• 56
    Shares

Perkenalkan, nama gue Syarif.

Pada kesempatan kali ini, gue mau nyeritain salah satu pengalaman gue yang sampe sekarang masih terus saja terngiang. Pengalaman menyeramkan soal nonton film di bioskop.

Gue lupa kapan waktu persisnya. Tapi belum lama. Yah, sekitar dua tahun lalu, lah.

Jadi ceritanya, saat itu, gue memang lagi gabut banget. Di rumah sendiri, orang tua lagi pergi. Yang bisa gue lakukan cuma bolak-kalik kamar-dapur.

Karena bingung nggak ada kerjaan, bosen juga, gue akhirnya mutusin buat nge-chat temen kampus gue, Fadil.

Gue inisiatif buat ngajak dia nonton. Yah, nonton apa kek, daripada cuma diem di rumah nggak jelas.

Gue chat si Fadil, dan bedebah, chat gue ternyata nggak dibales-bales sama fadil. Jangankan dibales, di-read pun enggak.

Karna nggak di-read, gue akhirnya ping-in terus sampai akhirnya chat gue di-read dan dibales sama si Fadil.

“Apaain sih, lu ngeping kaga berenti-berenti” jawab si Fadil.

“Cuy, lagi ngapain? Nonton, yuk!”

Setelah panjang lebar bales-balesan chat, kita akhirnya sepakat buat nonton. Gue sama Fadil memutuskan buat ambil jam midnight, yah, maklum, weekend, males banget kalau nonton pas jam-jam prime time, pasti bakalan keganggu sama abg-abg yang tingkahnya nyebelin kalau di bioskop. Kalian tahu sendiri lah.

Gue sama Fadil waktu itu rencana nonton The Conjuring 2.

Gue langsung siap-siap buat berangkat. Pas sudah siap mau berangkat, gue chat lagi di Fadil, dan ternyata nggak dibales. Gue telfon nggak diangkat. Gue khawatir, soalnya sudah jam 10. Padahal filmnya mulai jam 11.

Bodo amat, akhirnya, gue mutusin buat berangkat duluan.

Sampai di bioskop, chat gue belum juga dibales. Memang bedebah ini anak.

Gue nunggu beberapa waktu, sampai akhirnya pintu teater dibuka, dan chat gue belum juga dibaca sama Fadil. Entah di mana ini anak.

Karena tiket sudah kadung dibeli, akhirnya ya gue maksain buat nonton tanpa Fadil. Sebelum masuk teater, gue ke kamar mandi bentar. Kencing. Biar pas di dalam teater nggak kebelet di tengah-tengah film.

Pas mau keluar dari pintu kamar mandi, eh si Fadil ternyata sudah nongol, senyam-senyum kek orang nggak punya salah.

“Eh bangke, gue tungguin lu dari tadi!”

Tanpa menunggu lama, gue sama Fadil langsung masuk teater.

Gue liat nggak banyak orang di dalem. Yang gue lihat cuma ada beberapa orang di pojok kiri atas, dua di pojok kanan atas, sama dua orang lagi di pojok kanan tengah.

Sepuluh menit film berjalan, keadaan masih biasa. Sampai pertengahan film, gue mulai merasa kedinginan gara-gara ac teater. Kebetulan juga gue nggak bawa jaket.

“Cuy, lu nggak kedinginan apa?” Tanya gue ke Fadil.

Si Fadil nggak jawab, dia terlalu fokus sama filmnya.

Nggak lama kemudian, ponsel gue getar karena ada chat masuk. Tapi karena gue lagi fokus nonton, gue cuekin itu ponsel.

Sampai tiga puluh menitan sebelum film kelar, notif dari ponsel gue nggak berenti-berenti. Akhirnya, gue coba buat ngecek, siapa sih yang nge-chat gue sampai sebegitunya.

Gue lihat notif, dan bedebah. Yang nge-chat gue ternyata Fadil.

“Eh sorry, gue ketiduran tadi.”

“Jadinya Gimana?”

“Woi”

“Rif…”

“Woi”

“Woi”

“Iya deh gapapa kalau ga jadi.”

“Sorry gw ketiduran.”

Itu isi chat dari Fadil.

Oh SH*T !!!

Gue baca chat dari si Fadil dengan tangan gemetar. Mau gerak tapi badan kaku. Dalam keadaan yang begitu, si Fadil di sebelah gue tiba-tiba noleh ke arah gue, dan dia ngomong, “Bagus ya Filmnya!”

Gue seketika terhenyak. Badan gue gemeter setengah mati. Mau teriak tapi bibir mati rasa. Badan pun kaku.

Gue cuma bisa mejemin mata sambil baca doa dalem hati. Berharap film segera selesai dan lampu dinyalain.

Setelah beberapa waktu, film pun akhirnya selesai. Lampu dinyalain. Masih dalam keadaan shock, gue coba buat noleh ke samping kanan gue. Dan bener aja. Si Fadil udah nggak ada. Para penonton lain mulai pada turun satu per satu. Sedang gue masih duduk termenung sambil nenangin diri.

Keluar dari bioskop, gue masih tetap terus kepikiran dengan kejadian yang baru saja gue alami.

Sumpah, kalau inget kejadian itu, gue jadi merinding sendiri.

~Syarif Alkaf (@syarifalialkaf)

  • 56
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles