MOJOK.COMoeldoko resmi terpilih menjadi Ketum Partai Demokrat versi KLB di Sumatera Utara. Wah, rame nih. Rame.

Geger gedhen yang melibatkan Moeldoko di Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat akhirnya terjadi juga. Kepala Staf Presiden (KSP) ini secara resmi terpilih Ketua Umum Partai Demokrat dalam kubu kontra-Agus Harimurti Yudhoyono pada Jumat (5/3/2021).

“Saya berterima kasih, tapi sebelumnya ada beberapa pertanyaan saya kepada peserta forum, apakah pemilihan di kongres sudah dilakukan sesuai AD/ART partai?” ujar Moeldoko seperti yang dikutip dari Kompas.com.

Perlu diketahui, ketika menyampaikan sambutan usai terpilih ini, Moeldoko melakukannya melalui sambungan telepon.

“Apa kalian siap membangun partai dan memegang teguh komitmen demi bangsa dan negara tanpa kepentingan pribadi?” tanyanya ke kader Demokrat.

KLB yang dilangsungkan di The Hill Hotel & Resort, Sibolangit, Sumatera Utara ini memang sudah jadi bahan ghibah paling gurih dalam sepekan terakhir. Maklum, Moeldoko selama ini dianggap “mengkudeta” Partai Demokrat bagi kubu Agus Harimurti Yudhoyono.

Uniknya, KLB ini berlangsung begitu cepat. Acara dibuka pukul 14:50 oleh Etty Manduapessi. Dan sekitar pukul 15:35 kongres sudah mendapatkan nama Moeldoko sebagai Ketum Partai Demokrat yang baru. Hanya sekitar 40 menit saja dari pembahasan, proses sidang, sampai pemilihan. Benar-benar kerja ekstra cepat.

Di dalam proses itu pun, pemilihan Ketum Partai yang akhirnya membuat Moeldoko terpilih juga lebih cepat lagi. Di dalam KLB ini, lawan Moeldoko hanyalah Marzuki Alie. Namun tampaknya peserta KLB lebih banyak yang mendukung Moeldoko. Pimpinan sidang, Jhonny Alen pun, menetapkan Moeldoko jadi Ketum Partai hanya dalam kurun waktu 5 menit.

Baca juga:  Siapkah Kita Punya Presiden Fahri Hamzah?

“Memutuskan, menetapkan Jenderal (Purn) Moeldoko sebagai Ketua Umum Partai Demokrat periode 2021-2025,” ujar Alen.

Moeldoko sendiri tidak hadir di lokasi KLB ketika keputusan itu diambil. Oleh sebab itu, pimpinan sidang secara terbuka meminta kesediaan Moeldoko untuk menjadi Ketum Demokrat, meski posisinya masih di Jakarta.

Moeldoko pun menerima keputusan ini melalui sambungan telepon. Artinya, semua kata-kata sambutan Moeldoko untuk peserta KLB terjadi lewat sambungan udara. Meski begitu Marzuki Alie yang tadinya merupakan “lawan” Moeldoko dalam pemilihan Ketum Demokrat, kini telah ditetapkan sebagai Dewan Pembina.

Melihat ini semua, ada baiknya kubu Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) segera merapatkan barisan jika masih ingin Demokrat berada di bawah asuhan SBY. Entah caranya mau melawan lewat internal partai, atau mungkin bisa bikin Partai Demokrat Perjuangan.

BACA JUGA Yang Bikin Moeldoko Pantas Merasa Percaya Diri Hadapi AHY dan tulisan rubrik KILAS lainnya.