara Kampanye Damai ini, menurut SBY, adalah bendera partai dan ormas pro-Jokowi.

Terkait dengan aksi WO SBY, Partai Demokrat tidak turut serta menandatangani kesepakatan deklarasi kampanye damai. Pihak Demokrat dikabarkan telah menulis protes keras kepada Ketua KPU Arief Budiman. Bahkan, menurut Hinca, pihaknya juga berencana melaporkan peristiwa ini ke Bawaslu. Meski begitu, Demokrat menyatakan diri akan tetap mendukung berlangsungnya kampanye damai menuju Pilpres 2019.

Baca juga:  Pendukung Gatot Nurmantyo Terpecah, Sebagian Dukung Jokowi, Sebagian Dukung Prabowo

“Kami merasa KPU tidak tegas kali ini dan kami protes keras. Namun demikian, (terkait) semangat dan cita-cita kita untuk membuat pemilu damai, Demokrat tetap ada di posisi itu,” pungkasnya.

Sebelumnya, momen pertemuan SBY dengan salah satu capres, Jokowi, menarik perhatian publik. Sebelum acara dimulai, Jokowi tiba di lokasi pada pukul 6.55 bersama dengan cawapresnya, Ma’ruf Amin, dan bertemu SBY yang telah lebih dulu berada di atas panggung.

Selepas disambut petinggi parpol yang juga telah hadir, Jokowi langsung menghampiri SBY dan keduanya saling bersalaman.

Deklarasi Kampanye Damai ini sendiri digelar oleh KPU dengan tujuan terlaksananya proses kampanye yang bebas hoaks dan SARA, damai, demokratis, dan bermartabat. Menariknya, seluruh partai koalisi, relawan pendukung, hingga pasangan calon sendiri menampilkan ragam busana daerah se-Indonesia.

Pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin, misalnya: Jokowi mengenakan pakaian adat bali, sedangkan Ma’ruf Amin mengenakan kemeja putih dengan jas. Pasangan bernomor 01 ini mengendari sebuah mobil golf yang juga ditumpangi oleh Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf Amin, Erick Thohir.

Sementara itu, mobil golf kedua berisi pasangan capres-cawapres bernomor 02, Prabowo-Sandiaga Uno. Mengenakan pakaian adat Jawa, Prabowo memegang kemudi di sebelah Sandiaga yang mengenakan Teluk Belango. (A/K)