• 694
    Shares

MOJOK.CO – Abdul Somad merespons rekomendasi Ijtima Ulama yang menyebut dirinya sebagai salah satu nama yang pantas mendampingi Prabowo Subianto maju dalam Pilpres 2019. Jika patokannya popularitas, Nissa Sabyan jauh lebih baik.

Hasil Ijtima Ulama sudah menghasilkan dua nama untuk direkomendasikan sebagai calon wakil presiden (cawapres) Prabowo Subianto, yakni Salim Segaf Al-Jufri dan Abdul Somad. Nama terakhir ini yang kemudian ramai dibicarakan di publik. Sebagai ustaz dengan banyak jamaah dan pengikut, harapan kepada Somad agar mau jadi umara atau pemimpin semakin membesar dari hari ke hari. Hal yang tidak luput jadi perhatian bagi Somad sendiri.

“Puncak dari kekecewaan adalah harapan. Oleh sebab itu kita jangan terlalu banyak berharap karena semakin tinggi pengharapan, semakin tinggi kekecewaan. Jadi kalau orang terlalu tinggi berharap kepada saya, dia akan kecewa dan berakhir dengan marah,” kata Abdul Somad dalam wawancara kepada Fakta tvOne. “Berharap pada harta akan binasa, berharap pada makhluk akan kecewa,” tambahnya.

Sesaat setelah pengumuman hasil Ijtima Ulama yang menyebut dirinya diajukan sebagai salah satu cawapres rekomendasi, Abdul Somad sebenarnya langsung memberi pernyataan terkait namanya. Meski mengaku sangat menghormati hasil dari keputusan para ulama dan kiai pada acara tersebut, Somad menganggap dirinya lebih cocok jadi pendidik dan pendakwah saja.

Bahkan pada wawancara yang sama, Abdul Somad cenderung lebih mendukung Salim Segaf Al-Jufri untuk maju saja dibanding dirinya, mengingat secara pengalaman politik, Ketua Umum PKS ini jauh lebih matang.

“Beliau S1, S2, di Madinah. Pernah menjadi menteri, pernah menjadi dubes. Ilmunya, semuanya. Kematangan emosionalnya, dia guru kita semua. Mengajar, mengritik, langsung berkecimpung dalam dunia politik di berbagai organisasi. Jadi itulah saya berikan kepada guru tersebut,” kata Abdul Somad.

Walau sudah memberi pernyataan berkali-kali enggan menyambut pengajuan dirinya jadi cawapres, beberapa nama politisi senior mendorongnya untuk tetap maju, dari Amien Rais bahkan Salim Segaf sendiri juga siap jika Prabowo lebih memilih Somad jadi pendamping untuk Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 esok.

Hanya saja Abdul Somad mempertanyakan apa sebenarnya standar pemilihan dirinya cocok sebagai umara yang pantas memimpin Indonesia ke depan bersama Prabowo. “Kalau yang jadi standar ‘siapa yang paling banyak dicari di internet’, itu tidak bisa dijadikan standar,” kata Somad.

Abdul Somad agaknya juga menduga jika pemilihan atas namanya sebagai cawapres hanya berdasar pada popularitasnya semata. Sebenarnya kecurigaan ustaz alumni Al-Azhar, Mesir, ini cukup beralasan, sebab dalam kurun waktu beberapa tahun namanya dikenal luas melalui internet. Akan tetapi jika hanya dari popularitas—apalagi berdasar dunia maya—Somad mengaku ada sosok yang jauh lebih pantas dibandingkan dirinya.

“Saya sendiri sudah ngecek, memang di internet itu yang paling banyak adalah Abdul Somad, tapi masih dikalahkan oleh Nissa Sabyan,” canda Abdul Somad.

Nissa Sabyan yang disebutkan Somad memang sedang terkenal-terkenalnya, bahkan video klip soal lagu-lagu mereka di Youtube jauh lebih banyak ditonton daripada ceramah-ceramah Abdul Somad. Hmmmm…. hmmmmm…. hmmmm…. ~

Hal ini sebenarnya merupakan indikasi bahwa Somad tidak setuju kalau dirinya ditunjuk hanya karena dia populer. Secara kapasitas Somad cukup sadar diri bahwa lebih banyak politisi-politisi yang bisa menyampaikan aspirasi umat dalam ranah politik dan lebih baik untuk dimajukan sebagai cawapres. Apalagi politisi-politisi tersebut diyakini lebih bersedia daripada capek-capek “memaksa” Somad, yang salah-salah malah berujung pada kekecewaan kepadanya. (K/A)

  • 694
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles