• 195
    Shares

Fadli Zon lagi, lagi, dan lagi kembali membuktikan dirinya sebagai seorang politisi yang bisa menyambi jadi seorang sastrawan partikelir. Sensitivitas kesusastraannya begitu teruji. Tak heran jika dalam setiap momentum politik tertentu, ia begitu produktif membikin puisi.

Setelah beberapa waktu yang lalu, Fadli Zon sempat menghebohkan jagad Saspol (sastra politik) dengan puisinya yang berjudul “Sontoloyo”, yang mana merupakan puisi yang ia bikin untuk meluapkan kegelisahan Fadli Zon atas buruknya kondisi ekonomi Indonesia di masa pemerintahan Jokowi (walau mungkin tak ditulis secara gamblang), kini Fadli kembali membikin puisi. Puisinya kali ini ia beri judul “Ada Genderuwo di Istana”.

Tak bisa dimungkiri bahwa pemilihan judul dan tema puisi tersebut tentu saja adalah untuk merespon dan menyindir pernyataan Jokowi yang menyebut “Politik Genderuwo” dalam pidatonya beberapa waktu yang lalu.

Berikut adalah puisi Fadli Zon soal genderuwo:

Ada Genderuwo di Istana

ada genderuwo di istana
tak semua orang bisa melihatnya
kecuali yang punya indra istimewa

makhluk halus rendah strata
menakuti penghuni rumah penguasa
berubah wujud kapan saja
menjelma manusia
ahli manipulasi
tipu sana tipu sini

ada genderuwo di istana
seram berewokan mukanya
kini sudah pandapi berpolitik
lincah manuver strategi dan taktik

ada genderuwo di istana
menyebar horor ke pelosok negeri
meneror ibu pertiwi

Fadli Zon, 11 Nopember 2018

Sama seperti puisi Fadli Zon yang berjudul “Sontoloyo”, puisinya yang berjudul “Ada Genderuwo di Istana” ini juga mendapatkan banyak balasan dari kawan sesama politisi.

Sekjen PPP Arsul Sani, misalnya, ikut membuat puisi balasan untuk Fadli Zon. Jika puisi Fadli Zon mengatakan ada genderuwo di Istana, maka Arsul Sani sebaliknya, ia membikin puisi berjudul “Ada Genderuwo di Senayan”, yang mana merujuk pada tempat kerja Fadli Zon sebagai seorang anggota DPR.

Ada Genderuwo di Senayan

Ada genderuwo di Senayan….
Pretensinya menjadi wakil rakyat yang lumayan…
Tapi pretensinya mengundang tanya apa iya kesampaian…

Begitu potongan puisi balasan dari Arsun Sani.

Selain Arsun Sani, Ketua DPP Hanura Inas Nasrullah juga tak mau kalah memberikan puisi balasan.

Puisi bikinan Inas ini menyindir tentang keberadaan genderuwo yang justru bukan berada di istana, melainkan di Hambalang sampai Dharmawangsa, yang mana tentu saja merupakan sindiran untuk kelompok oposisi.

Genderuwo, Ohh Genderuwo

Katanya genderuwo di istana?
Ahh… rasanya gak masuk logika
Karena genderuwo senang di belantara kota
Dari hambalang ke dharmawangsa

Begitu potongan puisi Inas.

Ah, Rasanya menyenangkan melihat para politisi berbalas puisi seperti ini. Terlebih puisinya soal genderuwo, hal yang membuat mereka tampak goblok dua kali, sebab mereka memang sebenarnya tak pandai bikin puisi, dan yang kedua, juga tak paham dunia mistik dan demit.

Duh Gusti, kami rindu karya-karya Tatang S.

fadli zon